Lorenzo Dalla Porta meraih kemenangan ketiganya musim ini setelah berjuang untuk menjadi yang terdepan dalam Grand Prix Moto3 Australia dan bertahan dalam perjalanan ke garis depan di Phillip Island.

Pembalap Leopard itu menjadi pemenang gelar kelas ringan Italia pertama sejak Andrea Dovizioso merebut mahkota tersebut pada tahun 2004 dalam balapan yang agresif, yang membuat kepemimpinan berpindah tangan secara terus menerus, seringkali lebih dari sekali dalam satu lap.

Dalla Porta memiliki kecepatan dan slipstream untuk mundur ke depan dalam pelarian ke garis setiap kali pak memukul lurus, dan waktunya tepat lagi di lap terakhir untuk finis pertama, dengan kemenangan menjamin gelar setelah tanpa paksaan kesalahan melihat saingan utamanya Aron Canet terbang melalui kerikil di awal lomba.

Rekan setimnya, polesitter Marcos Ramirez meraih dua tempat dalam pelarian, slipstreamnya meninggalkan dia hanya 0,077 detik di belakang Dalla Porta.

Langkah terakhirnya mendorong Albert Arenas (Gaviota Angel Nieto Team KTM) kembali ke posisi ketiga, dan pelopor reguler Tatsuki Suzuki (SIC58 Squadra Corse) benar-benar keluar dari posisi podium dan turun ke posisi keempat.

John McPhee (Petronas Sprinta Racing) turun beberapa tempat di lap terakhir setelah bersaing memperebutkan kemenangan, tapi itu karena dia menghindari kekalahan telat Celestino Vietti, yang malah mengumpulkan Jaume Masia dan membuatnya beruntung berada di papan. untuk menyelesaikan lap terakhir di urutan kelima.

Darryn Binder selamat dari kontak awalnya dengan Ricardo Rossi saat dia berjuang untuk tetap berada di atas mesin CIP Green Power miliknya, menyebabkan pembalap Italia itu menjadi pembalap pertama yang tersingkir dari balapan saat Binder kemudian reli dalam perjalanannya ke posisi keenam.

Ketujuh pergi ke Ayumu Sasaki setelah perjalanan yang mengesankan yang membuatnya mengalahkan saingannya setelah kualifikasi turun di urutan ke-28 di grid.

Tom Booth-Amos (CIP Green Power) akhirnya mendapat kesempatan untuk bersinar, setelah berhasil lolos ke Q2 untuk pertama kalinya pembalap Inggris itu mengalami pergantian mesin, berkendara dengan baik, menghindari masalah dan naik ke posisi kedelapan di final. putaran perebutan, untuk hasil terbaiknya sejak bergabung dengan Moto3.

Dia melewati satu kali pemimpin balapan Tony Arbolino, yang finis kesembilan untuk VNE Snipers dan Stefano Nepa, yang naik ke posisi sepuluh besar untuk Reale Avintia Arizona 77.

Dennis Foggia (Sky Racing Team VR46) berada di samping melihat bendera kotak-kotak di kesebelas, tepat di depan Romano Fenati, yang juga bermain-main dengan para pelopor dalam perjalanannya ke posisi kedua belas pada entri Penembak jitu kedua sebagai ukuran kelompok pengendara dalam pertarungan memudahkan untuk membuang banyak tempat di satu sudut.

Alonso Lopez mendapat penalti long lap karena kontaknya dengan Filip Salac, yang membuat pebalap Ceko itu tersingkir dari balapan, pebalap Estrella Galicia 0,0 langsung mengambil penalti tetapi melenceng di luar garis putih, jadi harus mengulanginya. hukuman, namun dia masih berhasil keluar dalam poin ke-13.

Sisa poin yang ditawarkan jatuh ke tangan Ai Ogura (Honda Team Asia) di urutan ke-14 dan Jakub Kornfeil (Redox PruestelGP) di urutan ke-15.

Wildcard Rogan Chandler (Double Six Motor Sport Kalex KTM) finis ke-19, tapi satu putaran ke bawah.

Rekan wildcard dan rekan setimnya, Yanni Shaw, gagal melangkah lebih jauh, dengan Sergio Garcia, Gabriel Rodrigo, Raul Fernandez, Andrea Migno dan Kaito Toba semuanya juga tersingkir dalam pertarungan selama balapan.

Niccolo Antonelli mundur, masih menderita nyeri bahu setelah kecelakaan QP-nya.

 

Comments

Loading Comments...