Lorenzo Baldassarri pulih dari kualifikasi yang buruk untuk mengklaim kemenangan berturut-turut dan mempertahankan awal musim yang eksplosif setelah memenangkan Grand Prix Moto2 Argentina.

Pembalap Flexbox HP 40 itu berhasil turun di urutan ketujuh dan jauh dari drama yang datang sebelum balapan bahkan dimulai ketika pole man Xavi Vierge mengalami kegagalan listrik yang jarang terjadi pada lap pemanasan, mencegahnya mengambil slotnya di depan grid.

Itu membuat Marcel Schrotter dengan jejak yang jelas tentang dirinya, bertarung dengan Remy Gardner dan Alex Marquez di lap pembukaan.

Baldassarri mulai bekerja mengurangi jarak dan segera tiba di grup depan. Pembalap Italia itu menemukan langkah selanjutnya, menarik diri dan tidak melihat ke belakang, dengan nyaman menggunakan ban tua dan unggul 1,244 detik di depan saingannya untuk duduk dengan maksimal 50 poin setelah dua balapan pertama musim ini.

Sama sensasionalnya, Gardner mengklaim podium pertamanya setelah kekecewaan di urutan keempat di Qatar. Pembalap Tim SAG itu menyambut dengan teriakan kemenangan setelah memimpin sebelum langkah sulit pada Baldassarri membuatnya kehilangan posisi, tetapi pembalap Australia itu tidak gentar dan melawan balik - operannya yang luar biasa di tikungan enam ke Schrotter menjelang akhir balapan dijamin. dia tempat kedua di bendera kotak-kotak.

Marquez mempertahankan kepalanya di antara semua gerakan keras dan kontak untuk mengamankan posisi ketiga untuk EG 0,0 Marc VDS dan menyelesaikan podium.

Iker Lecuona berada di urutan keempat untuk American Racing sebagai KTM teratas di belakang mimbar Kalex.

Brad Binder sedang menggosok cat dengan siapa pun yang mau menantang dalam perjalanannya ke posisi kelima setelah penampilan agresif di Red Bull KTM Ajo.

Marcel Schrotter berada di ujung penerima gerakan terburuk Binder - setelah dilewati oleh Marquez, pebalap Dynavolt Intact GP kemudian mendapati dirinya dipaksa melebar dan turun dari ketiga ke ketujuh hanya dalam satu lap. Petenis Jerman itu memperoleh satu tempat di tahap penutupan untuk finis keenam.

Ketujuh jatuh ke Luca Marini (Sky Racing Team VR46), yang juga bentrok dengan Binder di trek, Jorge Navarro luar biasa sebagai Speed Up teratas di urutan kedelapan, dengan menunggu sebentar untuk melihat rookie top Enea Bastianini mengklaim kesembilan untuk Italtrans.

Setelah jeda lebih jauh, Somikat Chantra (Idemitsu Honda Team Asia) mengambil hasil terbaiknya di Moto2 untuk menyelesaikan sepuluh besar.

Andrea Locatelli (Italtrans) menahan Tetsuta Nagashima (Tim SAG) untuk menempati posisi kesebelas, memaksa pembalap Jepang itu untuk puas di posisi kedua belas.

Poin tersisa yang ditawarkan diklaim oleh Khairul Idham Pawi (Petronas Sprinta Racing) di urutan ke-13, Bo Bendsneyder (RW Racing), yang mendorong NTS untuk membatasi naik ke urutan ke-14 dengan rekan setimnya Jesko Raffin di urutan ke-15.

Mereka semua mendapat keuntungan dari jatuh pada lap terakhir oleh Dominique Aegerter yang telah mengejar poin.

Jake Dixon meningkat pesat selama balapan untuk finis ke-18 untuk Tim Sama Qatar Angel Nieto.

Jorge Martin tersingkir dengan lima lap tersisa di tikungan lima, seperti yang dilakukan Joe Roberts dalam insiden terpisah. Fabio Di Giannantonio juga gagal melangkah - dia dilaporkan mundur ke pit dengan kram di betisnya.

Stefano Manzi adalah orang pertama yang keluar di tikungan pertama setelah hanya menyelesaikan satu lap. Tom Luthi memukul punggung usaha Brad Binder untuk menjadi yang berikutnya jatuh, dengan cepat diikuti oleh Sam Lowes yang meluncur keluar dari pertarungan di sudut yang sama.

Dimas Ekky Pratma melihat balapannya segera berakhir.

Augusto Fernadez absen di Gran Prix Argentina setelah highside besar pada Sabtu membuatnya mengalami patah tulang pergelangan tangan ganda.