Tetsuta Nagashima mengklaim tiang kejutan saat ia terlihat santai di Spileberg, meningkatkan kecepatan untuk mengklaim posisi terdepan pertamanya di ronde sebelas, Grand Prix Austria Moto2.

Pembalap ONEXOX TKKR SAG Team membuat performa terbaiknya, 1m 28,718s dengan sepuluh lap tersisa dengan catatan kecepatannya bertahan hingga bendera kotak-kotak karena kondisi yang sulit, panas, dan panas membuat banyak pesaing pole reguler.

Brad Binder nyaris menggulingkan pebalap Jepang itu, hanya tertinggal 0,073 detik dari Red Bull KTM Ajo menjelang balapan kandang tim.

Dia mencegah semua barisan depan Kalex, dengan rookie Thailand Somikat Chantra (Idemitsu Honda Team Asia) terus membangun janji yang telah dia tunjukkan pada putaran terakhir untuk posisi barisan depan terakhir, mengalahkan performa terbaiknya di kualifikasi sebelumnya di posisi ke-19 dalam prosesnya.

Enea Bastianini adalah pembalap terakhir yang melihat bendera kotak-kotak, dan memberikan Chantra lari yang baik untuk penghargaan rookie ketiga dan teratas, tetapi muncul hanya di urutan keempat untuk Italtrans.

Tom Luthi memberikan harapan kejuaraannya dengan mencetak gol kelima di grid dengan Dynavolt Intact GP - kejatuhannya terakhir kali membuatnya memberikan keuntungan besar kepada pemenang balapan Alex Marquez (EG 0,0 Marc VDS) - tetapi pemimpin kejuaraan dan orang yang melakukannya mengalahkan tidak bisa menyamai kecepatannya di kualifikasi dan mulai kesebelas.

Lorenzo Baldassarri (Flexbox HP40) merosot ke urutan keenam pada tahap penutupan, dengan Xavi Vierge mengklaim ketujuh untuk EG 0,0 Marc VDS.

Jorge Navarro adalah pebalap Speed Up teratas di urutan kedelapan, menahan Remy Gardner di entri kedua SAG Team.

Luca Marini adalah pembalap terbaik untuk melaju dari Q1 dan mengambil start sepuluh besar pada hari ulang tahunnya untuk Sky Racing VR46.

Lebih jauh di grid, Mattia Pasini, yang awalnya memecahkan rekor lap di pagi hari di FP3, tidak bisa menyamai performa sebelumnya - pembalap Tasca Racing start di urutan ke-15.

Crash mahal dengan Marcel Schrotter (Dynavolt Intact GP) dan Andrea Locatelli (Italtrans) tidak dapat kembali dari tumpahan mereka - mereka masing-masing mulai 16 dan 17.

Nicolo Bulega (Sky Racing Team VR46) tidak beruntung karena tidak melaju ke babak kedua kualifikasi, menerangi sektor merah di semua kecuali bagian terakhir di trek untuk menyelesaikan sesi kelima - 19 di grid.

Sam Lowes dari Gresini juga gagal melaju - akhir pekan yang sulit terus berlanjut membuatnya terjebak di urutan ke-24 untuk hari balapan.

Rekan senegaranya Jake Dixon (Sama Qatar Angel Nieto Team) hanya beberapa tempat di urutan ke-27 untuk menjembatani beberapa celah setelah absen di seluruh FP1 karena masalah motor.
Jonas Folger kembali menggantikan Khairul Idham Pawi di Petronas lagi, ia menempati posisi ke-22 setelah Q1.

Dimas Ekky Pratama (Idemitsu Honda Team Asia) juga masih tidak tersedia, Teppei Nagoe duduk untuknya, dia mulai dari 31.