Enea Bastianini mencetak kemenangan kelas menengah pertamanya dengan gaya saat ia menanggapi tekanan dari pemenang balapan Jerez Luca Marini dan dengan hati-hati mempertahankan keunggulannya untuk memenangkan Grand Prix Andalucian Moto2.

Pembalap Italtrans itu mengambil alih posisi depan dari rekan senegaranya, polesitter Marco Bezzecchi, tetapi terus menerus mendapat tekanan dari kedua pembalap Sky Racing Team VR46.

Ketika Bezzecchi memudar, Marini masih mempertahankan nomor 33, tetapi ketika di bawah ancaman ia menarik diri dan memperpanjang keunggulannya untuk menang dengan selisih 2,153 detik yang besar.

Bastianini hampir 20 detik meleset pekan lalu di trek yang sama ketika dia finis kesembilan. Balapan ini ia datang melalui Q1 sebelum mengamankan barisan depan mulai menunjukkan lintasannya ke atas selama balapan back-to-back Jerez.

Marini aman di posisi kedua dengan rekan setimnya melengkapi Kalex, semua podium Italia. Para pengendara Sky jatuh di lap yang lambat sambil saling memberi selamat atas penyelesaian mimbar mereka.

Hasilnya membuat perburuan gelar sangat dekat - Tetsuta Nagashima tetap unggul meski finis di luar sepuluh besar, tetapi Bastianini bergerak ke posisi kedua dengan 48 - hanya dua poin di belakang.

Sam Lowes berada di urutan keempat untuk balapan kedua berturut-turut saat ia memberikan konsistensi untuk Tim EG 0,0 Marc VDS-nya.

Pembalap Inggris itu unggul lima detik di depan finis tempat kelima Aron Canet, yang sekali lagi menjadi rookie dengan performa terbaik untuk Openbank Aspar.

Pembalap Speed Up itu juga menjadi orang non-Kalex pertama yang melewati batas.

Pembalap Red Bull KTM Jorge Martin berada di posisi berikutnya untuk melihat bendera kotak-kotak di urutan keenam, jauh di atas Tom Luthi yang masih berusaha mendekati performa pramusimnya untuk Liqui Moly Intact GP di urutan ketujuh.

Pembalap Swiss itu sendiri memiliki margin yang adil di depan Xavi Vierge Petronas Sprinta yang harus puas di posisi kedelapan.

Pertarungan kesembilan mencapai garis finis dengan Stefano Manzi tampil terbaik untuk MV Agusta Forward Racing. Manzi melewati Marcel Schrotter (Liqui Moly Intact GP) di tahap penutupan setelah menahan serangan berkepanjangan untuk merebut posisi dari Nagashima yang terbang.

Nomor punggung 45 itu terhuyung-huyung dan berputar-putar di trek saat ia mencoba melindungi keunggulannya di urutan kesepuluh untuk Red Bull. Pembalap Jepang itu mengalami kecelakaan besar di awal akhir pekan yang membuatnya dibawa ke pusat medis dan lolos ke urutan ke-15 dengan hati-hati.

Orang terakhir dari grup yang melewati batas adalah Nicolo Bulega untuk Federal Oil Gresini di urutan kedua belas.

Augusto Fernandez (EG 0,0 Marc VDS) berada jauh di urutan 13 saat suhu naik. Remy Gardner (Onexox TKKR SAG Team) meraih posisi ke-14 sementara Marcos Ramirez (Tennor American Racing) menahan Edgar Pons dari Gresini untuk mengambil poin terakhir.

Kecelakaan yang terlambat mengakhiri harapan Lorenzo Baldassarri, ia menyelamatkan momen keluar dari kursi sebelum kehilangan posisi terdepan tepat sebelum awal lap kedua dari belakang.

Jake Dixon adalah orang pertama yang tersingkir setelah tiga lap. Kasma Daniel hanya bertahan satu lap lebih lama, dengan juara Moto3 saat ini Lorenzo Dalla Porta terjatuh tak lama kemudian.

Jorge Navarro gelisah setelah menerima penalti bendera kuning dan harus memberikan tempat yang dia peroleh kembali ke Canet. Dia jatuh segera setelah terjatuh setelah sepuluh lap.

Ada juga yang jatuh hati pada Hector Garzo, Somkiat Chantra, dan eks pebalap MotoGP Hafizh Syahrin. Simone Corsi mundur ke pit, hanya menyisakan 20 finis.

Jesko Raffin ditarik sebelum balapan setelah menunjukkan gejala heatstroke dan dehidrasi.

 

Comments

Loading Comments...