Meskipun Fabio Quartararo hanya berhasil menempati posisi kedelapan pada Minggu lalu di Motegi, hasil tanpa skor untuk rival terdekatnya, Aleix Espargaro dan Francesco Bagnaia, justru menambah keunggulan sang juara bertahan di klasemen menjadi 18 poin dengan empat putaran tersisa.

Sama seperti Jepang, kejuaraan juga akan kembali ke Buriram International Circuit untuk pertama kalinya sejak 2019, di mana saat itu Fabio - yang berstatus rookie - finis kedua dari Marc Marquez.

Meski memiliki layout trek yang stop-and-go dan lintasan lurus panjang yang tidak begitu menguntungkan YZR-M1, pembalap tes Yamaha Cal Crutchlow percaya diri Quartararo akan terus mendorong untuk kemenangan.

“Saya pikir Fabio akan mendorong untuk menang,” kata Crutchlow, berbicara pada malam jelang putaran Buriram akhir pekan ini di Thailand.

“Dia sangat kuat secara mental dengan pola pikirnya, kepercayaan yang dia miliki pada motor dan perasaannya. Dan dia agak tidak bisa dipecahkan. Jika sesuatu terjadi, dia akan melupakannya.

Marc Marquez can win a race THIS SEASON! | Thai MotoGP 2022 Crash.net

“Saya mengerti situasi yang dia alami di Motegi. Motor yang dia lawan, sangat sulit untuk melewatinya.

“Saya menemukan diri saya dalam balapan - saya butuh tiga lap untuk melewati setiap orang, karena Anda perlu berlari seperti itu pada mereka. Atau tunggu sampai mereka memiliki jalan keluar yang bukan yang terbaik di tikungan atau semacamnya.

“Masalahnya adalah setiap orang yang Anda lewati lebih cepat dari yang sebelumnya dan dia melawan pemenang balapan dan finis podium tahun ini.

“Jadi Motegi tidak mudah tetapi saya pikir jika dia akan memulai di barisan depan atau memiliki awal yang lebih baik – kecepatannya bagus untuk podium.

“Dan sekarang kami datang ke beberapa sirkuit yang akan lebih bersahabat dengannya dan dengan motor kami.”

Crutchlow: Trek aneh, cuaca aneh

Setelah finis ke-14 di Aragon, kemudian 15 di Motegi, Buriram akan menjadi acara berikutnya dari 'comeback' enam balapan MotoGP Crutchlow yang tak terduga menggantikan Andrea Dovizioso yang sudah pensiun di RNF.

Pembalap Inggris itu juga dapat mengandalkan beberapa pengetahuan MotoGP sebelumnya tentang sirkuit, setelah mengambil bagian dalam acara Thailand 2018 dan 2019 sebelumnya.

“Ini trek yang aneh. Saya menyukainya pertama kali saya datang ke sini ketika saya melakukan tes, ”kata Crutchlow tentang sirkuit Buriram. “Kemudian balapan pertama di 2018 bagus, saya finis ketujuh tetapi hanya terpaut enam detik dari pemenang. Itu adalah balapan yang cukup ketat.

“Tahun kedua saya meledakkan cakram rem dan bantalan rem, jadi mengendarai seluruh balapan dengan logam-ke-logam dan motornya menarik ke satu sisi! Jadi itu tidak bagus tapi saya mengerti mengapa. ”

Kedua balapan digelar dalam kondisi kering, sesuatu yang akan berubah dengan cuaca basah saat ini diperkirakan sepanjang akhir pekan ini.

“Ini akan menjadi situasi yang aneh dengan cuaca. Saya berharap untuk akhir pekan yang kering tetapi juga baik-baik saja dalam hujan [di kualifikasi di Jepang] kecuali saya terus membuat putaran saya dibatalkan - saya tidak pernah mengerti aturannya! Saya pikir waktu putaran saya bisa cukup baik untuk posisi ke-14 di grid," kata Crutchlow.

“Akhir pekan ini, jika kami bisa mendapatkan satu sesi kering, itu memudahkan para insinyur untuk memiliki data jika balapan kering. Sedangkan jika Anda memiliki segalanya basah dan kemudian balapan kering, itu akan menjadi lapangan terbalik. Tapi kita lihat saja.

“Sepeda motor lebih mudah dikendarai secara fisik dalam kondisi basah, meskipun menggunakan perangkat di tengah hujan dan kemudian pada dasarnya harus mengeluarkan pegas belakang [untuk membukanya lagi], menunjukkan betapa kerasnya kami mengerem dalam hujan.

“Saya dulu mengendarai sepeda hanya dengan throttle, rem, kopling, dan tombol mapping. Sekarang ada tuas di setang [untuk perangkat ride-height] dan tombol di mana-mana!

“Untuk orang tua seperti saya, cukup sulit untuk memahaminya, karena itulah mengapa saya memulai balapan terakhir tanpa perangkat depan atau belakang! Kemudian saya menekan tombol launch control 0,6 detik sebelum saya melepaskan kopling! Saya masih memegang benda itu [ke bawah] saat saya pergi!”

Setelah jadwal Motegi yang dipersingkat, MotoGP akan kembali ke dua sesi latihan bebas di Buriram pada hari Jumat, jika cuaca memungkinkan.