Dengan suasana hati yang suram di paddock setelah pengumuman kematian pebalap Moto3 Jason Dupasquier yang menyedihkan, Moto2 Italia menjadi balapan berikutnya dari rangkaian Grand Prix di Mugello.

Peraih pole Raul Fernandez memimpin sejak lampu menjadi hijau dan terlihat mengendalikan balapan Red Bull KTM Ajo. Awalnya Sam Lowes yang jadi ancaman utama pembalap rookie tersebut. Keduanya meninggalkan Remy Gardner dengan selisih dua detik, tapi defisit segera turun di bawah satu detik.

Ketika pembalap Elf Marc VDS tersingkir lebih awal, rekan setim rookie Fernandez, Gardner, yang berkumpul untuk mengejar, melatih gerakannya dan duduk di belakang siap untuk menerkam.

Masalah ban membuat Fernandez lebih berhati-hati, alhasil pembalap Australia itu bergerak mendekat. Puncaknya terjadi pada lap pamungkas, di mana Gardner memastikan posisi terdepan, dan menahannya sampai finis dengan selisih hanya 0,014 detik.

Kemenangan tersebut berarti Gardner mempertahankan keunggulan klasemennya, sekarang dengan total 114 poin, unggul enam poin dari Fernandez. Pertarungan untuk posisi ketiga sama sengitnya, dengan hasil akhir foto yang memperlihatkan Joe Roberts bersiap untuk podium pertamanya setelah melewati Marco Bezzecchi di bendera kotak-kotak.

Namun podium bukan untuk sang Amerika, karena ia dinilai telah melampaui batas trek pada lap terakhir, dan dia mendapat penurunan pangkat satu tempat. Alhasil, Bezzecchi, yang tampil dengan livery khusus Sky Racing Team VR46 finis ketiga di balapan kandang.

Dalam wawancara pasca-balapan, Bezzecchi masih mendoakan Jason Dupasquier, menunjukkan bahwa tidak semua pebalap diberitahu berita sedih sebelum menuju ke grid, meskipun semua tampaknya telah disadarkan oleh presentasi podium yang tenang.

Di belakang pembalap Italia Marcel Shrotter adalah yang kelima jauh untuk Liqui Moly Intact GP, sebagai gantinya dari pertempuran untuk keenam, yang dipimpin oleh rookie Ai Ogura untuk Idemitsu Honda Team Asia. Pembalap Jepang itu diikuti oleh sesama pendatang baru kelas Tony Arbolino pada entri Liqui Moly kedua di ketujuh.

Setelahnya ada duel antara Hafizh Syahrin (NTS RW Racing) dan Cameron Beaubier (American Racing). Dengan pasangan itu bertukar posisi di slipstream ke garis, orang Amerika itu yang keluar di atas untuk hasil terbaiknya hingga saat ini di musim rookie-nya. Stefano Manzi melakukan cukup banyak untuk mengklaim finis sepuluh besar untuk Flexbox HP 40.

Aron Canet berada di urutan kesebelas untuk Aspar, tepat di depan pebalap termuda di paddock - sesama pebalap Boscoscuro Fermin Aldeguer, yang menggantikan Yari Montella yang cedera di MB Conveyores Speed Up. Dia menyelesaikan debut kejuaraan dunianya di posisi kedua belas.

Poin tersisa yang ditawarkan jatuh ke tangan Hector Garzo (Flexbox HP 40) di urutan ke-13, pembalap Inggris teratas Jake Dixon (Petronas Sprinta Racing) di urutan ke-14 dan Bo Bendsneyder (Tim Pertamina Mandalika SAG) di urutan ke-15.

Hampir terjadi kecelakaan pada satu lap di tahap awal dengan Lorenzo Dalla Porta dan Somkiat Chantra menjadi yang pertama tersingkir dari balapan. Mereka dengan cepat diikuti oleh Augusto Fernandez, Lorenzo Baldassarri, Jorge Navarro dan Xavi Vierge pada putaran keenam.

Albert Arenas tersingkir dengan sepuluh lap tersisa, seperti halnya Fabio Di Gianantonio, yang berada di urutan keempat sebagai pembalap Italia teratas saat itu dalam perlombaan sambil mencoba untuk menjaga Gardner tetap dalam pandangannya.

Sam Lowes mengalami nasib serupa dengan enam lap tersisa saat ia berusaha merebut Raul Fernandez. Simone Corsi ditarik ke pit setelah sepuluh lap, sementara Marcos Ramirez adalah penebang terakhir.

Nicolo Bulega dinyatakan tidak fit untuk balapan setelah kecelakaan saat sesi warm-up. Tom Luthi mengundurkan diri dari perlombaan untuk berada di rumah sakit bersama sesama pembalap Swiss Jason Dupasquier, yang menjadi teman sekaligus anak didiknya.