Para pembalap kelas raja mengangkat tangan dengan putus asa atau jijik setelah flying lapnya dirusak, yang kembali terjadi di MotoGP Jerman.

Setelah kualifikasi di Sachsenring, Francesco Bagnaia merasa MotoGP kini menjadi 'sama' dengan Moto3, kelas yang secara tradisional dipandang sebagai kelas yang sering berkendara secara lambat yang disengaja - dan berpotensi berbahaya - untuk mencari derek.

Tapi sementara FIM Stewards telah menekan perilaku seperti itu di kelas junior, hampir tidak pernah terdengar hukuman apa pun yang diberikan kepada pesaing MotoGP.

"Tidak mungkin melakukan lap hari ini, hanya karena pebalap di depan sangat lambat di tengah garis," kata Bagnaia, yang akan start dari posisi kesepuluh di grid.

“Ini adalah sesuatu yang saya tidak suka lihat karena sepertinya kualifikasi kami sekarang sangat mirip dengan kualifikasi Moto3. Kami selalu berbicara tentang keselamatan dan tentang Moto3, tetapi hari ini beberapa pembalap di MotoGP melakukan hal yang sama. Jadi saya tidak senang melihat situasi seperti ini.”

“Biasanya saya bukan seseorang yang meminta penalti untuk para pebalap, karena itu normal untuk melakukan kesalahan, tetapi hari ini saya pikir situasinya jelas untuk dilihat karena ada banyak gambaran tentang pebalap yang melaju sangat lambat. . Tapi aku bukan orang yang memutuskannya."

Pada satu tahap di Kualifikasi 2, kamera TV menangkap empat pebalap - Aleix Espargaro, Marc Marquez, Miguel Oliveira dan Jorge Martin - yang hampir parkir di sisi trek antara Tikungan 12 dan 13. Bagnaia telah menemukan mereka lebih awal di pangkuan.

“Saya tertinggal jauh di belakang grup ini, karena saya ingin berlari sendiri, tetapi ketika saya mulai mendorong ada sekelompok pengendara yang melambat di depan saya. Dan mereka sangat lambat,” kata Bagnaia.

“Di sektor kedua saya menemukan Nakagami yang berada di tengah lintasan, melaju perlahan. Saya membatalkan lap ini, mendorong lagi dan ketika saya tiba di tikungan 7 ada Martin, Marquez, Espargaro dan satu pebalap lain keluar jalur tapi sangat dekat dengan garis dan di Tikungan 8 ada Miguel di depan saya yang melaju sangat lambat, jadi saya harus membatalkan putaran ini juga."

Rekan setim Bagnaia, Jack Miller, mendapati dirinya menerima lambaian tangan dari Alex Marquez dan Aleix Espargaro di awal sesi, saat ia melaju perlahan di kerbing bagian dalam melalui Tikungan 3.

Pembalap Australia itu kemudian menjelaskan bahwa dia tidak mencari derek, tetapi telah menyelesaikan putaran terbangnya dan kembali ke pit. Dia juga memiliki sedikit simpati untuk pengendara yang mengeluh, percaya bahwa mereka telah mencoba untuk mengikutinya.

"Saya mencoba melakukan pekerjaan saya sendiri dan agak tidak sinkron dengan orang lain. Saya meluncur sedikit karena saya hanya melakukan satu putaran pada ban pertama," katanya.

“Saya menunggu agar tidak mengacaukan putaran siapa pun karena ini semacam satu garis di sekitar sini. Kemudian Alex Marquez dan Aleix Espargaro memutuskan untuk mulai melambaikan tangan ke arah saya seolah-olah saya telah melakukan kesalahan. semua mengikuti saya dan saya berusaha untuk tidak mengganggu mereka.

"Di sini sama seperti di tempat lain, banyak orang tidak bisa mencatat waktu putaran sehingga mereka harus mendapatkan derek untuk melakukannya. Sesederhana itu."

Danilo Petrucci dari Tech3 KTM adalah pebalap lain yang terganggu, dalam kasusnya selama Kualifikasi 1 MotoGP Jerman.

“Saya melakukan lap yang bagus, mungkin tidak cukup untuk masuk ke Kualifikasi 2, tetapi start 13-14 mungkin saja. Kemudian sayangnya saya menemukan Bastianini melambat di sekitar trek, dia melewati garis [balap] ketika saya datang dan kemudian dia segera. keluar jalur. Saya tidak tahu apa yang dia pikirkan."

Petrucci percaya insiden tersebut dapat ditelusuri kembali ke pengenalan gaya sistem gugur kualifikasi yang terdiri dari dua sesi 15 menit dan merasa tidak ada jawaban yang mudah untuk menghentikan hal itu terjadi.

“Faktanya adalah bahwa terutama di trek seperti ini di mana Anda hanya perlu sepersepuluh untuk maju satu baris, semuanya penting dan ketika Anda berada di posisi itu, selalu sulit untuk mengatakan 'Oke, saya pergi' dan diikuti oleh seseorang bukanlah hal yang buruk. bagus, apalagi bisa kehilangan posisi," jelasnya.

“Yang pasti dengan kualifikasi kami dalam 15 menit, Anda menemukan pembalap di bagian trek yang sama pada saat yang sama, karena kami menunggu, seseorang pergi… Ketika kualifikasi 45 menit, itu tidak seperti ini. Anda mungkin menemukan seseorang tetapi itu hanya soal keberuntungan.

“Saya ingat pada 2012 ada kualifikasi lama dan mungkin beberapa pembalap membuat waktu putaran terbaik mereka di tengah sesi, beberapa lainnya di 10 menit terakhir, beberapa lainnya di lap terakhir.

“Tetapi ketika Anda memiliki dua tembakan dengan ban baru di trek seperti ini di mana Anda juga membutuhkan sepersepuluh atau dua persepuluh untuk menjadi lebih cepat, itu adalah bantuan yang baik untuk memiliki seseorang di depan.

"Tidak ada yang mau memberikan derek sehingga semua orang menunggu, masalah yang sulit untuk dipecahkan. Hanya dengan 15 menit ada lebih banyak kemungkinan untuk memiliki skenario ini."

Brad Binder dari KTM merasa bahwa terlalu dekat dengan pengendara lain terkadang bisa menjadi kerugian, karena turbulensi.

"Terkadang di MotoGP memiliki motor di sekitar Anda tidak ideal karena membuat motor cukup tidak stabil di angin. Turbulensi dari motor lain," katanya. "Lap cepat penuh selalu terasa lebih baik sendirian.

"Oke, jika Anda memiliki referensi di depan maka bagus dan jika ada maka Anda perlu memiliki sedikit celah jika tidak, itu akan sedikit mengganggu Anda. Ini karena fakta bahwa trek ini kecil dan hanya kekacauan di luar sana karena tidak ada yang ingin menjadi yang pertama menarik kelompok itu."

Sementara itu, meski sempat terhambat di babak kualifikasi, Bagnaia yakin dia memiliki kecepatan untuk berjuang melalui balapan MotoGP Jerman 30 lap di Sirkuit Sachsenring.

"Saya melakukan 33 lap dengan ban belakang yang sama dan lap terakhir saya di FP4 sepersepuluh lebih lambat dari lap tercepat saya," katanya. “Jadi saya sangat senang dengan kecepatan saya dan saya pikir kami siap bertarung untuk posisi yang bagus besok.

“Satu-satunya hal yang saya tidak senang adalah kualifikasi karena pembalap lain tidak membiarkan saya melakukan waktu saya! Tentu saja saya ingin melakukan start terbaik saya besok, tetapi saya pikir saya harus menggunakan imajinasi saya untuk menyalip!"

Johann Zarco melanjutkan untuk mengambil pole position MotoGP Jerman, meskipun jatuh di akhir, di depan pemimpin gelar Fabio Quartararo. Aleix Espargaro melengkapi barisan depan untuk Aprilia.