Ai Ogura yang emosional menyatakan kemenangannya sebagai 'hari terbaik dalam hidupnya' saat ia melakukan perjalanan yang penuh dengan lap tercepat dan menyalip untuk melewati kawanan dan mengklaim kemenangan kandang yang tak terlupakan di Grand Prix Moto2 Jepang, putaran enam belas kejuaraan .

Pembalap Honda Team Asia itu melaju dari urutan ke-13 di grid dan start yang berapi-api membuatnya naik ke posisi ketiga setelah satu putaran saat pole man Canet memimpin.

Lap tiga melihat Fermin Aldeguer keluar dari urutan kedua, dengan cepat diikuti oleh Aron Canet yang memimpin ketika dia terlalu keras untuk mencoba melakukan break awal.

Itu membuat Somkiat Chantra mengendalikan balapan, dengan Tony Arbolino dan Alonso Lopez menghalangi kemenangan impian #79.

Pembalap Italia itu menyarankan untuk menyusul dengan mengetuk bagian belakang sepedanya, tetapi Ogura segera melewatinya. Sebuah langkah dan blok yang sulit pada Lopez membuat Ogura memimpin dan bebas untuk membuat dan mempertahankan celah di depan.

Melewati garis 1.192 detik di depan pebalap Jepang itu diminta melewati garis oleh timnya, termasuk bos Hiroshi Aoyama, pembalap Jepang terakhir yang menang di kandang pada 2006. Ini adalah kemenangan ketiga Ogura musim ini, mempertahankan Moto2 gelar dalam pandangannya.

Augusto Fernandez meninggalkan semuanya di jalurnya untuk berjuang kembali dari posisi kesebelas di grid untuk mendorong Ogura melewati lap penutup dan mempertahankan keunggulan kejuaraan yang menipis. Pembalap Red Bull KTM Ajo itu membuat putaran tercepat, tetapi Ogura merespons, meninggalkan pembalap Spanyol itu di urutan kedua.

Lopez mengumumkan dirinya dalam balapan ketika dia memimpin balapan pada lap tujuh. Meskipun dia tidak bisa tetap di depan dalam balapan, dia bertahan di urutan ketiga, hanya di depan Jake Dixon di bendera kotak-kotak untuk CAG Speed Up.

Berbeda dengan para peraih podium yang semuanya meraih kemenangan awal, Dixon tahu dia akan berjuang untuk mengejar dan mundur dari barisan depan untuk kembali di urutan kedelapan di akhir putaran pertama.

Menjaga ketenangannya dan mengetahui crash di depan sangat penting setelah hasil Moto3, pembalap Inggris itu menunjukkan performa yang sabar, memungkinkan dia untuk hampir naik podium kembali, finis keempat untuk Shimoko GasGas Aspar.

Chantra memimpin sebentar, setelah start awal yang kuat, diikuti oleh dia yang duduk di atas sepeda yang pada awalnya membuka posisi.

Pertaruhan ban kerasnya tidak membuahkan hasil, menyebabkan dia melebar dan kehilangan posisi pada beberapa kesempatan. Pembalap Idemitsu Honda Team Asia membawa motornya di urutan kelima, melengkapi Grand Prix kandang yang kuat untuk tim.

Pesaing awal Arbolino finis keenam untuk Elf Marc VDS, satu-satunya pembalap mereka setelah Sam Lowes ditarik setelah kecelakaan hari kualifikasi.

Pedro Acosta, seperti halnya Dixon, membiarkan balapan datang kepadanya, naik ke urutan ketujuh dengan bendera kotak-kotak , campuran menyalip dan keuntungan dari jatuh di depan memungkinkan pembalap Red Bull KTM Ajo untuk dapat maju melalui lapangan .

Albert Arenas berada di urutan kedelapan pada entri GasGas kedua, dengan menunggu lebih lanjut untuk Bo Bendsneyder yang berada di posisi kesembilan untuk mencapai garis finish untuk Tim SAG Pertamina Mandalkia. Filip Salac hampir tiga detik di belakangnya di bagian celah dari grup pengejaran untuk melengkapi sepuluh besar bagi Gresini.

Pembalap Amerika Cameron Beaubier mendapat awal yang besar, melontarkannya ke arah pemimpin sebelum memudar kembali ke kesebelas akhirnya. Rekan senegaranya Joe Roberts menemukan jalan ke depan untuk mengambil posisi kedua belas untuk Italtrans.

Pembalap hampir mencapai garis tetapi Marcel Schrotter (Liqui Moly Intact GP) tidak dapat menemukan jalan untuk melewati posisi ke-13. Sisa poin yang ditawarkan diberikan kepada Barry Baltus (RW Racing GP) di posisi 14 dan Lorenzo Dalla Porta di posisi 15 untuk Italtrans.

Dengan hasil ini, Augusto Fernandez mendorong untuk kedua memastikan dia memimpin dalam perburuan gelar dengan 234 poin. Namun ia hanya unggul dua poin dari Ogura, yang memangkas defisit dari kemenangannya.

Di belakang mereka Canet berada di urutan ketiga dengan 177 poin, 57 di belakang Ferandez dan kesuksesan awalnya berarti Vietti masih berada di urutan keempat meskipun performanya buruk. Dia terpaut 72 poin.