Para pebalap MotoGP yang mengeluhkan adanya perubahan cengkeraman untuk balapan dibandingkan dengan latihan bukanlah hal baru, karena sering kali disinggung bagaimana karet Michelin (dan sebelumnya Bridgestone) mereka berinteraksi dengan ban Dunlop yang digunakan di Moto2.

Tapi sepertinya masalah ini akhirnya bisa diatasi untuk 2019.

Agar MotoGP berada di jalur yang sama setiap sore selama balapan akhir pekan, kelas utama diapit antara Moto3 dan Moto2 untuk latihan dan kualifikasi (Moto3-MotoGP-Moto2), sebelum jadwal beralih ke Moto3-Moto2- MotoGP untuk pemanasan dan balapan pada hari Minggu.

Berbicara di Thailand pada hari Kamis, Jack Miller dari Pramac Ducati mengonfirmasi bahwa pesanan yang direvisi dapat dibahas dalam pertemuan Komisi Keselamatan mendatang.

"Ini bukan hanya untuk kami, juga untuk para pembalap Moto2, karena mereka terbiasa mengendarai di trek dengan karet Michelin di sepanjang akhir pekan dan kemudian mereka pergi untuk balapan dan tidak ada karet Michelin," kata Miller.

"Kemudian bagi kami, terutama 5-6 lap pertama [balapan MotoGP], itu membuatnya sangat sulit.

"Jika kami bisa mencoba membuat kondisi trek [untuk latihan] sedikit lebih mirip dengan balapan, itu bisa lebih baik."

[[{"fid": "1350564", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Miller mengatakan solusi yang tepat adalah dengan menempatkan "Moto2 di Michelin!" Perubahan yang lebih realistis adalah dengan menukar sesi latihan dan kualifikasi Moto3 dan Moto2 (Moto2-MotoGP-Moto3) sehingga MotoGP mengikuti Moto2 sepanjang akhir pekan, atau mengubah jadwal hari balapan agar sesuai dengan urutan latihan saat ini.

Moto2 akan memiliki mesin bertenaga 765cc Triumph yang lebih besar pada tahun 2019. Meskipun Moto3 juga menggunakan ban Dunlop, mesin 250cc mereka meninggalkan lebih sedikit karet di lintasan.

"[Perubahan] akan lebih baik bagi kami dan juga untuk [Moto2, jika latihan dipindahkan sebelum MotoGP], karena jika Anda menonton enam sesi terakhir atau sesuatu sesi kualifikasi Moto2, sebagian besar waktu putaran terbaik telah ditetapkan pada putaran pertama atau kedua. putaran terbang, "jelas pembalap Australia itu, menyoroti bahwa karet baru Michelin tampaknya memberikan peningkatan kinerja pada awal sesi Moto2.

"Luar biasa minggu lalu melihat Binder benar-benar memecahkan pole time Marcel [Schrotter] karena Marcel adalah yang pertama di trek, dia mendapatkan kondisi terbaik, dia mendapatkan lap yang bersih dan tidak ada yang bisa menandinginya sampai beberapa menit terakhir. menit.

"Saya pikir kita harus mengerjakannya dan orang-orang di Dorna dan semacamnya sedang mengerjakan [jadwal] untuk mencoba dan membuatnya sedikit lebih lancar. Kita akan lihat rencana apa yang mereka buat di Komisi Keamanan besok .

"Kami selalu mengatakan semacam itu, tapi minggu lalu [di Aragon] itu semacam masalah besar.

"Di trek seperti Aragon [balapan MotoGP setelah Moto2] membuat banyak perbedaan dan bahkan Misano. Di mana panasnya terutama, atau saat ada akselerasi besar.

"Di sini mungkin tidak menjadi masalah, tapi kemudian di Phillip Island atau di suatu tempat di mana ada banyak karet yang diletakkan, itu pasti bisa membuat perbedaan."

Movistar Yamaha telah menjadi salah satu tim yang paling bingung dengan perubahan cengkeraman pada hari perlombaan, tetapi Miller menunjukkan itu tidak jelas - Valentino Rossi sering meningkat relatif terhadap kualifikasi, sementara rekan setimnya Maverick Vinales mundur.

"Sulit dikatakan karena Yamaha, terutama Rossi, sepertinya selalu berjalan dengan baik dalam balapan. Saya tidak tahu apakah itu berasal dari pengalamannya atau bahwa motornya bekerja lebih baik tanpa karet Michelin [di trek saat start].

“Tampaknya dia selalu ada, tapi kemudian orang lain [Vinales] selalu berjuang di 5-6 lap pertama dan kemudian di akhir balapan dia bisa menyamai orang-orang di depan untuk kecepatan. Jadi saya pikir itu sulit untuk mengatakan apa yang terjadi di sana. "

Selain pengaruh Dunlop, Miller mengungkapkan bahwa karet Michelin MotoGP saat ini sangat sensitif terhadap panas berlebih di awal balapan.

"Hal terbesar dari ban Michelin ini adalah tidak terlalu cepat memanaskannya," katanya. "Petrucci dan saya sendiri terjebak dengan kecelakaan Lorenzo di Tikungan 1 [di Aragon], saya pikir kami berada di urutan 13 atau 14 pada satu titik.

"Jadi kami harus mendorong dari awal dan suhu serta tekanan ban belakang naik cukup banyak dan kemudian tidak pernah turun kembali! Anda terjebak pada itu sepanjang balapan. Tetapi jika Anda dapat secara bertahap meningkatkan suhunya, itu jauh lebih baik untuk ban dan Anda memiliki lebih banyak ban tersisa di akhir balapan.

"Jadi Anda tidak pernah bisa benar-benar mendorong [dari awal], Anda harus menunggu hampir selama 5 lap pertama dan mencoba untuk mengendalikan situasi sedikit lebih banyak."

Persiapan balapan MotoGP juga tidak terbantu dengan perlunya mendorong waktu lap cepat di akhir FP1, FP2 dan FP3, untuk membantu memastikan akses langsung ke Kualifikasi 2.

"Kami mendapatkan waktu yang sangat singkat dengan FP1, FP2 dan FP3 hampir seperti sesi kualifikasi - Anda selalu harus memiliki waktu 10-15 menit di akhir untuk memasang ban baru. Jadi sebenarnya Anda hanya memiliki sekitar 20 menit. dari sesi di trek yang berfungsi untuk balapan. "

Sebelumnya telah ada pembicaraan untuk merevisi entri Kualifikasi 2 secara langsung sehingga hanya sepuluh besar di FP3 yang dihitung, bukan sepuluh besar gabungan FP1-FP2-FP3.

Itu akan membuat pengendara bebas untuk melatih kecepatan balapan sepanjang hari Jumat, dan juga berarti pembalap akan terus maju di FP3 bahkan jika kondisi cuaca lebih buruk daripada hari pertama. Sisi negatifnya adalah itu akan membuat hari Jumat kurang menarik.

"Kami berusaha untuk menemukan sesuatu atau beberapa solusi yang berhasil karena FP1, FP2 dan FP3 yang diperhitungkan untuk kualifikasi membuatnya sangat menarik bagi semua orang di rumah dan di acara tersebut, karena Anda harus menonton setiap sesi, melihat apa yang terjadi dan bagaimana akhir pekan sedang berkembang, "kata Miller.

Miller berada di urutan keenam dan atas Ducati selama tes debut MotoGP di Buriram pada Februari.

 

Comments

Loading Comments...