Francesco Bagnaia tiba di Motegi 10 poin di belakang pemimpin dan juara bertahan Fabio Quartararo di klasemen MotoGP 2022, tetapi ia meninggalkannya dengan defisit 18 poin.

Bagnaia secara dramatis tersingkir pada lap terakhir balapan dan nyaris menyeret Quartararo, ini adalah DNF kelimanya sepanjang musim 2022 setelah Qatar, Prancis, Catalonia, Jerman.

Jack Miller DOMINATES! Pecco Bagnaia BINS IT! | Japanese MotoGP 2022 Crash.net

“Kesalahannya, saat ini saya tidak bisa melakukannya. Saya sudah jatuh lima kali tahun ini,” katanya kepada BT Sport. “Jadi, aku harus memikirkannya…”

Bagnaia tahu pintu sudah mulai tertutup potensi kejuaraan MotoGP pertama dengan hanya empat balapan tersisa, dimulai di Thailand akhir pekan ini.

Tetapi dia juga tahu bahwa penampilan minggu lalu tidak dapat diulang jika ingin memiliki harapan untuk mengalahkan Quartararo: “Kami harus memahami mengapa saya sangat lambat di lintasan basah, karena pada balapan berikutnya kemungkinan [kondisi basah] tinggi.

“Akan sangat penting untuk memahami mengapa saya berjuang, mengapa saya tidak memiliki kecepatan. Aneh karena biasanya saya kompetitif.”

Dia mengatakan tentang saat balapannya berakhir di Jepang: “Saya melakukan kesalahan, kesalahan besar.

“Saya tidak bernapas pada saat ini. Saya mencoba menyalip Fabio, untuk memiliki lebih banyak kemungkinan untuk juga menyalip Vinales, tetapi itu terlalu cepat. Saya terlalu jauh tertinggal dengan celah yang besar.

“Saya senang bahwa saya tidak menyentuh Fabio selama kecelakaan. Itu akan menjadi bencana, dalam kasus itu.

“Satu-satunya hal yang baik adalah Aleix Espargaro memiliki masalah dan Fabio tidak begitu kompetitif sehingga saya tidak kehilangan terlalu banyak poin.”