Harapan Aleix Espargaro untuk menjadi juara MotoGP mendapat pukulan besar pada akhir musim 2022, dengan pembalap Spanyol itu hanya mencetak 18 poin dari lima balapan terakhir.

Setelah menandingi Fabio Quartararo dan Francesco Bagnaia sepanjang musim, Espargaro mengalami beberapa insiden yang tidak menguntungkan seperti kesalahan teknis pada formation lap di Motegi yang memaksanya start dari pit-lane, sampai masalah mesin yang memaksanya DNF di Valencia.

Ini memberi Enea Bastianini kesempatan untuk mengklaim posisi ketiga Klasemen MotoGP, yang dia lakukan setelah menyelesaikan balapan di urutan kedelapan.

Namun, kekecewaan Espargaro dan rekan satu timnya Maverick Vinales tidak berakhir di situ. Menurut Aleix, tes pasca-musim Valencia tidak jauh lebih baik meskipun waktu putaran cukup cepat untuk kedua pembalap.

Vinales finis kedua dan Espargaro kelima, namun Espargaro kurang terkesan dengan kurangnya suku cadang baru yang tersedia, yang ia harap tidak terjadi selama tes pramusim Februari di Sepang.

"Saya tidak bisa senang. Rival kami punya banyak suku cadang baru," tambah Espargaro. “Kami hanya memiliki lengan ayun yang sedikit berbeda, tapi selain itu tidak ada yang belum saya coba.

“Kami harus menunggu untuk mendapatkan sisanya yang kami butuhkan. Para insinyur jelas memiliki beberapa pekerjaan yang harus dilakukan untuk mempersiapkan prototipe 2023 di Malaysia, tetapi mereka tidak memiliki indikasi mengenai materialnya.

"Memang benar ada banyak waktu antara Malaysia dan Portugal, hampir sebulan untuk bekerja, tapi kami kehilangan jendela bagus tanpa suku cadang baru."

Aprilia adalah salah satu dari banyak tim yang kesulitan untuk menyamai Ducati dalam hal kecepatan tertinggi sepanjang musim 2022, tetapi dengan defisit 10km/jam atau lebih, pembalap Spanyol itu merasa peningkatan mesin adalah sesuatu yang harus dilakukan pabrikan Noale.

Espargaro melanjutkan: "Kami lebih lambat 10km/jam dari Ducati dan itu banyak, itu salah satu area utama yang perlu kami tingkatkan."

Meskipun memudar di tahap akhir musim, Aprilia dan Espargaro adalah salah satu pemain yang menonjol musim ini dan diharapkan untuk memperebutkan gelar dengan lebih konsisten di tahun 2023.