Josh Brookes tampaknya akan tetap bersama Visiontrack Ducati setelah mengonfirmasi kesepakatan BSB 2022 sudah disepakati.

Jika kesepakatan yang diharapkan diumumkan oleh tim Paul Bird, juara British Superbike dua kali itu akan mengambil bagian dalam musim keempat berturut-turut bersama Ducati setelah bergabung dengan tim bersama pembalap WorldSBK saat ini, Scott Redding pada 2019.

Setelah memenangkan gelar BSB pertamanya bersama Yamaha pada 2015, Brookes mengambil kejuaraan 2020 sebelum mengalami musim 2021 yang cukup sulit.

Australia secara teratur mengungguli rekan setimnya Christian Iddon, dan meskipun ia memeras tempat pertarungan tidak mungkin di akhir musim, Brookes hanya mampu menyelesaikan keenam - 62 poin di belakang Iddon.

Mengenai mengapa dia berjuang begitu keras setelah baru saja merebut gelar setahun sebelumnya, Brookes merasa spesifikasi mesin terbaru menjadi alasan utama di baliknya.

"Mesin diperbarui dari '19 hingga '20 dan kemudian diperbarui lagi pada tahun 2021, jelas dengan setiap motivasi untuk membuat segalanya lebih baik, karena tidak ada yang berniat memperburuknya, bukan itu motifnya,” kata Brookes kepada MCNews Australia.

“Tetapi tim berkomitmen pada mesin spek terbaru dan membeli semuanya siap untuk musim ini, dan seiring berjalannya putaran, semakin jelas bagi saya bahwa ada masalah.

"Jadi ketika Anda tahu bahwa dari segi sasis semuanya persis sama, dan kami bahkan bertukar lengan ayun untuk memeriksa bukan itu, ditambah saya mengalami kecelakaan saat tes jadi kami memasang sasis baru hanya untuk memastikan tidak ada elemen lain yang dapat berkontribusi, dan kami hanya berpikir bahwa itu adalah spesifikasi mesin, karena segala sesuatu yang lain tampak kurang lebih sama.

"Kami bertanya-tanya, apakah itu ECU spesifikasi kami? Mesinnya telah ditingkatkan tetapi faktanya kami tidak memiliki kemampuan untuk menyetelnya seperti seri lain.

"Apakah di situ letak elemen atau area pertanyaannya? Atau apakah itu itu hanya murni mesin, untuk mendapatkan lebih banyak tenaga puncak kehilangan efisiensinya di tikungan?"

Meskipun tim belum mengkonfirmasi Brookes atau rekan setim potensial untuk musim mendatang - yang kemungkinan Tom Sykes - pembalap berusia 38 tahun itu mengkonfirmasi kesepakatan untuk tetap bersama tim dibuat sebelum musim lalu berakhir.

Brookes menambahkan: “Kami memiliki kesepakatan yang dibuat sebelum akhir musim tahun lalu, tetapi saya pikir alasan untuk tidak memiliki siaran pers dan sejenisnya, adalah karena saya percaya saat ini tim sedang dalam proses mencoba untuk membawa orang baru ke dunia sponsorship balap, jadi jika dan kapan itu tercapai adalah saat pengumuman akan dibuat.

“Mereka akan mencoba dan memberikan fokus sebanyak mungkin pada sponsor baru, tetapi untuk saat ini hanya kesepakatan yang kami tahu telah kami dapatkan.”