Raul Fernandez tampak nyaman sekali memimpin dan cukup menahan diri untuk memenangkan Moto2 Austria, di mana ia mengendalikan balapan dari baris depan setelah menyalip polesitter Sam Loews pada awal balapan.

Ai Ogura mengikuti dan mengawasi Fernandez, rookie Idemitsu Honda Team Asia mencoba bergerak di lap terakhir, tetapi Fernandez menyerap tekanan dan menambah kecepatan dan mengalahkan lap terbaik pribadi pebalap Jepang itu.

Meningkatkan jarak dari 0,3 menjadi 0,845 detik saat melewati garis finis, nomor 25 mengambil kemenangan keempatnya musim ini dengan penuh gaya. Kemenangan itu memangkas keunggulan rekan setimnya Remy Gardner di kejuaraan menjadi hanya 19 poin.

Pencapaian kedua Ogura adalah podium pertamanya di kelas menengah dan menyamai hasil terbaiknya hingga saat ini di setiap perlombaan kejuaraan dunia. Kedua rookie sama senangnya dengan hasil hari ini, dan diikuti Augusto Fernandez yang naik podium untuk Marc VDS.

Dengan opsi ban belakang yang berbeda, Sam Lowes mungkin tidak mampu mempertahankan keunggulannya yang singkat dan awal, tetapi finis keempat tepat di belakang rekan setimnya akan banyak membantu menyingkirkan Spielberg sebagai trek yang sulit bagi pembalap Inggris itu.

Hari yang menyenangkan bagi para rookie melihat Celestino Vietti melewati garis finis hanya di urutan kelima setelah pertempuran sengit dengan Somkiat Chantra. Bentrokan sudut terakhir mereka melihat langkah Italia dinilai terlalu keras oleh race direction yang menurunkannya satu tempat setelah balapan ke urutan keenam.

Itu membuat kedua motor Idemitsu berada di lima besar, dengan Vietti dari Sky Racing VR46 masih menyamai hasil terbaiknya di posisi keenam - yang dicapai akhir pekan lalu di trek yang sama.

Remy Gardner tampak lebih berhati-hati dan sedikit kehilangan kecepatan setelah balapan akhir pekan lalu di trek yang sama, yang membuatnya finis keempat. Sebuah awal yang buruk dari kelima melihatnya jatuh ke dalam pak.

Pertarungan pebalap Red Bull dengan Aron Canet menghasilkan pertukaran yang lucu, yang melihat Gardner mengoper dan melambai untuk meminta maaf karena membuat saingannya melebar, hanya untuk pebalap Spanyol yang langsung mengoper dan mengirim pijatan balasan dengan jari yang bergoyang.

Nomor 87 merespons dan maju ke depan lagi, kali ini membuatnya menempel dan memberi isyarat kepada Canet untuk mengikuti dengan memukul bagian belakang kursi saat duo itu kemudian mengejar Chantra dan Vietti.

Kejar-kejaran yang dijanjikan tidak pernah terjadi, dengan pasangan melewati garis hampir lima detik kemudian. Tom Luthi (Pertamina Mandalika SAG Team) berada di sebelah melihat bendera kotak-kotak, melihat ke belakang untuk membentuk itu adalah sepuluh besar pertamanya musim ini, di urutan kesembilan.

Marco Bezzecchi tidak pernah tampil di depan balapan karena ia gagal pulih dari kualifikasi yang buruk. Dari posisi 16 di grid ia membuat kemajuan di tahap awal untuk finis di urutan kesepuluh dengan sepeda Sky kedua.

Jake Dixon (Petronas Sprinta Racing) juga mengambil beberapa posisi untuk mengambil posisi kesebelas, menahan kemajuan terlambat dari Fabio Di Giannantonio (Federal Oil Gresini) yang juga berjuang di kualifikasi, di mana ia berada di urutan ke-15, dan berada di urutan kedua belas.

Tony Arbolino naik ke urutan 13 untuk Liqui Moly Intact GP, dengan Xavi Vierge di motor Petronas kedua dan Hector Garzo dari Flexbox HP40 mengambil poin tersisa yang ditawarkan masing-masing di urutan 14 dan 15.

Tabrakan besar di tikungan pertama, yang mengakhiri harapan Jorge Navarro dan Stefano Manzi dianggap telah dimulai oleh Cameron Beaubier, yang memotong Joe Roberts dan memulai efek riak. Dia mendapat hukuman double lap panjang.

Beaubier finis ke-20 - tepat di depan wildcard Taiga Hada yang membalap untuk Tim SAG. Manzi melakukan remount dan finish di belakangnya di urutan ke-24.

Marcel Schrotter juga meluncur ke gravel dan bergabung kembali dalam balapan. Kelima pada saat tumpahan, dia mengakhiri balapannya tepat di depan Manzi di urutan ke-23.

Barry Baltus harus turun di lap panjang karena terlalu sering melewati batas lintasan, tetapi jatuh di tikungan satu dengan lima belas lap tersisa. Marcos Ramirez dan Yari Montella juga gagal memperkecil jarak.

Lorenzo Baldassarri harus absen sebelum balapan karena ia berjuang dengan patah tulang tangan kiri yang dideritanya di Sachsenring.