Tatskui Suzuki tak tertandingi di lap terakhir Grand Prix Moto3 Andalusia saat ia bertahan di depan untuk menang di Jerez.

Pembalap SIC58 Squadra Corse berhasil tampil aman di puncak balapan sementara para rivalnya mencoba mencari jalan keluar dari Honda-nya.

Pembalap Jepang itu memulai dengan start terdepan dan kali ini untuk ketiga kalinya beruntung saat ia menerjemahkan performa kualifikasi menjadi kemenangan, bertahan pada putaran terakhir di belakangnya untuk bertahan dengan selisih 0,064 detik.

Suzuki mengalami perubahan haluan besar setelah finis kedelapan di trek yang sama akhir pekan lalu. Dia menjadi pebalap Moto3 pertama yang menang dari pole di Jerez dan naik ke urutan kedua dalam kejuaraan.

Perebutan gelar masih dipimpin oleh Albert Arenas, yang mengalami kecelakaan mengerikan di tikungan ke sebelas. Poin dalam akunnya dari memenangkan dua balapan pertama membuatnya tetap di 50, dengan Suzuki sekarang hanya enam poin di belakang.

John McPhee yang lega berada di posisi kedua di tikungan di mana dia jatuh Minggu lalu. Pembalap Petronas Sprinta Racing memulai balapannya dengan cara yang sama - menurunkan pesanan dan melawan balik dengan mengendarai Honda-nya. Kali ini dia menghindari masalah dan melakukan semua yang dia bisa untuk mencoba melewati Suzuki, tetapi tetap di posisi kedua untuk membawa pulang poin berharga.

Tempat podium terakhir jatuh ke tangan Celestino Vietti. Pembalap KTM teratas pindah ke grup terdepan pada tahap penutupan untuk Sky Racing Team VR46 dan dorongan terlambat membuatnya melewati Darryn Binder untuk posisi ketiga.

Itu membuat Afrika Selatan harus puas di posisi keempat. Penampilannya masih mengesankan setelah datang dari urutan ke-25 di grid untuk CIP Green Power.

Jeremy Alcoba telah menemukan jalan melewati Binder dalam perjalanan menuju bendera kotak-kotak juga, tetapi pembalap Kommerling Gresini itu gagal menerima penalti batas lintasan balapan, jadi malah diberi pengurangan waktu pada penutupan balapan, menjatuhkannya. ke ketujuh. Pembalap Spanyol itu tetap menjadi yang terbaik dari para pemula.

Gabriel Rodrigo naik ke posisi kelima setelah sempat memimpin balapan untuk Kommerling Gresini. Raul Fernandez terpaut dari grup terdepan tetapi dengan mudah di depan pengejaran saat ia finis di urutan keenam untuk Red Bull KTM Ajo.

Kedelapan jatuh ke Sergio Garcia untuk Estrella Galicia, dengan rekan setimnya Ryusei Yamanaka menyamai penyelesaian terbaiknya di urutan kesembilan.

Tony Arbolino melakukan cukup banyak untuk melengkapi sepuluh besar untuk Penembak Jitu Rivacold.

Kaito Toba selanjutnya mencapai garis finis tim Red Bull, tepat di depan Romano Fenati. Petenis berpengalaman Italia itu melawan sakit kakinya untuk meningkatkan poin bagi Sterilgarda Max Racing.

Carlos Tatay hanya kekurangan penyelesaian terbaiknya untuk Reale Avintia Moto3 di urutan ke-13. Stefano Nepa mengambil posisi ke-14 untuk Aspar sementara Niccolo Antonelli (Skuadra Corse SIC 58) menyelesaikan akhir pekan yang sulit dengan mengumpulkan poin terakhir yang ditawarkan.

Di tikungan pertama lap delapan, Andrea Migno membawa Ayumu Sasaki ke gravel. Beberapa saat kemudian di belokan sembilan Jaume Masia kehilangan posisi terdepan dan mengumpulkan Ai Ogura yang malang. Pembalap Jepang itu berada di urutan kedua klasemen sebelum babak ini. Keduanya telah berjalan di grup utama saat itu.

Filip Salac mundur dari balapan di sekitar titik tengah. Dia digambarkan pincang di garasinya.

Davide Pizzoli, Deniz Oncu dan Dennis Foggia semuanya juga gagal finis.

Alonso Lopez melewatkan balapan karena sakit.