Marcel Schrotter menarik putaran yang menakjubkan saat bendera kotak-kotak melambai untuk menggulingkan rekan setimnya dan mengklaim tiang untuk Grand Prix Moto2 Italia saat ia menguasai Mugello.

Pembalap Jerman itu masih belum mencapai seratus persen setelah mengalami cedera saat berlatih dengan sepeda uji coba beberapa minggu lalu, tetapi telah belajar mengatasi masalahnya dan melakukannya dengan sempurna dengan lap terbaik baru 1m51,129s.

Rekan pebalap Dynavolt Tom Luthi menjadi orang pertama yang mencatat rekor putaran baru tetapi akhirnya didorong kembali ke posisi kedua pada detik-detik penutupan sesi, tetapi tetap yakin akan performa yang kuat pada hari balapan. Waktu putarannya hanya + 0,040 detik lebih lambat dari Schrotter.

Slot baris depan terakhir jatuh ke tangan Alex Marquez yang, dengan sedikit tumpahan pada hari Jumat, telah terlihat paling konsisten dan pasti dari kecepatan balapannya sepanjang akhir pekan dan membawanya ke kualifikasi untuk mengamankan posisi ketiga untuk EG 0,0 Marc VDS, meskipun dia terlihat frustrasi karena tidak melakukan yang lebih baik - bertemu Tetsuta Nagashima di trek saat mereka berdua melaju cepat jelas membuat kesal pembalap Spanyol itu.

Nicolo Bulega adalah pembalap terbaik untuk melaju dari Q1, rookie top berjuang kembali setelah perjalanan awal melalui belokan satu kerikil untuk naik ke depan untuk Sky Racing Team VR46.

Jorge Navarro membuat beberapa kemajuan besar di akhir untuk naik dari kesebelas menjadi kelima pada serangan terakhirnya untuk Speed Up, mengibarkan bendera untuk pabrikan alternatif sebagai entri non-Kalex kualifikasi tertinggi.

Luca Marini menjadi yang tercepat pada hari Jumat tetapi tidak bisa menerjemahkannya ke dalam kecepatan kualifikasi - dia menyelesaikan sesi keenam dengan sepeda Sky kedua.

Nagashima (SAG Team) menempati urutan ketujuh pada timesheets, mengungguli Sam Lowes di urutan kedelapan untuk Gresini, pembalap Inggris yang tampil tenang, mempertimbangkan sesi tanpa kesalahan untuk membantunya keluar dari bencana yang dia alami di Prancis.

Augusto Fernandez menjadi yang tercepat di sesi FP3 pagi itu tetapi memudar ke posisi kesembilan pada akhir kualifikasi dengan sepeda Flexbox HP40 Pons. Remy Gardner melakukan cukup banyak untuk masuk ke dalam sepuluh besar pada entri SAG kedua.

Enea Bastianini lolos (Italtrans) tepat di depan sesama juara rookie Moto3 Jorge Martin di kesebelas. Martin (Red Bull Ajo) bukan hanya KTM kualifikasi teratas tetapi satu-satunya orang yang memasukkan salah satu mesin mereka ke Q2.

Dengan pemimpin klasemen Lorenzo Baldassarri memenangkan setiap balapan yang dia selesaikan sejauh ini musim ini, pebalap Flexbox HP40 telah meninggalkan tugas besar untuk melanjutkan bagian kemenangan dari trennya dari urutan ke-15 di grid.

Mattia Pasini kembali lagi sebagai pembalap pengganti, masih menggantikan Khairul Idham Pawi saat ia melanjutkan pemulihannya. Meski bermain tinggi untuk Petronas Sprinta Racing dalam latihan, ia gagal membuat dampak di kualifikasi dan menempati posisi ke-18 dan terakhir di Q2.

Dia berada tepat di belakang Xavi Vierge (EG 0,0 Marc VDS) yang melewati Q1 sebagai pebalap teratas hanya untuk memudar ke urutan ke-17.

Kecelakaan di Q1 menghentikan kemajuan Marco Bezzecchi, dia start di urutan 25.

Ada pembalap pengganti kedua dengan Teppei Nagoe untuk menggantikan Somikat Chantra yang cedera di Idemitsu Honda Team Asia. Dia akan memulai balapan kejuaraan dunia pertamanya dari urutan ke-32.

 

Comments

Loading Comments...