Albert Arenas meraih kemenangan dalam aksi dramatis yang dikemas dalam Grand Prix Moto3 Austria.

Pembalap Valresa Aspar telah mencoba melepaskan diri lebih awal di Spielberg tetapi dalam balapan yang sangat dekat dan panik tidak ada di kartu.

Dengan peringatan batas lintasan di dasbornya, pebalap KTM itu duduk di grup terdepan dan meninggalkannya di tikungan kedua dari belakang untuk melakukan sepak terjang terakhirnya untuk memimpin, menaiki bagian dalam Jaume Masia.

Mengalami nyeri kaki setelah kecelakaannya di awal musim di Jerez, penampilannya membawa Arenas meraih kemenangan ketiganya musim ini. Dia tetap menjadi pemimpin kejuaraan dengan total 95 poin.

Masia mencoba membuat Honda-nya tergelincir saat berlari ke garis setelah memimpin di awal lap terakhir.

Pembalap Leopard itu tidak bisa menyamai kemenangan rekan setimnya Dennis Foggia di Brno tapi senang bisa kembali naik podium di Red Bull Ring di urutan kedua, hanya 0,049 detik di belakang pemenang. Foggia berada di urutan 21.

Tempat podium terakhir ditentukan oleh penatlies pasca balapan setelah beberapa pebalap melampaui batas lintasan di lap terakhir.

Ai Ogura telah melewati garis keempat tepat di depan Darryn Binder dan Celestino Vietti tetapi ketiganya mendapat penurunan satu tempat.

Itu mengangkat John McPhee yang terkejut ke posisi ketiga untuk Petronas Sprinta Racing setelah mengambil bendera kotak-kotak keenam.

Setelah adu penalti, Ogura berada di urutan keempat untuk Honda Team Asia, dia beruntung tidak turun pada lap pertama setelah didorong oleh Deniz Oncu.

Binder panik dalam perjalanannya ke urutan kelima untuk CIP Green Power setelah kualifikasi turun di urutan ke-22, sementara Vietti telah menjadi salah satu dari banyak pemimpin balapan selama 23 lap sebelum dipindahkan ke urutan keenam untuk Sky Racing VR46.

Tony Arbolino melewati garis di urutan ketujuh untuk Rivacold Snipers setelah menarik celah kecil di lap terakhir atas Oncu, yang meskipun menjadi salah satu dari banyak pemimpin balapan, harus puas di posisi kedelapan untuk Red Bull KTM Tech 3. Pembalap Turki itu adalah pembalap rookie terbaik.

Selanjutnya, Polesitter Raul Fernandez mengambil bendera kotak-kotak untuk Red Bull KTM Ajo, menahan Tatsuki Suzuki yang menyelesaikan sepuluh besar untuk SIC58 Squadra Corse.

Ada lebih banyak penurunan pangkat untuk batas lintasan yang mempengaruhi tempat poin yang tersisa dengan Andrea Migno dipromosikan ke posisi kesebelas pada sepeda Sky kedua setelah Niccolo Antonelli, yang berjuang kembali ke lima belas teratas untuk SIC58 Squadrs Corse, diturunkan satu tempat ke posisi dua belas.

Gabriel Rodrigo (Kommerling Gresini) mempertahankan finis ke-13, tetapi rekan setimnya Jeremy Alcoba dipaksa bertukar tempat dengan Ayumu Sasaki (Red Bull KTM Tech 3), meninggalkannya di urutan ke-15.

Sasaki telah berusaha keras untuk memimpin balapan sebelum diberi penalti lap panjang sehingga menjatuhkannya ke posisi 21 jadi ke-14 menandai pemulihan yang baik di lap terakhir.

Pemenang balapan 2019 Romano Fenati harus bangkit dari barisan belakang grid setelah kualifikasi yang sulit yang berujung pada pembatalan lap terbaiknya. Dia menyelesaikan balapan di urutan ke-18.

Maximilian Kofler berada di urutan ke-25 dalam grand prix rumahnya untuk CIP Green Power.

Barry Baltus adalah yang pertama keluar dari balapan, jatuh di lap ketujuh, dengan Filip Salac satu-satunya pembalap lain yang tersingkir.

Khairul Idham Pawi ditarik sebelum perlombaan karena terlalu banyak merasakan sakit akibat patah tulang jari.

 

Comments

Loading Comments...