Alpine telah menemukan diri mereka di tengah kekisruhan silly season usai dikejutkan oleh keputusan Fernando Alonso yang pergi ke Aston Martin, menggantikan Sebastian Vettel yang pensiun.

Sebenarnya, skuat Enstone melakukan langkah logis dengan langsung mengumumkan pembalap junior mereka Oscar Piastri sebagai pengganti Alonso untuk 2023. Namun yang terjadi, juara bertahan F2 itu membantah pengumuman tersebut, menegaskan bahwa itu "salah" dan muncul "tanpa persetujuan saya".

Why Do McLaren Want To DUMP Ricciardo?

Menurut rumor yang berkembang, Piastri sudah menyetujui pra-kontrak bersama McLaren tahun depan, menggantikan Daniel Ricciardo. Pembalap Australia itu memang masih memiliki kontrak untuk 2023, namun McLaren akan mengaktifkan klausul pemutusan kontrak lebih awal.

Jika itu yang terjadi, skenario paling masuk akal untuk Ricciardo adalah 'pulang' ke Enstone untuk kembali bersama tim yang dia bela pada 2019 dan 2020 saat masih bernama Renault.

Berbicara di Sky Germany, Ralf Schumacher menganggap Alpine sudah kehilangan "permata" seperti Piastri, yang mengklaim hat-trick gelar junior namun belum mendapatkan kursi di F1.

“Ada banyak rumor,” kata Schumacher. “Satu hal yang jelas: Alpine tidak tertarik pada awal memasukkan Piastri ke dalam mobil tahun depan, karena Anda telah melihat bahwa pembalap muda membutuhkan waktu tertentu [sampai mereka tiba di Formula 1].

“Mereka ingin menampungnya di tempat lain selama satu hingga dua tahun. Ada opsi dari pihak Alpine untuk [menempatkan Piastri di kokpit], tetapi ini tidak ditarik karena Fernando Alonso tidak diperkirakan untuk pergi.

“Jika Anda memiliki permata seperti itu, adalah kriminal untuk melepaskannya. Jika Anda sendiri tidak dapat merancang kontrak dengan benar, maka Anda tidak dapat menyalahkan pemuda itu.

“Satu hal yang tidak boleh dilupakan: Manajer Piastri, Mark Webber, memiliki hubungan yang sangat, sangat dekat dengan bos tim McLaren, Andreas Seidl.”

Schumacher menganggap kesalahan Alpine mengamankan baik Alonso ataupun Piastri untuk tahun 2023 ada pada kepala tim Alpine Otmar Szafnauer.

“Saya suka Otmar [Szafnauer], tapi dia sendiri kecewa dengan penampilannya sendiri, dia tidak melihat itu datang dengan Alonso dan dia tidak punya rencana B.

“Itulah hal yang memalukan tentang semuanya. Karena itu, dia harus menyalahkan dirinya sendiri. Oscar tidak melakukan kesalahan.

“Pada akhirnya, Renault bisa mempertanyakan kepribadian Alonso lebih awal dan Piastri seharusnya menyampaikan bahwa mereka akan mengandalkannya di masa depan.

“Dia memenangkan Formula 3 di tahun pertama, seperti halnya Formula 2. Apa yang harus dia tunggu? Saya akan melakukan hal yang sama jika saya menerima tawaran. Dan McLaren jelas merupakan tim top.”

Akhir jalan bagi Ricciardo?

Sementara Alpine tidak mengesampingkan prospek membawa Ricciardo kembali, Schumacher mengatakan dia tidak bisa melihat pemenang Grand Prix delapan kali itu mendapatkan kesempatan lain di F1.

Meskipun mengklaim kemenangan pertama McLaren sejak 2012 di Monza tahun lalu, Ricciardo masih kesulitan untuk beradaptasi dengan mobil McLaren dan tidak mampu menyamai kecepatan rekan setimnya yang lebih muda, Lando Norris.

Schumacher juga mengisyaratkan bahwa keponakannya, Mick, bisa menjadi kandidat untuk kursi Alpine yang kosong mengingat kontrak pembalap 23 tahun itu dengan Haas akan berakhir pada akhir tahun.

"Nama-nama ada di sana, dengan setiap kokpit," tambah Schumacher. “Mick [Schumacher] juga belum menandatangani kontrak. Karena itu, dia akan menjadi kandidat. Seorang kandidat dengan kecepatan, seperti yang Anda lihat.

“Nico Hülkenberg juga masih di blok awal. Dan kemudian ada pertanyaan tentang Daniel Ricciardo. Secara pribadi, saya tidak bisa membayangkan dia akan mendapatkan kesempatan lagi di Formula 1. Tapi saya tidak tahu siapa yang harus diambil Alpine saat ini.”