Posisi telat Gabriel Rodrigo yang menakjubkan membuatnya melambung ke tiang jelang Grand Prix Moto3 Jepang di Motegi.

RBA BOE Skull Rider ditempatkan dengan sempurna di jalur yang tepat untuk mempercepat sesi waktu terbaik 1m 57.194s saat bendera kotak-kotak dikeluarkan.

Pebalap Argentina itu merebut tiang ketiga dalam karirnya dengan mengejar Jorge Martin, yang tidak bisa lepas dari pebalap yang mencari derek; menggunakan dia sebagai penanda untuk menemukan baris terbaik dan mempertahankan posisinya di bagian atas lembar waktu dengan waktu yang lebih baik.

John McPhee dari Inggris sangat gembira untuk melewati garis dan mengklaim promosi terakhir ke posisi kedua untuk CIP - Green Power setelah mengejar grup di depannya untuk menyelesaikan hanya 0,075 detik di belakang Rodrigo.

Semua barisan depan KTM dilengkapi dengan calon gelar Marco Bezzecchi untuk Redox PruestelGP saat dia berusaha untuk mengganti poin yang dia hilangkan dari Martin setelah dikeluarkan di Thailand - dan pemain Italia itu memiliki performa bagus di Jepang untuk dilihat kembali - dia mengambilnya podium pertama di musim rookie-nya di trek ini.

Martin, masih mengenakan sarung tangannya yang telah dimodifikasi jika terjadi komplikasi lebih lanjut dengan cedera tangannya, tetap berhubungan - tepat di belakang di urutan keempat; setelah sesi frustasi yang diikuti naik Gresini-nya. Pembalap Spanyol itu adalah pembalap Honda terbaik di kualifikasi.

Rekan setimnya Fabio Di Giannantonio mungkin telah membawa dirinya kembali ke perebutan gelar dengan kemenangan di Buriram tetapi akan memiliki semuanya untuk dilakukan lagi setelah meninggalkan dirinya perlu mendorong melalui paket dari urutan ke-15.

Kembali di depan grid, putaran terakhir yang luar biasa membuat Darryn Binder naik dari posisi 16 ke posisi kelima di detik-detik penutupan untuk Red Bull KTM Ajo.

Tempat terakhir di baris dua jatuh ke tangan Leopard Enea Bastianini, yang akan start di urutan keenam.

Dennis Foggia, yang langsung naik podium pertamanya pada balapan terakhir, mengklaim posisi ketujuh yang kuat untuk Sky Racing VR46 dan merupakan rookie teratas di sesi tersebut.

Bergabung dengannya di baris ketiga adalah rekan rookie Kazuki Masaki (RBA) - pebalap terbaik Jepang jelang grand prix rumahnya di urutan kedelapan - dan Albert Arenas yang turun ke urutan kesembilan untuk Angel Nieto Team saat putaran terakhir fast lap berakhir garis finis.

Lorenzo Dalla Porta melakukan cukup banyak untuk mengklaim tempat terakhir di dalam sepuluh besar untuk Leopard dalam kualifikasi dekat di mana delapan belas teratas semuanya berada dalam satu detik dari waktu tiang.

Meskipun jatuh terlambat, Marcos Ramirez berhasil mempertahankan posisi kesebelas untuk Bester Capital Dubai, dan Ayumu Sasaki (Petronas Sprinta Racing) tetap di urutan ke-13 - pebalap Jepang itu mundur setelah dilempar keras di atas setangnya di tikungan delapan.

Kembalinya Aron Canet dari cedera membuatnya berjuang untuk ke-19 untuk Estrella Galicia.

Jakub Kornfeil adalah yang pertama jatuh, meninggalkannya di urutan ke-16. Dia dengan cepat diikuti oleh Tatsuki Suzuki yang kecewa, mendorong terlalu keras untuk hasil yang baik di kandang membuatnya berada di urutan 26 di bendera kotak-kotak.

Tidak ada Nicolo Bulega di Twin Ring, kursi kosongnya di Sky Racing VR46 diisi oleh pebalap 2019 yang akan datang, Celestino Vietti; yang start ke-24 setelah jatuh pada debutnya di kejuaraan dunia.

Pembalap Italia itu juga bisa melewatkan Grand Prix Australia setelah operasi untuk memperbaiki tendon di tangannya di antara ronde menyusul 'insiden domestik'.

Wildcard Shizuka Okazaki (Kohara Racing Team) dan Yuto Fukushima (Team Plus One) mengisi bagian belakang grid. Okazaki memiliki satu penampilan Moto3 sebelumnya, pada tahun 2016 di mana dia menjadi pembalap wanita Jepang pertama yang bersaing di grand prix selama lebih dari 20 tahun - dia menyelesaikan yang terbaik dari keduanya di posisi ke-29 sementara Fukushima jatuh di urutan ke-30.