Lorenzo Dalla Porta merayakan kemenangan gelarnya terakhir kali dengan gaya menggunakan kecepatan garis lurus superior Honda untuk memenangkan drag to line dan meraih kemenangan ketiga berturut-turut di Moto3 Malaysia Grand Prix.

Pembalap Macan Tutul itu selalu menjadi campuran di grup utama dan menjadi yang terdepan ketika pelopor awal Gabriel Rodrigo tersingkir dari posisi pertama membawa Tatsuki Suzuki bersamanya, mengumpulkan Alonso Lopez yang diluncurkan di atas motor pembalap Jepang seperti tanjakan.

Dia naik podium oleh rookie Sergio Garcia, melakukan kunjungan mimbar pertama setelah berjuang keras untuk kedua kalinya untuk Estrella Galicia 0,0.

Balapan Jaume Masia dimulai dengan awal yang buruk ketika motor Mugen Race miliknya mengalami masalah baterai di lap pengamatan. Mekaniknya dengan cepat memperbaiki masalah tersebut dan dia diizinkan memulai pitlane untuk lap pemanasan dan berbaris terakhir di grid.

Dia segera mengatur tentang posisi belakang dan dibantu oleh trek lebar yang memungkinkan banyak garis yang berbeda, menyebabkan banyak balapan dan menyalip dekat, dan menghindari masalah untuk mengklaim sepertiga yang luar biasa. Pembalap Spanyol itu finisher KTM teratas.

Ai Ogura (Honda Team Asia) mengejar ketertinggalan untuk memperebutkan gelar rookie teratas hingga balapan terakhir, finis keempat di depan Celestino Vietti di urutan kelima, yang tampaknya mendapat kehormatan yang didapat ketika memimpin sebelumnya dalam perlombaan untuk Sky Racing Tim VR46.

Pengasuh tiang Marcos Ramirez hanya menghindari jatuh dari pertarungan dengan berlari ke rumput untuk menghindari insiden Suzuki / Rodrigo, ia finis di urutan keenam pada entri kedua Leopard.

John McPhee tampil terbaik untuk Petronas di grand prix kandang tim di urutan ketujuh, sementara Aron Canet berada di urutan berikutnya untuk melewati garis finis di urutan kedelapan, cukup baginya untuk bertahan di posisi kedua dalam klasemen keseluruhan.

Tony Arbolino (VNE Snipers) pulih dari kualifikasi sulitnya - petenis Italia itu memulai start ke-19 - untuk naik ke urutan kesembilan.

Niccolo Antonelli berada di urutan kesepuluh tetapi memiliki determinasi tinggi - pebalap SIC58 Squadra Corse sering absen pada akhir pekan saat dia berjuang melawan rasa sakit dari daftar cedera yang dia alami pada putaran-putaran kejuaraan sebelumnya.

Romano Fenati berada di samping untuk melihat bendera kotak-kotak pada entri VNE Snipers kedua, dengan Albert Arenas (Tim Gaviota Angel Nieto) melintasi garis di urutan kedua belas meskipun menabrak tepat di akhir lap terakhir dari pertarungannya dengan para pemimpin, sudah cukup. dari celah baginya untuk mengulang poin.

Filip Salac (Redox PruestelGP) menempati urutan ke-13, Raul Fernandez (Tim Gaviota Angel Nieto) ke-14 dengan Riccardo Rossi dari Gresini mengambil poin kejuaraan terakhir yang ditawarkan.

Perlombaan dibumbui dengan jatuh dari awal sampai akhir, tak lama setelah Rodrigo jatuh dari pimpinan Stefano Nepa dan Tom Booth-Amos terjerat di trek, pembalap Inggris itu bergabung kembali untuk ke-21.

Hanya satu lap kemudian Kaito Toba, Andrea Migno dan Ayumu Sasaki terlibat satu sama lain, mengakhiri hari mereka di kerikil, sementara Darryn Binder keluar sendiri di tikungan kedua dengan tujuh lap tersisa.

 

Comments

Loading Comments...