Kapan Marc Marquez akan kembali dengan motor MotoGP? Ini adalah pertanyaan yang diajukan oleh para awak media pada delapan kali juara dunia Grand Prix, Marc Marquez, dalam rangkaian presentasi online Repsol Honda Senin (22/2) ini.

Pertanyaan ini masih sulit untuk dijawab, namun hampir dipastikan bahwa pembalap bintang asal Spanyol itu tidak akan turut serta dalam tes pramusim di Qatar bulan depan.

Marc Marquez sendiri menargetkan untuk comeback di balapan pembuka, MotoGP Qatar pada 28 Maret, namun hal tersebut masih akan sangat bergantung terhadap hasil pemulihan cedera fraktur lengan yang dialaminya, khususnya pada proses konsolidasi tulang.

"Saya tidak akan ikut tes Qatar. [Target] Ini sudah kami lupakan," kata Marquez. “Lalu pertengahan Maret saya ada pemeriksaan dokter lagi di lengan saya, saat itu dokter akan memeriksa konsolidasi tulang dan kita akan lihat.

"Target saya adalah mengikuti tes Qatar, para dokter mengatakan tidak, saya menerima. Target kedua saya sekarang adalah mencoba dan berada di balapan Qatar, dokter akan memutuskan.

“Jika tidak memungkinkan, maka saya akan mencoba berada di balapan kedua Qatar. Jika tidak memungkinkan, saya akan mencoba berada di Portimao. Seperti inilah prosesnya.

“Tapi saya akan mengendarai motor MotoGP ketika saya merasa dalam kondisi yang dapat diterima, dan dalam kondisi baik. Maksud saya sekarang, bahkan jika besok dokter mengatakan 'Anda bisa mengendarai motor', saya tidak [berada] dalam kondisi untuk mengendarai motor.

“Ketika konsolidasi tulang sudah oke, diperbaiki 100%, maka saya akan berusaha terus bekerja dengan cara yang baik untuk memulihkan semua otot. Ketika kondisi fisik saya sudah benar - tidak 100%, karena itu akan memakan banyak waktu. waktu - untuk mengendarai motor MotoGP, saya akan melakukannya.

"Satu-satunya target yang jelas adalah saya tidak akan turun di tes Qatar. Tapi target lain adalah minggu ini saya merasa lebih baik dari minggu lalu, ini target utama."

Marc Marquez mengalami fraktur lengan kanannya pada akhir balapan pertama MotoGP musim 2020 di Jerez Juli lalu setelah merangsek dari posisi ke-19 ke posisi ketiga.

Patahan asli sudah diberi plat pada 21 Juli, tetapi gagal karena akumulasi tekanan yang disebabkan oleh upaya untuk kembali beraksi pada akhir pekan berikutnya. Alhasil, plat baru kemudian dipasang pada 3 Agustus, dengan # 93 mengatakan dia berharap untuk kembali pada akhir musim.

Tetapi tulang gagal sembuh setelah operasi kedua, suatu kondisi yang secara medis digambarkan sebagai pseudarthrosis, membutuhkan operasi ketiga dan pencangkokan tulang Desember lalu. Tes selama operasi juga mengungkapkan adanya infeksi, penyebab pseudarthrosisnya, membutuhkan perawatan antibiotik yang lama.

Meski kondisi tulangnya mulai menunjukan tanda-tanda pemulihan, Marquez mengklaim dirinya tidak ada dalam pertarungan gelar, yang pertama sejak musim debut tahun 2013. 

"Umumnya target dalam satu musim, bagi seorang pembalap, adalah coba memenangi kejuaraan dan menemukan detail kecil untuk bertarung demi gelar. Namun musim 2021 ini sangat berbeda, tujuan utama saya adalah untuk coba menikmati kembali berada di atas motor," sahut Marquez saat ditanya targetnya musim ini.

"Itu akan menjadi target saya musim ini: Untuk kembali berada di atas motor, menikmatinya, dan sedikit demi sedikit mulai berusaha secepat saya dulu.

"Tapi Anda tidak bisa berpura-pura untuk tiba satu tahun tanpa mengendarai motor [MotoGP], dan Marc yang sama telah kembali. Kita akan lihat apakah itu membutuhkan satu balapan, dua, [atau] separuh musim untuk menjadi Marc yang sama."

Mulai musim 2021 ini, Marc Marquez akan memiliki rekan setim baru untuk tahun 2021, yakni Pol Espargaro dari KTM. Pol menggantikan adik Marc, Alex, yang kini berstatus pembalap LCR Honda.

 

Comments

Loading Comments...