Menyusul pertemuan Komisi Grand Prix terbaru, Moto2 akan menyambut kembalinya entri wildcard mulai tahun 2020, sementara di MotoGP rookie rookie akan diizinkan untuk mengikuti tes penggeledahan Sepang.

Wildcard Moto2 tidak diizinkan musim ini setelah pengenalan mesin baru Triumph 765cc inline-3 karena kurangnya ketersediaan sasis dan mesin yang kompatibel untuk entri satu kali.

Tetapi setelah kampanye kejuaraan dunia Moto2 perdana yang sukses dengan mesin Triumph baru, wildcard akan diizinkan mulai 2020 untuk tim Moto2 yang ada. Keputusan untuk menolak tim luar mendapatkan entri wildcard didasarkan pada kurangnya ketersediaan dan pengoperasian ECU dan perangkat lunak wajib Magneti Marelli.

Di MotoGP, dua perubahan untuk tahun 2020 telah dikonfirmasi.

Dengan pengurangan pengujian pramusim yang akan diperkenalkan mulai akhir musim 2020, bersama dengan pembatasan pengujian saat ini pada tim MotoGP, semua pemula kelas utama akan diizinkan untuk mengambil bagian dalam tes penggeledahan tiga hari di Sepang (2 -4 Februari 2020).

Tes penggeledahan berlangsung sebelum tes pramusim tiga hari resmi di Malaysia (7-9 Februari 2020), dengan hanya pembalap tes untuk tim pabrikan dan pembalap tim dengan konsesi (KTM dan Aprilia) yang diizinkan untuk ambil bagian.

Ini secara efektif berarti Brad Binder dan Iker Lecuona akan diizinkan untuk mengambil bagian dalam tes penggeledahan masing-masing untuk Red Bull KTM dan Tech 3 KTM, tetapi pasangan tersebut sudah diberikan izin karena KTM termasuk dalam aturan tim konsesi MotoGP.

Perubahan terakhir dari pertemuan Komisi Grand Prix yang diadakan di Malaysia melihat perubahan pada regulasi teknis untuk MotoGP Australia di Phillip Island.

Menyusul angin kencang yang melanda balapan akhir pekan musim ini, yang disalahkan atas kecelakaan FP4 Miguel Oliveira yang parah di Tikungan 1 dan penundaan kualifikasi berikutnya hingga Minggu pagi, tim MotoGP harus menghapus polong samping dari semua pengaturan bodi aero dengan alasan keamanan.

Komisi juga mengonfirmasi bahwa Race Direction akan dapat memutuskan apakah aturan yang sama harus diterapkan di acara lain berdasarkan prakiraan cuaca dan kondisi.