Aston Martin merekrut Dan Fallows, mantan Head of Aerodynamics di Red Bull untuk menjadi Direktur Teknis baru mereka pada Juni 2021, namun perselisihan hukum mengenai kontrak membuatnya harus melakukan Gardening Leave dan baru bisa memulai peran barunya pada April tahun ini.

Fallows bergabung dengan Red Bull pada 2006 dan dipromosikan menjadi Head of Aerodynamics pada 2014, di mana ia menjadi sosok penting di balik kesuksesan tim Milton Kenyes di F1.

Is Colton Herta F1 WORTHY?

Berbicara di depan umum untuk pertama kalinya sejak kepindahannya dalam sebuah wawancara di situs web tim Aston Martin F1 , Fallows mengatakan bahwa dia merindukan "tantangan baru" dan kesempatan "untuk menjadi bagian dari sesuatu yang berubah dari sesuatu yang sederhana menjadi sesuatu yang spektakuler. ”

Dia menambahkan: "Jika Anda tetap di tempat yang sama dan Anda sukses, Anda akan terus melakukan hal yang sama - dan itu menjadi agak membosankan."

Perekrutan Fallows merupakan bagian dari upaya perombakan masif di Aston Martin, termasuk pembangunan pabrik F1 baru yang canggih, dan semuanya didanai oleh sang pemilik Lawrence Stroll.

Memberikan kesan pertamanya selama beberapa bulan pertama bekerja di Aston Martin, Fallows mengungkapkan apa yang menurutnya masih dibutuhkan tim untuk mewujudkan ambisi mereka untuk mampu menang di F1 pada tahun 2025.

“Hal yang paling mencolok bagi saya adalah Aston Martin F1 masih terasa seperti tim balap – semua orang sangat mendukung satu sama lain,” jelasnya.

“Ketika sebuah tim tumbuh secara signifikan dalam waktu yang sangat singkat, itu bisa menjadi berat dan departemen tidak berbicara satu sama lain dengan benar. Tetapi jalur komunikasi sangat sederhana dan jelas di sini – kita perlu memastikan bahwa kita tidak kehilangan itu.

“Kualitas tinggi dari orang-orang yang kami miliki di Aston Martin F1 benar-benar membuat saya terkesan. Bakat teknik benar-benar berada pada level yang dibutuhkan – ide-ide hebat, kreativitas yang sangat bagus.

“Semua yang belum cukup ada kejelasan tujuan yang terpadu – dan itulah yang saya harap dapat membantu mewujudkannya. Ini semua tentang mengawasi apa yang ingin Anda capai di trek balap, sejak awal merancang mobil.”

Fallows mengatakan operasi Aston Martin mengingatkannya pada fase awal proyek F1 Red Bull sendiri ketika perusahaan minuman energi Austria mengambil alih mantan tim Jaguar dari Ford pada 2005.

'Banteng Merah Hijau' dan harapan untuk masa depan

Aston Martin menarik perhatian rival mereka ketika mereka meluncurkan upgrade besar di Grand Prix Spanyol pada bulan Mei.

AMR22 yang banyak direvisi mencakup beberapa fitur serupa dengan desain RB18, mendorong Red Bull untuk menuduh Aston Martin meniru mobil mereka.

Aston Martin dibebaskan dari kesalahan oleh FIA meskipun mobil mereka dijuluki 'Green Red Bull' dan menyebabkan kegemparan di paddock Barcelona.

Fallows menegaskan dia "tidak ada hubungannya sama sekali" dengan pendekatan konsep serupa. Memang, mobil F1 2023 akan menjadi Aston Martin pertama yang dirancang di bawah kepemimpinan Fallows.

“Upgrade sudah dirancang sebelum saya datang,” katanya. “Saya benar-benar mengerti mengapa tim melakukannya. Mobil itu selalu dirancang dengan dua konsep dalam pikiran dan sejak awal merasa bahwa itu salah arah.

"Keputusan untuk beralih benar-benar membantu saya mendapatkan kecepatan lebih cepat: Saya lebih mengerti tentang konsep yang kami perkenalkan di Grand Prix Spanyol daripada yang saya lakukan tentang konsep sebelumnya."

Aston Martin telah mengalami musim yang mengecewakan dan duduk di urutan kesembilan dari 10 tim di klasemen kejuaraan konstruktor menuju enam balapan terakhir musim ini.

Kedatangan juara dunia dua kali Fernando Alonso, yang akan menggantikan Sebastian Vettel yang pensiun untuk F1 2023 , hanya akan semakin meningkatkan tekanan pada Aston Martin untuk membalikkan nasib mereka.

Fallows yakin bahwa Aston Martin akan “jauh lebih kompetitif” pada tahun 2023 dan dapat “membuat langkah maju yang besar dengan AMR23”.

“Ketika saya melihat sekeliling mobil, ada area perbaikan di mana-mana,” katanya. “Maksud saya, saat ini kami memiliki ratusan proyek yang sedang berjalan.

“Di departemen aerodinamika, di kantor desain, di R&D, di seluruh tim, orang-orang menemukan peningkatan, baik itu peningkatan bobot, peningkatan kekakuan, kontrol pengemudi yang ditingkatkan, aerodinamika yang lebih baik, platform mobil yang lebih stabil – semuanya akan membawa kinerja ke mobil.”

Tapi Fallows menekankan ekspektasi realistis harus ditetapkan sebelum Aston Martin bisa menjadi kekuatan yang harus diperhitungkan di F1.

“Kami sangat ambisius untuk mempersingkat rentang waktu untuk mencapai tempat yang kami inginkan, tetapi ada perbedaan besar antara menjadi tim lini tengah teratas dan benar-benar menantang untuk memenangkan balapan dan kejuaraan,” tambahnya.

“Ini adalah sesuatu yang akan memakan waktu bertahun-tahun daripada berbulan-bulan untuk dicapai, jadi kami harus realistis tentang harapan untuk beberapa tahun ke depan. Kami semua tahu apa yang harus kami lakukan untuk menjadi yang terdepan, tetapi itu akan memakan waktu.”