Johann Zarco telah meredam rumor terbaru yang menyapu paddock MotoGP, yang menunjukkan bahwa dia akan bergabung dengan Avintia Ducati musim depan.

Pembalap Prancis itu menegaskan target utamanya masih kursi Repsol Honda yang baru dikosongkan dari Jorge Lorenzo dan dia lebih suka kembali ke Moto2 daripada bergabung dengan backmarker MotoGP saat ini, Avintia.

"Saya menginginkan tim yang bagus dan motor yang bagus dan bagi saya Avintia bukanlah tim top, jadi jika saya harus kehilangan lebih banyak diri saya di tempat itu, saya akan berhasil pindah ke Moto2," kata Zarco. "Tapi targetnya adalah tempat Honda saat ini."

Promotor GP Prancis Claude Michy hadir di Valencia untuk membantu Zarco mengamankan perjalanan tahun 2020.

"Dia bukan manajer saya, tapi dia banyak membantu saya. Jadi saya yakin dengannya karena dia tahu betul apa yang saya butuhkan," kata Zarco.

"Tapi itu tidak terlalu banyak di tangan saya! Karena ada begitu banyak hal yang harus dipertimbangkan untuk mengejar posisi Jorge atau bersama Honda [tahun depan].

"Saya ingin motor yang bagus, dengan tim yang bagus, dan kemudian melatih diri saya sendiri. Karena saya percaya pada apa yang bisa saya lakukan dan saya melihat bahwa ketika perasaan itu kembali, motivasinya bahkan menjadi lebih baik karena Anda bisa bekerja dan maju. "

Gosip terbaru adalah bahwa Alex Marquez memang mendapat kursi Repsol, bersama saudara laki-laki Marc, sementara Zarco kemudian dikaitkan dengan Pramac Ducati ... Namun, begitu debu mereda, opsi Zarco yang paling mungkin tampaknya mengambil alih Marc VDS Alex. Kursi Moto2, untuk mencoba dan mengamankan gelar kelas menengah ketiga sambil membidik comeback MotoGP 2021.

Either way, Prancis akan memulai apa yang tampak seperti penampilan terakhirnya dengan Honda dari urutan ke-13 di grid di Valencia pada hari Minggu.

Zarco merasa dia terlalu berhati-hati di sesi FP3 pagi ini, yang membuatnya kehilangan akses langsung ke Kualifikasi 2, tetapi percaya bahwa delapan besar dimungkinkan dalam balapan.

"Saya kecewa dengan posisi itu. Saya pikir pagi ini saya terlalu khawatir dengan cuaca dingin dan benar-benar tidak ingin membuat kesalahan dan jatuh di tempat 'bodoh' dan kehilangan waktu," katanya.

"Karena saya dalam perjalanan yang baik untuk mendapatkan kepercayaan diri yang baik pada motornya. Semakin cepat Anda mengendarai motor ini semakin baik jawaban motornya dan saya suka perasaan ini, tetapi tidak mudah untuk pergi ke area balap itu.

"Saya membayarnya pada sore hari karena progresnya cukup bagus, perasaannya datang lebih baik, kontrol motor lebih baik, dan ketika saya perlu melaju lebih cepat saya bisa melakukannya. Tapi itu tidak cukup. Rins dan Pol melakukannya waktu lap yang bagus di Kualifikasi 1 dan ini tidak menempatkan saya di Kualifikasi 2.

Jadi, kecewa untuk sisi itu, tapi kemudian saya harus menerima juga itu bagian dari permainan dan semua yang saya pelajari lagi atau rasakan lagi cukup positif.

"Saya pikir level motor berada di sekitar lima besar, dan jika Anda melakukan segalanya dengan baik, Anda bisa berada di sana. Saya belum sampai di sana, jadi itu berarti itu tidak mudah. Tapi jika itu mudah, saya pikir lebih banyak orang. akan berada di level ini.

"Mari kita lihat besok. Kami melangkah di FP4, jadi saya yakin saya bisa balapan dengan baik. Saya berharap bisa kembali ke grup delapan besar seperti di Malaysia. Jika saya berada di sekitar tempat itu, saya pikir saya akan kembali. senang."