Dennis Foggia meraih kemenangan untuk balapan kedua berturut-turut, kemenangan beruntun pertama dalam karirnya, setelah melewati garis pertama di Moto3 San Marino, putaran keempat belas kejuaraan.

Pembalap Leopard itu bisa merayakan kemenangannya dengan fans Italia, tapi tidak menjamin kemenangannya sejak awal.

Polesitter Romano Fenati, yang juga memuncaki pemanasan menjelang balapan, terlihat santai di depan dan mengatur balapannya dengan sangat baik di depan. Dengan keunggulan pembalap Husqvarna itu hampir dalam tiga detik, dia tergelincir di Tikungan 15, tepat di akhir lap keempat belas.

Kemalangan Fenati dimanfaatkan oleh Foggia, yang langsung meniru taktik rekan senegaranya itu, mengeluarkan keunggulannya sendiri yang berada di garis cukup nyaman 0,565 detik.

Nomor tujuh mengambil poin dari Pedro Acosta untuk balapan keempat berturut-turut untuk naik ke urutan kedua dalam perburuan gelar, menyamakan poin dengan Sergio Garcia dan sekarang hanya 42 poin di belakang pemimpin.

Niccolo Antonelli, yang kembali lebih awal dari cedera untuk naik podium di Silverstone, telah turun ke belakang kelompok pengejar tetapi tetap berusaha untuk bangkit dan kembali untuk posisi kedua untuk Avinta VR46 Academy di KTM.

Andrea Migno, yang memulai balapan dari posisi keempat, melengkapi sapu bersih pembalap Italia di Podium dengan finis P3 bersama Rivacold Snipers.

Garcia juga berlomba dengan keras di grup untuk tempat mimbar terakhir, yang berkembang menjadi pertarungan panjang dengan Jaume Masia, dengan banyak kontak dan pertukaran posisi di antara keduanya. Pembalap GasGas memenangkan pertarungan mereka di trek, dengan Masia menerima pukulan terlambat yang sulit, memaksanya untuk puas di urutan kelima.

Darryn Binder adalah orang terakhir di grup utama, yang melewati garis di urutan ketujuh untuk Petronas Sprinta Racing.

Acosta telah duduk cukup nyaman di grup pengejaran, mencari poin berharga setelah DNF-nya akhir pekan lalu. Sebuah serangan terlambat dari pemimpin kejuaraan melihatnya mendorong ke depan dan melewati garis ketujuh untuk Red Bull KTM Ajo.

Pemula itu dikejar ke garis oleh sekelompok empat pengendara dalam pengejaran. Carlos Tatay nyaris mengejar rekan Spanyolnya di urutan kedelapan untuk Avintia Esponsorama. Stefano Nepa (BOE Owlride) di urutan kesembilan, Ayumu Sasaki (Red Bull KYM Tech 3) di urutan kesepuluh dan Riccardo Rossi (BOE Owlride) di urutan kesebelas semuanya berada di belakang.

Izan Guevara membawa pulang sepeda Aspar GasGas kedua di posisi kedua belas, hanya menjaga John McPhee di teluk saat ia berusaha untuk membuat tempat dalam balapan setelah kualifikasi turun di urutan ke-19 saat kembali ke Moto3.

Sisa poin yang ditawarkan jatuh ke Kaito Toba di posisi 14 untuk CIP Green Power dan Tatsuki Suzuki di posisi 15 untuk SIC58 Squadra Corse setelah ia juga mengalami sesi kualifikasi yang sulit.

Jeremy Alcoba dari Gresini tidak bisa menjembatani kesenjangan dan berada di sebelah melihat bendera kotak-kotak di urutan keenam belas saat ia merawat luka bakar di tangannya setelah sarung tangannya terlepas dalam kecelakaan Aragon-nya.

Pembalap mereka yang lain, Gabriel Rodrigo, ditarik lebih awal pada akhir pekan balapan setelah rontgen lebih lanjut mengungkapkan bahwa dia mengalami patah tulang dalam kecelakaan Aragon-nya.

Matteo Bertelle Adalah yang lebih baik dari dua pembalap wildcard Bardahl VR46 Academy, finis di urutan ke-18, Elia Bartolini yang lebih berpengalaman adalah yang pertama jatuh dalam balapan.

Deniz Oncu (Red Bull KTM Tech 3), yang bersama dengan semua pelanggar kemarin dinyatakan fit untuk balapan setelah pemeriksaan lebih lanjut di pagi hari, finis ke-21 setelah penalti putaran panjang.

Xavier Artigas juga mendapat penalti putaran panjang dan ditarik ke pit di akhir balapan. Filip Salac juga masuk pit di awal balapan. Yukii Kunii didiskualifikasi dari balapan setelah melaju pelan di racing line menyebabkan Alberto Surra terjatuh di FP3.