Hal tersebut dipicu oleh pernyataan Daniel Ricciardo sendiri ketika ditanya apakah ia akan tertarik untuk bergabung dengan tim papan atas seperti Red Bull, Ferrari, atau Mercedes sebagai pembalap cadangan pada Grand Prix Belanda akhir pekan lalu.

"Saya cukup berpikiran terbuka dengan skenario apa pun," kata Ricciardo kepada media termasuk Crash.net di Zandvoort.

Lewis Hamilton VS Fernando Alonso - THE RIVALRY! | F1 2022

“Saya pikir ada pro dan kontra dengan semua itu. Ada pro dengan memiliki waktu istirahat juga, saat ini 18 bulan yang saya lalui lebih menantang daripada tidak jadi mungkin beberapa waktu lagi akan baik.

“Tapi tetap aktif itu bagus. Itu sebabnya saya agak ingin mendengar semuanya. Sekalipun jika itu cadangan, saya tidak ingin terlalu bangga untuk mengatakan bahwa saya terlalu baik untuk itu.

"Saya hanya ingin mendengar semuanya dan melihat apa yang masuk akal. Ini bisa menjadi sesuatu yang membuat saya lebih baik untuk masa depan dan tahun depan mungkin menjadi salah satu tahun di mana saya perlu sedikit kesabaran."

Sebagai pemenang Grand Prix delapan kali dengan pengalaman F1 yang luar biasa selama satu dekade terakhir, Ricciardo akan menjadi komoditas berharga untuk semua tim F1 terlepas fase buruknya bersama McLaren.

Pembalap 33 tahun itu masih memiliki banyak hal untuk ditawarkan, di samping kepribadiannya yang karismatik, dan akan menjadi pilihan yang kuat untuk ditempatkan di mobil jika salah satu pembalap reguler Red Bull, Ferrari, atau Mercedes harus absen.

Ricciardo akan menambah opsi cadangan yang sudah berjejal di Mercedes, yang saat ini terdiri dari juara Formula E Nyck de Vries dan Stoffel Vandoorne.

Mungkin juga ada kemungkinan kursi balap potensial di juara konstruktor delapan kali itu pada 2024, dengan Lewis Hamilton belum memutuskan masa depan F1-nya setelah 2023.

Atau bisakah kembali ke Red Bull? Mengukir nama dan reputasinya di tim Milton Kenyes antara 2014 sampai 2018, bukan tidak mungkin Ricci menjadi alternatif yang diinginkan oleh hieraki Red Bull.

Menyusul kembalinya Alex Albon ke F1 secara penuh waktu bersama Williams musim ini, peran pebalap cadangan Red Bull saat ini diisi oleh pembalap F2 Liam Lawson dan mantan pebalap F1 Sebastien Buemi, kembalinya Ricciardo jelas akan menambah kaya opsi Red Bull.

Penambahan Ricciardo akan memperkuat kandang Red Bull.

Hal yang sama berlaku di Ferrari. Antonio Giovinazzi dan Mick Schumacher adalah cadangan Scuderia saat ini, tetapi Schumacher akan mengakhiri afiliasinya dengan pakaian Italia pada akhir tahun, sementara Giovinazzi telah dikaitkan sebagai kandidat potensial untuk mengambil kursi Schumacher di Haas.

Jika salah satu atau keduanya pergi, Ferrari akan membutuhkan pengganti untuk tahun 2023. Ricciardo, yang ayahnya lahir di Italia, telah dikaitkan dengan tim paling terkenal F1 di masa lalu.

Dia diperkirakan sebagai calon terdepan untuk menggantikan Sebastian Vettel di Ferrari pada 2021 sebelum Carlos Sainz diumumkan sebagai rekan setim baru Charles Leclerc, dan Ricciardo mengungkapkan dia telah mengadakan pembicaraan dengan Scuderia.

Mungkinkah langkah itu akhirnya terjadi pada 2023?

Ricciardo berjuang untuk kursi F1 2023

Pembalap Australia itu berstatus bebas agen untuk 2023 setelah ia dan McLaren menyetujui persyaratan untuk keberangkatan awal pada akhir kampanye saat ini menyusul perjuangannya yang terdokumentasi dengan baik selama 18 bulan terakhir.

Ricciardo belum memenuhi harapan di McLaren dan tidak mampu menandingi penampilan rekan setimnya yang lebih muda, Lando Norris.

Oscar Piastri akan menggantikan Ricciardo musim depan setelah McLaren memenangkan pertarungan kontrak dengan Alpine untuk mengamankan servis juara bertahan F2.

Ricciardo sekarang dibiarkan menimbang pilihannya untuk masa depan. Ada sangat sedikit kursi tersisa untuk tahun 2023, dengan hanya lima slot tersisa di Alpine, Alfa Romeo, AlphaTauri, Haas dan Williams.

Menyusul konfirmasi kepergiannya dari McLaren yang akan datang, Ricciardo segera dikaitkan dengan kembalinya ke Alpine, yang ia perjuangkan pada 2019 dan 2020 ketika berkompetisi sebagai Renault.

Namun pilihan pertama Alpine untuk menggantikan Fernando Alonso yang terikat Aston Martin diyakini adalah Pierre Gasly, yang memiliki kontrak untuk membalap untuk AlphaTauri pada 2023.

Red Bull bersedia melepaskan Gasly dari kontraknya sehingga dia bisa pindah ke Alpine, tetapi kesepakatan bergantung pada apakah bintang IndyCar Colton Herta diberikan superlisensi, membebaskannya untuk menjadi rekan setim Yuki Tsunoda di AlphaTauri.

Jika itu membuahkan hasil, dan dengan Alfa Romeo diharapkan untuk mempertahankan Guanyu Zhou bersama Valtteri Bottas, itu akan meninggalkan Haas dan Williams sebagai satu-satunya opsi realistis Ricciardo untuk kursi penuh waktu tahun depan.

Ricciardo tidak mengesampingkan kemungkinan bergerak lebih jauh ke grid F1.

"Saya pasti masih memiliki kemampuan untuk mencintai sebuah proyek," katanya. “Tapi tentu saja jika ada proyek yang lebih panjang ini, dan yang ini di mana Anda akan menang besok, tentu saja saya akan mengejar kemenangan cepat.

"Itu adalah hal-hal yang pasti akan saya pikirkan. Saya juga tidak ingin keras kepala atau berpikiran pendek dan menjadi seperti, 'ah tidak, saya tidak tertarik dengan itu', saya akan memberikan segalanya dengan hormat.

“Dari 2017, setiap dua tahun saya bersama tim yang berbeda. Saya tidak ingin hanya menandatangani sesuatu dan berpikir, tunggu sekarang sesuatu yang lain ada untuk 2024. Jadi mungkin tidak sesederhana hanya mendapatkan suatu tempat di grid. tahun depan.

"Ini mungkin bisa mengarah ke banyak arah yang berbeda, jadi saya pikir itu tidak memerlukan keputusan segera. Ini tentang apa yang terbaik untuk saya."