Kontroversi track limit kembali terjadi pada akhir pekan Mugello, di mana penalti diberi pada tiga balapan, namun yang paling krusial adalah di Moto2 Italia. Joe Roberts kehilangan podium pertamanya musim ini karena sedikit menginjak bagian hijau tepi trek saat keluar di Tikungan 5 pada lap terakhir.

Di Moto3, Pedro Acosta dan Sergio Garcia turun masing-masing satu posisi karena kejadian tersebut. Sedang Joan Mir dan Miguel Oliveira juga melakukan kesalahan serupa, namun tidak berdampak terlalu besar karena masih mempertahankan finis P2 dan P3.

Jika pengendara melebihi batas lintasan selama sebagian besar perlombaan, peringatan akan dikeluarkan melalui dasbor, diikuti dengan hukuman putaran panjang untuk pelanggar berulang.

Tetapi karena terlambat untuk mengeluarkan penalti long-lap di lap terakhir, pembalap yang melanggar malah merapat satu posisi setelah balapan, jika mereka dinilai telah melebar dan karenanya mendapat keuntungan saat berada dalam pertarungan jarak dekat.

Keluhan terbesar dari para pembalap pada hari Minggu adalah bahwa cat hijau exit Tikungan 5 - dimana penalti Roberts, Oliveira dan Mir diberikan - seharusnya tidak dianggap sebagai area batas trek. Itu karena pengendara sudah berbelok di tikungan dan membuat garis lurus, dengan sepeda tegak, dari kerbing kembali ke aspal.

Namun, alih-alih menyatukan kembali pijakan kaki ke trek melalui garis putih meruncing, ada potongan tajam, menciptakan sudut cat hijau yang dilintasi pengendara yang melanggar.

"Memang benar aturan adalah aturannya, tapi terkadang kami perlu sedikit lebih fleksibel, karena bagi saya Joe Roberts tidak melakukan kesalahan," kata Maverick Vinales, yang dihukum karena pelanggaran batas trek kecil di kualifikasi Portimao sebelumnya ini. tahun. "Dan juga Miguel [dan Mir].

"Misalnya, jika Roberts menyentuh cat hijau di sana ada rumput, tidak akan terjadi apa-apa, karena dia benar-benar lurus.

“Jika Anda keluar dari trek saat keluar dari tikungan, misalnya di Tikungan 9 [Arrabbiata 2], normal untuk mendapat peringatan. Tapi [tidak] di Tikungan 5. Sulit, karena itu terjadi pada saya di Portimao dan itu menghancurkan hasil saya dan sebenarnya kami bahkan tidak tahu. Tidak ada yang berkata, 'Anda menyentuh green'.

"Kami harus bekerja dan terkadang lebih fleksibel. Hari ini Joe Roberts harus naik podium, karena dia tidak melakukan kesalahan apa pun."

Jack Miller dari Ducati setuju bahwa cara mengakhiri tikungan ke 5 secara tiba-tiba menciptakan masalah batas lintasan.

"Saya pikir trotoar seharusnya dicat seluruhnya, atau lebih miring, tidak tajam, [lebih seperti] garis alami," katanya. "Pada akhirnya Joe Roberts kehilangan posisi itu menurut saya omong kosong.

"Dia berhak mendapatkannya 100%. Dia berjuang untuk kemenangan itu. Dia tidak mendapatkan apa-apa. Bahkan jika itu rumput atau astroturf basah [bukan cat hijau], tidak ada yang akan terjadi dengan melewatinya.

"Kami membahas [batas lintasan] di Komisi Keamanan pada hari Jumat di sini. Saya yakin itu juga akan terjadi pada yang berikutnya. Masalahnya adalah ketika Anda menetapkan aturan itu menciptakan area abu-abu. Tapi kami berusaha membuatnya lebih aman. , dan kami jelas perlu bekerja lebih keras dan melakukan yang lebih baik. "

Juara dunia Mir mengakui harus ada batasan untuk menghentikan pengendara yang mengeksploitasi area run-off 'darurat' di luar trotoar untuk kecepatan yang lebih tinggi.

"Saya bahkan tidak menyadari bahwa Miguel menyentuh green, dan bahwa saya menyentuh green. Saya perlu melihat gambarnya, tapi batas lintasan adalah sesuatu yang jika kita tidak memberi batasan, itu bisa sangat berbahaya, " dia berkata.

"Karena Anda bisa pergi setiap kali [lebih jauh] keluar dari trek, dan setelah hijau, ada rumput. Dan jika tidak ada yang mengatakan apa-apa tentang hijau, kami akan menyentuh rumput, dan kami akan membuat trek lebih lebar."

Rins menyarankan agar steward (pengawas balapan) dari FIM menggunakan lebih banyak kebijaksanaan dalam keputusan putaran terakhir mereka, daripada mengandalkan sepenuhnya pada sensor yang terletak di luar kerbing yang mengukur bahkan sentuhan terkecil ban.

"Ini tidak mudah, karena mereka akan berkata 'tidak, lebih baik jika mesin yang memutuskan', tetapi di lap terakhir, jika Anda tahu tentang balapan, Anda akan mengerti apakah seorang pembalap mendapat waktu atau tidak," katanya.

“Jadi mungkin sedikit lebih dari sisi manusia, ini yang saya maksud. Diskusikan sedikit. Karena kami memberikan 100% sepanjang akhir pekan untuk balapan, dan hanya untuk 1mm, 2mm, kami bisa kehilangan podium, jadi tidak adil.

"Saya setuju dengan bendera kuning, saya setuju dengan semua itu, karena itu berarti keselamatan, tetapi saya adalah seorang pembalap dan saya tahu bahwa terkadang ada hal-hal yang tidak adil. Jadi ya, sedikit sisi kemanusiaan akan lebih baik. lebih baik."

Sementara itu, Roberts - yang baru mengetahui bahwa dia telah kehilangan podium Moto2 Italia saat dia akan naik ke parc ferme - bersikap filosofis tentang penalti.

“Kami telah melakukan pekerjaan yang sangat baik dan podium adalah milik kami. Sayangnya saya menyentuh green dan arah balapan menghukum saya dengan mengambil posisi. Begitulah yang terjadi, tapi mari kita ambil apa yang positif: kami menjalani balapan yang hebat setelah akhir pekan yang sulit, "kata pembalap Amerika itu.