Deniz Oncu meraih pole position Grand Prix setelah mencuri posisi teratas pada menit-menit akhir kualifikasi Moto3 Styria di Red Bull Ring.

Pembalap Red Bull KTM Tech 3 membukukan lap terbaik 1m 36,453 detik setelah mendapatkan derek dari Andrea Migno melewati garis saat waktu mendekati nol untuk memindahkannya dari posisi kedua belas ke posisi pole sementara.

Pembalap Turki itu awalnya sempat kesal karena ia langsung menghapus kesempatan selanjutnya untuk memperbaiki laptime setelah melebar di Tikungan 1. Namun, amarah tersebut berubah menajdi sukacita setelah diberitahu bawa laptime terbaiknya cukup baik untuk pole.

Hal ini terbantu oleh kesalahan yang dilakukan oleh Sergio Garcia setelah mencatatkan laptime terbaiknya. Mencari peningkatan laptime, pembalap Gasgas itu terlempar dari motornya di Tikungan 3, membuat pembalap Spanyol itu tidak bisa mencatatkan peningkatan laptime.

Catatan waktu teratasnya sebelumnya bertahan di urutan kedua, memungkinkan pemain nomor sebelas untuk mempertahankan posisi start terdepan, hanya terpaut 0,024 detik dari catatan terbaik Oncu.

MotoGP | Valentino Rossi's Retirement & Styrian GP Preview! | MotoGP 2021

Romano Fenati melanjutkan perjalanan solonya di kualifikasi, dengan ketegangan antara dirinya dan rekan setimnya di Sterilgarda Max Racing, Adrian Fernandez, di titik tertinggi sepanjang masa, tidak ada peluang tim run untuk bertukar slipstream.

Percaya diri pada kemampuannya untuk berlari sendiri, veteran Moto3 itu tidak mencari slipstream sepanjang Q2 setelah melakukan hal yang sama di Q1, catatan waktunya cukup baik untuk mengisi tempat ketiga, melengkapi baris depan untuk hari Minggu.

Jeremy Alcoba adalah pebalap terakhir yang memperbaiki catatan waktunya, naik ke urutan keempat saat bendera kotak-kotak keluar untuk Gresini.

Pemimpin kejuaraan Pedro Acosta berlari dengan rekan setimnya Jaume Masia saat mereka bertukar tempat di depan untuk berbagi keunggulan slipstream satu sama lain. Itu membantu rookie naik ke urutan kelima, dengan Masia kedelapan.

Di antara mereka di grid akan ada sesama rookie Izan Guevara, yang memimpin sesi secara singkat di awal, pada entri GasGas kedua, dan Dennis Foggia. Pemenang Assen, Foggia, harus melalui Q1, yang dia lakukan dengan waktu tercepat. Pembalap Italia itu juga merupakan pebalap Honda dengan posisi tertinggi di grid.

Darryn Binder mengklaim start tempat kesembilan, yang terbaik dari pebalap Petronas Sprinta, dengan John McPhee turun di urutan kedua belas. Gabriel Rodrigo (Pembalap Gresini Indonesia) menunjukkan peningkatan yang cukup di sesi untuk menyelesaikan sepuluh besar.

Niccolo Antonelli bertahan di urutan kesebelas meskipun jatuh karena dia kehilangan banyak sesi untuk Avintia VR46.

Meski sempat mengalami kecelakaan di awal FP3, Ayumu Sasaki, yang kini telah kembali bugar sepenuhnya setelah terjatuh di Catalunya, memimpin kualifikasi. Q2-nya dimulai dengan cara yang sama dengan tumpahan kecil di tikungan tiga. Itu membuat pebalap Red Bull KTM Tech 3 turun di urutan ke-15 - meskipun waktu FP3-nya tetap yang tercepat akhir pekan ini.

Riccardo Rossi (BOE Owlride) masuk di belakang duo Red Bull Ajo untuk menarik jalannya ke urutan 13, dengan Tatsuki Suzuki tertinggal di urutan ke-14 untuk SIC58 Squadra Corse.

Pembalap pengganti di Rivacold Snipers, David Salvador (untuk Alberto Surra, yang mengambil alih kursi ketika Filip Salac pindah ke CarxPert PruestelGP) mendapat momen untuk bersinar karena ia adalah pemimpin sesi awal di Q1 ketika di trek hanya dengan pembalap Honda Team Asia.

Pembalap berusia delapan belas tahun itu menyelesaikan sesi kualifikasi kejuaraan dunia pertamanya di urutan ke-12, untuk posisi ke-26 di grid. Sementara itu, pembalap Honda Team Asia Andi Farid Izdihar akan memulai balapan dari posisi ke-28.