Hal tersebut diungkapkan oleh dua pundit BT Sport, Neil Hodgson dan Sylvain Guintoli terhadap upaya pemulihan Marc Marquez dari operasi lengan keempatnya.

Setelah tidak muncul di paddock sejak bulan Mei di Mugello, Marquez tampil di paddock Grand Prix untuk pertama kalinya untuk membantu timnya Repsol Honda yang tengah kesulitan.

Mengalami kecelakaan Jerez tahun 2020, Marquez mengalami cedera lengan yang cukup parah, memaksanya untuk menjalani empat operasi untuk memulihkan cederanya.

“Kebenarannya terungkap, mengapa dia menjalani operasi terakhir ini,” kata Hodgson di BT Sport. “Itu adalah 'operasi atau pensiun'. Dia sangat tidak nyaman. Dia tidak bisa menyerang motor secara fisik seperti dulu. Ini adalah kesempatan terakhir."

Guintoli menambahkan: “Betapa bersemangatnya dia! Anda dapat melihat di matanya bahwa dia ingin kembali. Dan dia tidak ingin kembali hanya untuk bermain-main dengan motor. Dia ingin menjadi kompetitif.

“Dia di sini untuk memberi tahu Honda: 'Hai teman-teman, kita perlu mendorong lebih jauh, kita harus kembali ke puncak, kita harus kembali mendominasi tahun depan lagi seperti dulu'.

“Hal-hal telah menyelinap pergi. Honda 2020 masih belum bekerja seperti seharusnya. Ada dorongan besar yang datang dari Marquez dan dari Honda.”

Honda mengalami 2022 yang kacau, dengan titik terendah mereka di Jerman saat untuk pertama kalinya dalam 40 tahun tim tidak mencatatkan poin, sementara bintang Marquez berada di pinggir lapangan.

Bahkan kepulangannya, mengingat besarnya cedera, tidak pasti. Meskipun ia berharap untuk balapan musim ini dan bersaing untuk gelar pada tahun 2023, semuanya tergantung pada bagaimana menyembuhkan lengannya yang bermasalah.

Sinar-X pada hari-hari setelah MotoGP Austria akan mengungkapkan apakah dia dapat melangkah ke fase rehabilitasi berikutnya.

“Saya optimis karena, saat ini, semuanya berjalan baik,” kata Marquez kepada BT Sport.

“Saat ini saya tidak banyak mendorong. Kami menunggu minggu ke-12 [setelah operasi], yaitu minggu depan [setelah MotoGP Austria] karena saya akan menjalani rontgen baru. Mereka akan menganalisis di mana letak tulangnya, bagaimana tulangnya, dan apakah tulangnya diperbaiki.

“Kemudian kita akan mulai meningkatkan pengulangan. Saya merasa sangat baik tetapi selalu ada keraguan di kepala Anda.

“Ketika saya mulai mendorong beban berat dan mengendarai sepeda, segera saya akan mengerti jika lengannya bekerja.

“Saya menjalani pemeriksaan dokter besar, rontgen, dan mereka akan memutuskan apakah saya diizinkan untuk mendorong lebih banyak.

“Ketika saya bisa meningkatkan pengulangan saya, kami akan mengerti kapan saya bisa mengendarai sepeda.

“Sekarang, saya tidak bisa mengatakannya. Sekarang saya merasa baik. Tetapi ketika saya mendorong sesuatu, ada kekurangan tenaga. Kekurangan otot ada di sana.

“Kami mengambil waktu kami. Penting [untuk tidak mengambil] langkah yang terlalu besar.

“Cahaya di ujung terowongan ada di sana. Saya optimis tetapi menjaga diri saya sendiri.

“Saya tidak tahu, saya tidak bisa mengatakan bahwa saya akan kembali di [setiap balapan tertentu].”

Marquez menegaskan bahwa dia mengambil peran kepemimpinan dengan penampilannya di paddock di Red Bull Ring untuk menginspirasi Honda jelang 2023.

“Saya banyak berbicara dengan Stefan Bradl dan para insinyur Jepang untuk memahami bagaimana meningkatkan proyek, bagaimana meningkatkan tim, bagaimana meningkatkan semua area,” katanya. “Saya mencoba untuk terlibat.

“Saya tidak di sini [di MotoGP Austria] untuk menonton motor di trek. Saya di sini untuk pertemuan dengan mekanik dan insinyur saya, untuk memahami apakah semua orang bekerja ke arah yang benar.

“Yang terpenting bagi Honda adalah menjaga motivasi dan semangat. Saya di sini untuk mengatakan kepada mereka bahwa saya akan siap tahun depan jadi kami harus kembali ke puncak.

“Tidak hanya dengan saya, dengan semua pembalap. Kami harus kembali menjadi pemenang kategori ini.”