Dennis Foggia memiliki garis dan kecepatan yang sempurna di sektor terakhir untuk memenangkan Moto3 Belanda di Sirkuit Assen, putaran kesembilan kejuaraan Grand Prix musim 2021.

Pembalap Italia yang membela Leopard Racing memang tidak memimpin seluruh balapan dengan tekanan dari Romano Fenati dan Sergio Garcia sepanjang 22 lap. Namun kecepatan di Sektor terakhir terbukti krusial bagi Foggia.

Podium tampak siap dengan trio utama menarik diri untuk menyamai kecepatan Foggia. Garcia yang melewati garis kedua untuk Gaviota GasGas Aspar, membuatnya tetap di urutan kedua secara keseluruhan, memangkas jarak dari Pedro Acosta, yang finis keempat.

Podium diselesaikan oleh pabrikan ketiga dengan Fenati membawa pulang motor Sterligarda Max Racing Team di posisi ketiga dengan cara yang menawan.

Fenati pulih dari double long-lap penalty karena insiden dengan rekan setimnya Adrian Fernandez. Fenati memaksimalkan start baris depannya untuk membangun jarak, dan menuntaskan penaltinya pada Lap 4 tanpa kehilangan posisi dari grup teratas.

Darryn Binder melintasi garis keempat untuk Petronas Sprinta Racing, tetapi kemudian diturunkan karena beberapa pelanggaran batas lintasan terpisah pada lap terakhir, akhirnya menjatuhkannya tiga tempat ke posisi ketujuh.

Itu membuat Acosta naik ke urutan keempat. Pemimpin kejuaraan itu kembali ke jalurnya setelah tabrakan di akhir FP3 pada hari Sabtu, yang membuatnya ditabrak oleh motor Riccardo Rossi.

Mulai dari posisi ke-18 setelah melewatkan kualifikasi, Acosta mencatatkan fastest lap balapan saat ia naik kembali ke pertarungan, pulih dua kali untuk finis sebagai KTM teratas untuk tim Red Bull Ajo karena kesalahan kecil dalam balapan membuatnya mundur sedikit. untuk waktu yang singkat.

Persiapan balapan Tatsuki Suzuki tidak berjalan sesuai rencana - dia melewatkan pemanasan setelah memberikan tes PCR yang tidak meyakinkan. Dibebaskan untuk balapan untuk Sic58 Squadra corse, pembalap Jepang itu selalu tampil di grup terdepan sampai mulai terpecah di akhir balapan, finis kelima.

John McPhee mengklaim poin berharga di urutan keenam karena dia terlalu bergerak di depan rekan satu timnya.

Gabriel Rodrigo memimpin kelompok pengejar yang sangat jauh, yang tampaknya tidak akan pernah mengejar ketertinggalan, lebih dari sembilan detik di belakang pemenang, pebalap Gresini itu melewati garis kedelapan.

Dia memiliki Xavier Artigas pada sepeda Leopard kedua untuk perusahaan, yang tidak dapat menemukan masa lalu, jadi harus puas di urutan kesembilan. Jeremy Alcoba mulai dari pole untuk pertama kalinya dalam karir kejuaraan dunianya, tetapi tidak bisa menerjemahkan kecepatannya ke dalam performa balapan. Pembalap Gresini melengkapi sepuluh besar.

Lebih jauh ke belakang, Stefano Nepa (BOE Owlride) membuat langkah terlambat untuk naik ke urutan kesebelas, semua lebih mengesankan setelah memulai dari belakang grid setelah terjebak dalam musim gugur Acosta hari Sabtu.

Pembalap Italia itu baru saja menahan rookie Izan Guevara pada entri Aspar GasGas kedua, membuatnya berada di urutan kedua belas.

Goyangan awal Kaito Toba pada mesin CIP Green Power-nya membuat dirinya dan Niccolo Antonelli terjatuh, dengan pemimpin Pemanasan Andrea Migno keluar dari posisi terburuk dan mundur ke pit. Pembalap Jepang itu akhirnya berada di urutan ke-13, dengan Antonelli dari Avintia ke-14.

Poin terakhir yang ditawarkan adalah Dennis Oncu dari Red Bull Tech 3. Ia mengalahkan Elia Bartolini yang finis di urutan ke-16 saat ia kembali menggantikan Carlos Tatay di Avinta.

Rossi diberikan start pit lane untuk pelanggaran aturan yang tidak biasa - ia melakukan trackday di Assen dalam waktu 14 hari dari akhir pekan Grand Prix. Mulai dari baris terakhir grid setelah dia juga melewatkan kualifikasi menyusul kecelakaan Acosta, dia finis di urutan ke-18.

Jaume Masia melihat harapan gelarnya kembali meningkat sementara rekannya memimpin klasemen - salah satu dari beberapa pebalap memberikan tumpangan melalui penalti karena mengendarai yang tidak bertanggung jawab di Q1, dia tidak pernah pulih dengan mengambil bendera kotak-kotak ke-20.

Adrian Fernandez adalah satu-satunya non-finisher lainnya, tersingkir setelah menyelesaikan hukuman double lap panjangnya. Ayumu Sasaki masih absen di Red Bull KTM Tech 3, karena ia melanjutkan pemulihannya setelah diagnosis gegar otak.

Peraih pole GP Jerman, Filip Salac tidak kembali sampai paddock tiba di Austria setelah liburan musim panas menyusul perpisahannya dari tim Penembak jitu untuk bergabung dengan PruestelGP.

Merupakan podium keduanya beruntun setelah finis ketiga di Sachsenring, Foggia naik ke tiga besar klasemen pembalap dengan selisih 86 poin dari Acosta.