Jake Dixon berhasil memulihkan akhir pekannya untuk memimpin Aspar 1-2 untuk Grand Prix Moto2 Belanda di Sirkuit Assen TT.

Pergantian ban pada akhir sesi berbuah manis untuk kedua pembalap Aspar yang dapat menemukan lap tercepat sepanjang akhir pekan tepat pada akhir sesi. Dixon memimpin timesheets dengan 1 menit 36.736 detik, unggul 0,011 detik dari Albert Arenas di posisi kedua.

Tim Aspar memiliki banyak hal untuk dirayakan dengan pembalap mereka yang lain, Albert Arenas menyelesaikan sesi kedua. Arenas, yang tidak pernah meraih pole position di kelas mana pun berada dalam posisi untuk memimpin grid off untuk tiem pertama sebelum rekan setimnya mengalahkannya dengan selisih 0,011 detik,

Hanya terpaut 0,011 detik dari Dixon Arenas bercanda bahwa Dixon telah 'mencuri pole saya' sebelum mengucapkan selamat kepadanya. Namun jika melihat lalu-lintas yang sedikit menggangu lap terbaiknya, #75 bisa saja lebih cepat.

Sam Lowes, yang sempat memimpin, cukup puas dengan posisi start ketiga. Pembalap Elf Marc VDS sangat konsisten selama kualifikasi dan hampir menjadi yang lebih tinggi di grid saat ia tampil mengesankan di sektor terakhir lintasan.

Ai Ogura akan berusaha untuk memangkas keunggulan kejuaraan lebih jauh dari posisi keempat, coba memanfaatkan kemalangan yang dialami rivalnya Celestino Vietti.

Alonso Lopez menyamai posisi grid terbaiknya sejak bergabung dengan MB Conveyors Speed Up sebagai pengganti Romano Fenati dan kembali menjadi top rider Boscoscuro di urutan kelima.

Jorge Navarro melewati Q1 dengan waktu terbaik di akhir pekan dan kemudian menetapkan standar dengan putaran benchmark awal di Q2.

Dia menurunkan waktu itu lebih jauh tetapi harus puas di urutan keenam untuk Flexbox HP40 karena waktu putaran turun menjelang akhir sesi.

Joe Roberts berlari dengan baik di lintasan basah, finis di posisi teratas pada hari Jumat. Pembalap Italtrans tidak bisa menandingi bentuk itu dalam kondisi kering dan start di urutan ketujuh.

Pembalap tuan rumah Bo Bendsneyder (Pertamina Mandalika SAG) langsung masuk ke Q2 di 'The Cathedral' dan lolos ke urutan kedelapan setelah tampil di sepuluh besar untuk sebagian besar akhir pekan. Rekan senegaranya Zonta van den Goorbergh (RW Racing GP) start ke-21.

Augusto Fernandez yang sedang dalam performa terbaik, yang setelah mandul tanpa kemenangan atas namanya sejak 2019 seperti yang sekarang meraih dua kemenangan dalam empat balapan terakhir, kesulitan di kualifikasi di Assen. Marcel Schrotter menyelesaikan sepuluh besar untuk Liqui Moly Intact GP.

Celestino Vietti, Moto2, Dutch MotoGP, 24 June

Kecelakaan tempatkan Vietti dalam posisi sulit, Canet mundur dari akhir pekan

Pemimpin kejuaraan Celestino Vietti melanjutkan serangkaian sesi kualifikasi untuk dilupakan, kali ini dia terlempar dari 10 besar setelah kecelakaan Q2.

Dengan delapan menit tersisa, Vietti tersingkir di tikungan ketiga setelah kehilangan bagian depan Kalex-nya. Berada di urutan keenam saat terjatuh, ia turun dan mengakhiri kualifikasi di urutan ke-11.

Sebaliknya, Ogura berhasil memanfaatkan kemalangan Vietti untuk naik enam posisi menjadi urutan keempat.

Aron Canet akhir pekan tetapi masih mengalami masalah dengan pendarahan di hidungnya, seperti yang terjadi selama putaran Sachsenring setelah kecelakaan mobil di antara balapan.

Setelah Jumat, pengendara Flexbox HP40 pergi ke rumah sakit setempat untuk mendapat pengobatan nasal cautery guna menghentikan pendarahan.

Sabtunya dimulai dengan lambat, dia berada di pit pada akhir FP3 dan duduk di pit box dengan tidak menggunakan baju balap dengan sepuluh menit tersisa.

Saat itu Canet berada di urutan ke-18 sehingga akan memulai kualifikasi Q1. Dengan mimisan dan pusing masih menjadi masalah dia memutuskan untuk mundur dari sisa acara sebelum kualifikasi