Raul Fernandez berjuang melawan rasa sakit dengan patah tulang di tangannya, dan menahan rekan satu timnya dengan cepat mendekati Remy Gardner, untuk mengklaim kemenangan berturut-turut di kelas menengah setelah Moto2 San Marino Grand Prix di Misano, ronde keempat belas. kejuaraan.

Pembalap Red Bull KTM Ajo tampak nyaman di depan setelah mengambil alih keunggulan dari Aron Canet, yang telah melewati pendahulu awal Sam Lowes. Keunggulan yang dia tarik semakin berkurang saat Aron Canet, dan kemudian rekan setimnya Remy Gardner mengejar.

Pembalap Australia itu mengalami kekusutan di trek pada putaran terakhir di tikungan sebelas saat dia berbaris di sektor terakhir, merasakan motornya akan naik, Gardner menarik diri dan melakukan penyelamatan untuk mengamankan finis P2.

Itu membuat rookie Fernandez unggul di tikungan terakhir untuk melewati garis 0,402 di depan rekan setimnya, untuk kemenangan keenamnya musim ini. Ini juga merupakan 1-2 keenam tim Ajo tahun ini.

Kemenangan itu mengurangi kesenjangan kejuaraan antara keduanya menjadi 34 poin, dengan Gardener masih memimpin.

Aron Canet dari Inde Aspar memainkan perannya, mengambil alih di depan pada awalnya setelah tiga kesalahan kecil berturut-turut untuk Lowes membuatnya melebar setiap kali.

Setelah dilewati dengan sebelas lap tersisa, pembalap Spanyol itu terus mengejar rekan senegaranya, berkerumun di mana-mana saat dia merangkak lebih dekat, sebelum perjuangannya sendiri untuk tetap berhubungan membuatnya tidak dapat memanfaatkan ketika Fernandez goyah di depan.

Gardner memutuskan dia tidak bisa menunggu lebih lama lagi untuk meraih kemenangan, meninggalkan Canet di urutan ketiga. Pembalap papan atas Boscoscuro merayakan kunjungan podiumnya dengan dasi kupu-kupu kayu.

Sam Lowes terlihat mendorong dirinya hingga batasnya untuk tetap berada di kuartet terdepan untuk Elf Marc VDS, finis keempat lagi untuk kelima kalinya dalam enam balapan terakhir.

Marco Bezzecchi mudah dikenali di trek dengan pergantian sponsor yang mengarah ke warna pink cerah. Pelatih asal Italia itu melihat harapannya untuk tampil sebagai tuan rumah memudar saat ia mendapati dirinya berjuang di grup pengejaran.

Dia keluar sebagai yang teratas dalam duelnya dengan Augusto Fernandez untuk memimpin barisan pebalap berikutnya di urutan kelima untuk Sky Racing Team VR46.

Pembalap Marc VDS Fernandez unggul dari Ai Ogura, dengan pebalap Idemitsu Honda Team Asia menikmati celahnya sendiri atas posisi kedelapan Xavi Vierge. Pembalap Petronas Sprinta Racing itu ditemani Fabio Di Giannantonio, yang berada di urutan kesembilan untuk Federal Oil Gresini.

Celestino Vietti menyelesaikan sepuluh besar, poin kedelapannya selesai setelah pulih dari performa yang goyah. Dia tidak bisa menjalankan motor dan kulit merah muda yang sama dengan rekan setimnya Bezzecchi setelah terjatuh dari pemanasan pada hari sebelumnya.

Dia melawan Tom Luthi (Tim Pertamina Mandalika SAG) dengan pebalap Swiss itu harus puas di urutan kesebelas. Marcel Schrotter berikutnya mengambil bendera kotak-kotak di kedua belas untuk Liqui Moly Intact GP.

Jorge Navarro mendapat penalti putaran panjang karena langkahnya yang membuat Simone Corsi tersingkir dari balapan pada putaran kedua. Di urutan ke-15 saat ia memukul lingkaran penalti, pengendara +Ego Speed Up berjuang keras untuk pulih dan melewati garis finis di urutan ke-13.

Perebutan poin terakhir membuat Marcos Ramirez dari American Racing mengklaim posisi ke-14 dengan Tony Arbolino ke-15 untuk Liqui Moly Intact GP. Jake Dixon kembali setelah tamasya MotoGP di Aragon, ia berada di urutan ke-19 untuk Petronas Sprinta Racing.

Yari Montella tersingkir saat kembali untuk Mempercepat. Barry Baltus, Lorenzo Dalla Porta dan Somkiat Chantra juga gagal memperkecil jarak.