Guanyu Zhou memuji perangkat perlindungan Halo karena menyelamatkan hidupnya setelah kecelakaan putaran pertama yang mengerikan pada F1 GP Inggris, dan sempat menghentikan balapan selama lebih dari 40 menit.

Kontak antara Pierre Gasly dan George Russell saat mereka berduel untuk posisi dalam perjalanan ke Abbey mengarahkan pembalap Mercedes ke sisi Zhou dengan konsekuensi dramatis.

Four times The Halo SAVED an F1 driver | F1 2022 Crash.Net

Alfa Romeo Zhou terbalik dengan kecepatan 160 mph (260 km/jam) dan meluncur dengan roll-hoop di bawah di sepanjang area run-off dan gravel trap, sebelum berguling di atas barrier dan masuk ke pagar pembatas.

Ajaibnya, pembalap F1 pertama asal Tiongkok lolos tanpa cedera dari kecelakaan yang mengerikan, sebagian besar karena perangkat Halo yang diperkenalkan pada tahun 2018 dengan beberapa kritik atas estetika mobil.

Halo - yang dirancang bisa menopang bus tingkat London - juga melindungi Roy Nissany dalam tabrakan dengan Dennis Hauger pada Feature Race F2 beberapa jam sebelumnya.

Mobil Hauger diluncurkan di atas trotoar sosis di Vale dan mendarat di atas Nissany, Halo setidaknya menyelamatkan dua pembalap dari aksi hari Minggu di Silverstone.

“Kami terkadang mengkritik FIA tetapi Anda harus memberikannya kepada mereka, betapa mereka telah membantu kami,” kata pembalap Ferrari Carlos Sainz, yang akhirnya memenangkan Grand Prix Inggris. "Mereka mungkin telah menyelamatkan dua nyawa. Kita perlu memberikannya kepada mereka, [untuk] pekerjaan luar biasa dalam keselamatan."

Terlepas dari kesuksesan Halo, kecelakaan Zhou sebenarnya menghadirkan dua masalah keamanan untuk F1, apa saja?

Apakah penghalang ban masih relevan?

Setelah terjebak dalam tabrakan multi-mobil selepas start, mobil Zhou meluncur melalui barrier dan terjepit di celah sempit antara pembatas ban dan pagar trek.

Hal ini membuat kru medis sulit mengevakuasi pembalap Tiongkok itu karena posisi mobil. Meski pagar berhasil melakukan tugasnya dalam melindungi petugas, fotografer, dan fans di tribun, pertanyaan diajukan soal tire-barrier.

Jika saja Zhou yang terperangkap mengalami cedera parah, atau dalam kasus terburuk mobilnya terbakar, situasinya jauh lebih mengerikan dengan waktu juga ikut bermain di sana.

Russell, yang merupakan direktur di Grand Prix Drivers' Association (GPDA), adalah salah satu yang pertama di tempat kejadian setelah dia meninggalkan Mercedesnya yang jatuh untuk berlari ke tempat kecelakaan dan memeriksa Zhou.

"Mengerikan, dalam posisi itu, dia terjebak di sana," kata Russell. “Tidak ada yang bisa dia lakukan.

“Kami harus berpikir untuk menghindari mobil terjebak di celah yang begitu halus, di ruang antara penghalang ban dan pagar logam. Dia hanya terjebak di sana tanpa tujuan. Sesuatu untuk dipelajari.”

Sepertinya F1 bisa mengadopsi teknologi safer barrier seperti yang sudah digunakan di ajang balap Amerika seperti NASCAR atau IndyCar, yang bisa mengeliminir celah antara pagar dan penghalang agar tidak ada lagi kejadian mobil terjepit ke depannya.

Kerusakan Roll Hoop

Hal lain yang menjadi perhatian adalah bagaimana kerusakan roll-hoop mobil Zhou, yang kemungkinan akan menajdi fokus investigasi FIA terhadap kecelakaan horror tersebut.

Gambar-gambar dramatis dan cuplikan dari kecelakaan itu menunjukkan bahwa roll hoop tidak selamat dari kecelakaan dan tampaknya terkoyak. Akibatnya, hanya Halo yang tersisa untuk mencegah kepala Zhou membentur tanah.

Roll hoop wajib diperlukan untuk menahan beban 60 kilonewton secara lateral, 70 kN secara longitudinal dan 105 kN secara vertikal. Ini adalah persyaratan yang harus dilalui semua tim F1 selama tes tabrak agar mobil mereka dianggap aman untuk bersaing.

Hal itu membuat Ketua GPDA Alex Wurz meminta presiden FIA Mohammed Ben Sulayem untuk mengambil tindakan.

"Terakhir kali (sejauh yang saya ingat) roll hub F1 hancur adalah dengan Pedro Diniz, Nurburgring '99 (melompati saya)," tulis Wurz dalam Tweet pada Selasa malam.

“Ini menyebabkan crash test yang lebih ketat, yang diminta oleh GPDA, dengan cepat dieksekusi/diimplementasikan oleh @fia. Tuan Presiden yang terhormat, tolong periksa kotak masuk Anda, kami punya (lebih) pekerjaan yang harus dilakukan. ”

F1 bisa menghindari hasil yang lebih buruk di Silverstone berkat pendekatan tanpa henti untuk meningkatkan standar keselamatan, namun kecelakaan Zhou mengingatkan kita bahwa selalu ada celah untuk ditingkatkan.