Francesco Bagnaia mempertahankan kemenangan sempurna dari rasio pole saat ia tampak tak tersentuh di Moto2 San Marino Grand Prix.

Pembalap Sky Racing Team VR46 Kalex mendapat kontak dari lampu start hingga tikungan pertama dari Marcel Schrotter tetapi segera menarik diri dan tetap tak tersentuh saat ia memimpin lebih dari tiga detik.

Kemenangan tersebut meningkatkan keunggulan petenis Italia itu atas Miguel Oliveira di kejuaraan, dengan selisih delapan poin di antara keduanya.

Pembalap Red Bull KTM sekali lagi menunjukkan kecepatan balapan yang mengesankan di akhir balapan untuk mengejar dan melewati Mattia Pasini yang berada di urutan kedua pada saat itu tetapi pada saat itu Bagnaia sudah jelas dan menjauh.

Marcel Schrotter datang dengan pebalap Portugal itu dan memberinya pertarungan besar di tahap penutupan, tetapi sepak terjang terakhirnya membuatnya melebar meninggalkan pebalap Dynavolt Intact GP ketiga, tetapi masih banyak yang harus dirayakan karena itu menandai podium pertama Jerman itu di podiumnya. Perlombaan ke-151 dimulai.

Pasini didorong kembali ke urutan keempat untuk Italtrans, dengan Joan Mir melintasi garis di urutan kelima setelah harus mengembalikan posisi untuk berlari di luar batas lintasan. Pembalap EG 0,0 Marc VDS sekali lagi menjadi rookie teratas pada hari perlombaan.

Lorenzo Baldassarri pulih dari kualifikasi yang sulit, dia jatuh dua kali dalam perjalanannya ke urutan 13 di grid tetapi mengamankan urutan keenam ketika itu penting untuk Pons HP40.

Fabio Quartararo selamat dari beberapa ketakutan tetapi tetap menggunakan mesin Speed Up miliknya untuk melewati garis di urutan ketujuh.

Brad Binder (Red Bull KTM Ajo) hampir tertinggal di urutan kedelapan sementara Jorge Navarro tampaknya telah menemukan peningkatan sebelum ia juga menerima instruksi untuk mundur setelah terlalu sering keluar jalur, malah turun dari posisi kelima ke sembilan untuk Gresini.

Xavi Vierge melakukan cukup banyak untuk melengkapi sepuluh besar untuk Dynavolt Intact GP.

Simone Corsi memotong lapangan setelah kualifikasi turun di urutan ke-21 untuk naik ke urutan kesebelas pada penutupan balapan untuk Tasca Racing, sementara Remy Gardner naik ke urutan kedua belas untuk Tech 3.

Poin yang tersisa jatuh ke Dominique Aegerter (Keifer Racing) di urutan ke-13, Andrea Locatell (Italtrans) di urutan ke-14 dan Jesko Raffin yang merebut urutan ke-15 untuk Tim SAG dalam perjalanan penggantinya, menggantikan Alejandro Medina - sebuah pencapaian yang bagus setelah harus memulai dari pit jalur.

Alex Marquez tersingkir di lap pertama setelah dipukul oleh Augusto Fernandez yang mencoba melakukan sepak terjang melewati rekan senegaranya yang membuat mereka berdua tidak bisa bersaing.

Danny Kent berhasil mencapai lap ketiga sebelum menjadi korban terakhir di tikungan empat.

Luca Marini terpaksa keluar dari balapan karena masalah mekanis, asap mengepul dari bagian belakang motor Sky-nya saat ia melewati tikungan ke-14 dengan 16 lap tersisa saat itu.

Dua lap kemudian Sam Lowes menemukan dirinya keluar dari perlombaan setelah bagian depan terlipat saat mencoba melewati Remy Gardner. Tetsuta Nagashima dan wildcard Sheridan Morais juga gagal menyelesaikannya.

Di luar poin Stefano Manzi dan Romano Fenati mengambil track war mereka terlalu jauh - Manzi hampir mengeluarkan Fenati dengan keduanya berlari melebar - Italia kemudian kehilangan kepalanya, meraih dan memukul rem Manzi yang melihat pria Marinelli Snipers menunjukkan hitam bendera untuk pengendara yang tidak bertanggung jawab.

 

Comments

Loading Comments...