Raul Fernadez mengambil kendali Moto2 Amerika di COTA sejak awal balapan dan meraih kemenangan saat rekan setimnya yang memimpin kejuaraan, Remy Gardner, tersingkir dari balapan.

Setelah pebalap tuan rumah Cameron Beaubier memimpin untuk sesaat setelah start yang bagus, Raul Fernandez segera membalas dan tetap berada di depan untuk memimpin di atas garis dengan 1,734 detik, setelah memiliki jeda lebih dari dua detik untuk sebagian besar balapan.

Austin membawa rodeo ke Moto2 dengan beberapa pembalap mengalami momen out-of-seat tetapi pembalap Red Bull KTM Ajo tetap tidak terganggu di depan, kemenangannya berarti dia memuncaki setiap sesi selama akhir pekan balapan.

Nomor 25 juga menyamai rekor tujuh kemenangan Marc Marquez di musim rookie menengahnya, dengan tiga putaran tersisa.

Kemenangan memangkas jarak kejuaraan menjadi hanya sembilan poin setelah kesalahan langka membuat rekan setimnya Remy Gardner, yang ditarik ke dalam pertempuran dengan Fabio Di Giannantonio dan Beaubier pada saat itu, meluncur keluar setelah fold depan hanya untuk kecelakaan keduanya. musim dan pertama dalam perlombaan.

Fernandez mendedikasikan kemenangannya untuk Dean Berta Vinales, yang baru saja meninggal dunia - keduanya memiliki nomor balapan yang sama.

Kembali ke bentuk 'Diggia' mengurangi celahnya sendiri untuk kedua yang nyaman untuk Federal Oil Gresini, dengan Marco Bezzecchi berjuang kembali untuk mengambil podium ketujuh musim ini dengan Sky Racing Team VR46.

Setelah dia tidak bisa menandingi kecepatan dari yang terdepan, Beaubier malah tergelincir ke dalam pergumulan yang menyenangkan untuk posisi dengan Augusto Fernandez, dengan pembalap Elf Marc VDS mengambil tempat keempat.

Kelima masih menandai hasil terbaik pembalap American Racing sejak bergabung dengan kelas, menggunakan pengetahuan treknya untuk keuntungannya.

Pembalap rookie Tony Arbolino (Liqui Moly IntactGP) dan Ai Ogura (Idemitsu Honda Team Asia) berada di urutan berikutnya untuk melihat bendera kotak-kotak di urutan keenam dan ketujuh.

Xavi Vierge bekerja keras untuk naik kembali ke urutan kedelapan setelah awal yang buruk untuk balapan untuk Petronas Sprinta Racing, dengan Marcos Ramirez kesembilan pada entri American Racing kedua di sirkuit rumah tim.

Jake Dixon telah berpacu dengan Celestino Vietti untuk posisi kesepuluh di trek yang bergelombang dan usang sebelum pembalap Italia itu terjatuh di tikungan kedua. Itu membuat pebalap Petronas itu tentu saja finis di sepuluh besar yang sepi – hasil terbaiknya sejak ia kembali ke posisi ketujuh di Qatar.

Dixon juga yang terbaik dari pembalap Inggris setelah Sam Lowes mencoba mengatasi masalah pada motornya dari putaran pertama, akhirnya masuk pit dengan kekalahan.

Aron Canet berusaha meraih poin saat balapan berlangsung, naik ke urutan kesebelas pada saat ia mencapai bendera kotak-kotak untuk Inde Aspar.

Dia adalah yang terbaik dari para pebalap Boscoscuro, tepat di depan Jorge Navarro dari MV Conveyors Speed Up karena sasisnya tampaknya lebih sulit mengatasi gundukan di trek daripada Kalex.

Veteran kelas Simone Corsi membawa pulang MV Agusta di urutan ke-13 untuk Forward Racing. Somkiat Chantra (Idemitsu Honda Team Asia) dan Bo Bendsneyder (Pertamina Mandalika SAG Team) mengumpulkan poin terakhir yang ditawarkan di urutan ke-14 dan ke-15.

Tetsut Nagashima kembali menggantikan Lorenzo Dalla Porta yang cedera di Italtrans, ia hanya absen di urutan ke-16. Rekan setimnya dari Amerika, Joe Roberts, berada di urutan ke-18 yang mengecewakan di kandang.

Lowes bukan satu-satunya pembalap yang pensiun dengan Marcel Shrotter - finis podium terakhir kali Moto2 diadakan di Austin - juga masuk pit.

Pemenang balapan itu pada tahun 2019, Tom Luthi, adalah salah satu dari beberapa penebang selama balapan. Bersamaan dengan mereka yang sudah disebutkan, Hector Garzo dan Albert Arenas juga gagal untuk mengambil jarak, dengan yang terakhir memegangi tulang selangkanya saat dia berjalan pergi.