Somkiat Chantra  menjadi pebalap Thailand pertama yang meraih pole position, di tempat yang spesial, Chang International Circuit di depan ribuan pendukungnya, untuk Moto2 Thailand Grand Prix, putaran ke-17 musim 2022.

Mantan pebalap Asia Talent Cup ini menggunakan semua lintasan sebelumnya di sirkuit Chang untuk memberi tahu dia di mana harus memotong waktu dan menemukan lap terbaik, yang ia lakukan di awal sesi dengan waktu tersisa kurang dari sepuluh menit.

Yang terbaik dari 1m 35.625s tetap tak tertandingi, memberinya barisan depan pertamanya tahun ini dan posisi pole pertama, semua lebih istimewa karena datang di kandang sendiri.

Pembalap Elf Marc VDS Tony Arbolino datang paling dekat untuk mengejar Chantra, akhirnya finis hanya 0,085 detik di belakang setelah ia mendorong untuk mengejar pebalap Thailand itu.

Barisan depan diisi oleh penantang gelar Ai Ogura, yang berada di depan pemimpin kejuaraan Augusto Fernandez dengan posisi ketiga saat ia berusaha untuk mengurangi jarak, menyelesaikan hari yang luar biasa bagi Idemitsu Honda Team Asia yang berada di posisi pertama dan ketiga di grid.

Pedro Acosta kembali terlihat bebas dari musimnya yang mengubah kesengsaraan cedera dan kembali menjadi rookie teratas di sesi tersebut, salah satu dari sedikit yang menemukan beberapa kemajuan cukup terlambat untuk naik ke posisi keempat untuk Red Bull KTM Ajo.

Saat harapan gelarnya memudar, Celestino Vietti akhirnya mengembalikan performa kualifikasinya di posisi kelima yang solid untuk Mooney VR46 setelah memberi Chantra kesempatan untuk mendapatkan uangnya di menit-menit pembukaan.

Alonso Lopez memecah dominasi Kalex dengan Boscoscuro-nya - secara singkat memimpin Beta Tools Speed Up, dia menyelesaikan sesi di urutan keenam.

Jake Dixon adalah satu-satunya pebalap yang tidak membaik di sesi latihan terakhir saat ia mencoba rencana berbeda untuk kualifikasi. Ban diselamatkan, perjalanannya keluar dari pit di Inde GasGas Aspar tidak sesuai rencana karena ia berakhir di belakang Keminth Kubo dan Manuel Gonzalez di trek. Lari terbaiknya dikompromikan, pebalap Inggris itu berakhir di urutan ketujuh.

Augusto Fernandez tidak pernah benar-benar mencapai alurnya dalam kualifikasi, bermain-main dengan ujung yang salah dari sepuluh besar dari awal. Performa tentatifnya di Red Bull KTM Ajo hanya cukup baik untuk posisi kedelapan - bukan kabar baik ketika Anda biasanya kehilangan posisi di awal beberapa balapan terakhir.

Pemimpin Kejuaraan berada dalam bahaya kehilangan beberapa keuntungan dari saingan terdekat Ogura, yang memiliki jalur yang jelas di depannya di barisan depan. Jorge Navarro (Flexbox HP40) dan Gonzalez (Yamaha VR46 Master Camp Team) melengkapi sepuluh besar waktu terbaik.

Cameron Beaubier berada di urutan kesebelas yang jauh lebih baik untuk American Racing, di depan Filip Salac dari Gresini di urutan kedua belas.

Para penebang sesi semuanya berada di belakang sesi. Albert Arenas (15) mengumpulkan Joe Roberts (17) saat ia jatuh dari sepeda Aspar-nya.

Di antara mereka Kubo juga jatuh , sementara 18 dan terakhir di sesi adalah Aron Canet, yang jatuh tepat di awal sesi dengan tidak mengatur waktu untuk Flexbox HP40.