Meskipun satu musim dibukukan oleh cedera, Sam Lowes hanya terpaut sembilan poin dari gelar Moto2 dan memberikan musim grand prix terbaiknya.

Cedera bahu musim semi membuat balapan pertama Lowes tahun ini terjadi empat bulan setelah para pesaingnya, di Jerez, bukan di Qatar, di mana barisan depan memberikan gambaran sekilas tentang apa yang akan terjadi.

Tanpa kemenangan sejak kembali ke Moto2 dari musim MotoGP 2017 yang menyedihkan di Aprilia, banyak yang mempertanyakan keputusan juara bertahan Marc VDS untuk menandatangani Lowes untuk 2020.

Namun pada ronde kelima, Lowes berhasil mengejar tempat ketiga dalam klasemen, hanya karena kesalahan pengereman dan diskualifikasi dari event kedua Red Bull Ring untuk membuatnya turun kembali ke urutan keenam.

Lowes berjuang untuk maju sekali lagi, podium kedua musim ini di Catalunya mendorongnya ke posisi keempat dalam poin, sebelum merayakan kemenangan pertamanya sejak Aragon 2016 di balapan basah Le Mans.

Pemimpin kejuaraan Luca Marini tetap unggul 22 poin dari Lowes, tetapi dua gol sempurna Aragon membawa pemain berusia 30 tahun itu ke puncak dunia dengan hanya sundulan ganda Valencia dan Portimao tersisa.

Kejatuhan Lowes di Valencia 1 melihat keunggulan gelar berayun untuk Enea Bastianini dengan selisih enam poin, menyiapkan prospek pertarungan menegangkan selama dua putaran terakhir antara tidak hanya Lowes dan Bastianini, tetapi juga pembalap VR46 Marini dan Marco Bezzecchi.

Sayangnya untuk Lowes, cedera pergelangan tangan - kemudian dinyatakan sebagai dua patah tulang - dalam latihan bebas berarti dia membawa pisau pepatah ke baku tembak dalam perlombaan, hanya dua poin hadiahnya untuk 25 lap yang menyakitkan.

Dengan final Portimao hanya beberapa hari lagi, hasil serupa tampak mungkin terjadi. Itu jika dia bahkan bisa menyelesaikannya, Lowes secara terbuka mempertanyakan peluangnya untuk mencapai bendera kotak-kotak di sekitar trek Portimao yang menuntut fisik setelah latihan bebas.

Bastianini memulai babak final dengan keunggulan 14 poin atas Lowes, keunggulan 18 poin atas Marini dan unggul 23 poin atas Bezzecchi.

Memulai posisi kelima di grid, Lowes menantang rasa sakit untuk naik ke posisi kedua di belakang Marini dengan jarak menengah.

Dengan Bastianini di enam besar, Lowes perlu melewati Marini dan mengantongi 25 poin penuh untuk mengklaim mahkota. Sebaliknya, keduanya menjadi korban serangan Remy Gardner, yang merebut kemenangan grand prix pertamanya di depan Marini dan Lowes, yang keduanya hanya tertinggal sembilan poin dari Bastianini.

"Pertama, saya ingin mengucapkan selamat kepada Remy, dia pantas mendapatkan kemenangan itu, dia melaju dengan gemilang dalam balapan dan sepanjang tahun itu datang," kata Lowes. "Juga untuk Enea, juara dunia yang layak jadi selamat."

Mantan juara WSS Lowes tidak ingin memikirkan 'bagaimana jika' dari cederanya di Valencia dan merasa dia tidak bisa berbuat apa-apa lagi dalam balapan.

“Sangat mudah untuk melihat ke belakang dan mengatakan akhir pekan lalu dan akhir pekan ini mengendarai cedera. Saya yakin setiap pembalap dapat melihat ke belakang dan mengatakan saya harus melakukan ini atau seharusnya melakukan itu. Tapi kejuaraan bukan hanya dua balapan terakhir ini. mencetak poin terbanyak sepanjang tahun

"Saya memberikan segalanya hari ini, saat pemanasan pagi saya bahkan tidak tahu apakah saya bisa berkendara, saya benar-benar berjuang.

"Saya tidak tahu kecepatannya dan saya tidak tahu bagaimana tim mengatur motornya karena saya tidak pernah berhasil melakukan tiga atau empat lap berturut-turut sepanjang akhir pekan!

"Jadi untuk mendapatkan podium itu sangat tidak terduga dan mungkin itu adalah perjalanan terbaik saya hanya untuk bertahan dengan orang-orang ini dengan kecepatan yang mereka tuju dan naik podium. Saya tidak bisa berbuat apa-apa lagi."

Tempat kedua Marini di Portimao juga memberinya tie-break atas Lowes untuk runner-up di kejuaraan dunia, tapi tetap saja itu musim terbaik # 22 di grand prix, melebihi yang terbaiknya di keempat pada 2015 (ketika Moto2 menggunakan 600cc Mesin Honda).

"Saya sangat bangga dengan musim saya, sangat senang berada di tim hebat ini dan menunjukkan kepada semua orang bahwa saya pantas mendapat kesempatan dan saya pantas berada di sini bertarung di depan balapan Moto2 World Championship," kata Lowes.

"Jadi ini merupakan tahun yang positif dalam aspek itu. Seperti biasa, kami semua ingin menang, jadi Anda harus merasa sedikit patah semangat. Tapi selain itu, ini istimewa.

"Semua orang melihat saya tidak menyerah sampai akhir. Itu hal terpenting bagi tim dan pebalap: lakukan yang terbaik hingga garis finis dan inilah yang kami lakukan!”

Dengan Bastianini dan Marini pindah ke MotoGP, Lowes akan menjadi pebalap peringkat tertinggi 2020 yang tersisa di kelasnya (bersama Marc VDS) musim depan.