Lewis Hamilton, Mercedes - 10

Untuk balapan ketiga berturut-turut, itu 10 sempurna untuk Lewis Hamilton. Sekali lagi dia mendominasi, klinis dan bebas keributan dalam penampilannya sepanjang akhir pekan balapan, mengendalikan proses dari awal hingga akhir pada balapan di Suzuka untuk beralih ke titik pertandingan dalam perebutan gelar melawan Sebastian Vettel. Faktanya, satu-satunya bagian dari seluruh akhir pekan yang tidak dia pimpin adalah Q2 - dan bahkan saat itu dia hanya pemalu 0,03 detik!

Valtteri Bottas, Mercedes - 9

Dia mungkin telah menjadi pengiring pengantin sekali lagi, tetapi Valtteri Bottas menampilkan penampilan yang layak sepanjang akhir pekan Suzuka, dengan nyaman berlari sebagai pembalap tercepat kedua. Dia menyisihkan sisa kelompok dengan sedetik di Q3 pada hari Sabtu, dan meskipun tekanan terlambat dari Max Verstappen saat mereka menyisir lalu lintas yang macet, P2 selalu tampak di tangan dalam balapan.

Sebastian Vettel, Ferrari - 4

Suzuka adalah titik terendah musim Ferrari saat Vettel melihat harapan gelarnya mendapat pukulan terberat mereka. Pilihan ban yang salah di awal Q3 tidak bisa disalahkan pada Vettel, tapi kesalahan di pangkuannya yang membuatnya P9 bisa jadi. Awal yang baik kemudian dibatalkan oleh kepindahan Max Verstappen yang menghasilkan kontak yang, sementara dia berhak sepenuhnya, menjadi bumerang dengan cara yang buruk. Tidak ada titik akhir pekan ini Vettel - pernah menjadi spesialis Suzuka - terlihat seperti ancaman nyata.

[[{"fid": "1353901", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Kimi Raikkonen, Ferrari - 6

Penampilan yang sangat mengecewakan dari Raikkonen di Suzuka, di mana dia belum pernah naik podium sejak kemenangannya pada tahun 2005. Dia melakukannya dengan baik dalam kualifikasi untuk meraih posisi keempat meskipun kesalahan Ferrari, dan kalah di awal balapan setelah didorong keluar jalur oleh Max Verstappen. Tetapi pembukaan yang lambat pada beberapa lap kedua pada pertandingan keduanya membuatnya kehilangan tempat untuk Verstappen yang dihukum dan, lebih mengerikan, Daniel Ricciardo, yang memulai start ke-15. Dari sana, balapan Raikkonen sebagian besar ditulis, dengan P5 menjadi semua yang pantas dia dapatkan.

Daniel Ricciardo, Red Bull - 9

Daniel Ricciardo akan meninggalkan Suzuka sekali lagi mengingat apa yang seharusnya terjadi, dengan kekeringan podium sejak Monaco berlanjut. Masalah throttle di Q2 berarti dia mulai turun di P15, dari mana dia menghasilkan muatan yang menakjubkan hingga urutan, mendapatkan lompatan pada Raikkonen dengan tugas pertama yang brilian dalam perjalanan ke P4 secara keseluruhan. Seandainya bukan karena masalah pada hari Sabtu, Ricciardo mungkin saja bertarung dengan Verstappen untuk naik podium.

Max Verstappen, Red Bull - 8

Verstappen membuat kebiasaan tampil impresif di Suzuka, setelah mencetak podium ketiganya secara beruntun di trek pada hari Minggu dengan rekor P3. Dia melakukannya dengan baik di kualifikasi sebelum upaya putus asa dan tidak matang untuk menjaga Raikkonen kembali di awal balapan membuatnya mendapatkan penalti waktu yang pantas. Tapi kecepatan yang sangat baik dari sana memungkinkan Verstappen untuk lebih nyaman menjaga posisinya setelah mengadu domba sebelum tuduhan terlambat membuatnya dekat dengan Bottas di P2.

Sergio Perez, Force India - 8

Status Force India sebagai yang terbaik dari yang lain semakin sulit untuk diperdebatkan menyusul penampilan tim yang dieksekusi dengan baik di Suzuka. Sergio Perez memimpin serangan tim, mengungguli satu Toro Rosso - Brendon Hartley - di awal sebelum kemudian melompati yang lain - Pierre Gasly - dengan melakukan undercut di pit. Dia kemudian melewati Romain Grosjean setelah Virtual Safety Car, dengan kegagalan listrik pembalap Haas yang berkontribusi pada operan tersebut. Namun demikian, itu adalah pekerjaan yang dilakukan dengan baik dari Perez di Suzuka.

Esteban Ocon, Angkatan India - 7

Ocon mungkin tidak memiliki kecepatan langsung dari Perez di Suzuka, tetapi dia juga mampu membawa pulang beberapa poin di P9. Dia juga mendapat undercut pada Gasly melalui pemberhentian, namun tidak bisa melewati Grosjean yang sedang berjuang di tahap penutupan, membuatnya terpaut sembilan detik dari rekan setimnya yang membentur bendera kotak-kotak.

Lance Stroll, Williams - 6

Akhir pekan lain bagi Williams untuk mencoba dan menemukan beberapa hal positif, dengan kemajuan Lance Stroll ke Q2 mungkin menjadi yang terkuat. Stroll dihukum karena memaksa Fernando Alonso keluar jalur pada lap pembukaan, dengan strategi dua-stop yang diikuti setelah itu membuatnya menjadi yang terakhir.

Sergey Sirotkin, Williams - 6

Sirotkin kesulitan di kualifikasi dibandingkan dengan Stroll, namun terlihat lebih kuat dalam balapan. Williams mengadu dia di awal di bawah Safety Car, tetapi pemberhentian kedua yang terlambat menjatuhkan petenis Rusia itu ke urutan ke-16 pada finis, tepat di belakang dua McLarens.

Nico Hulkenberg, Renault - 4

Akhir pekan yang benar-benar mengejutkan bagi Nico Hulkenberg. Sebuah kesalahan di FP3 membuatnya mengalami kecelakaan keras saat keluar dari Esses, dan sementara Renault berhasil memperbaiki mobilnya tepat waktu untuk kualifikasi, Hulkenberg kemudian tersingkir di Q1. Penurunan besar-besaran dalam kecepatan menjelang akhir tugas pertamanya membuatnya tenggelam dalam urutan sebelum akhirnya pensiun karena masalah.

Carlos Sainz Jr., Renault - 7

Pada akhir pekan ketika Renault berjuang untuk mengejar ketertinggalan, Carlos Sainz Jr. melakukannya dengan baik dengan menunjukkan satu poin untuk upaya tim. Pulih dari tersingkirnya Q2 pada hari Sabtu, Sainz melakukan tugas pertama yang solid di Softs sebelum beralih ke Mediums, dengan operan dari Marcus Ericsson dan Pierre Gasly memberi pembalap Spanyol P10 itu di finis. Dilihat oleh Suzuka, sepertinya tugas yang semakin sulit bagi Renault untuk mempertahankan Haas kembali di kejuaraan konstruktor.

[[{"fid": "1353253", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 07.10.2018 - Race, Pierre Gasly (FRA) Scuderia Toro Rosso STR13 "," field_search_text [und] [0 ] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 07.10.2018 - Balapan, Pierre Gasly (FRA) Scuderia Toro Rosso STR13 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 2 "}} ]]

Pierre Gasly, Toro Rosso - 6

Akhir pekan balapan kandang pertama Honda sebagai mitra mesin Toro Rosso memegang janji besar setelah kualifikasi, dengan Gasly memulai ketujuh di belakang rekan setimnya Brendon Hartley. Namun, itu turun menjadi kerugian yang sulit. Gasly berhasil mempertahankan posisi melalui tugas pertama, mengungguli Hartley, hanya untuk kemudian berjuang di Supersofts. Keputusan untuk tidak mengadu untuk menutupi Force Indias menjadi bumerang, menjatuhkan Gasly ke P10 sebelum ia terlambat diteruskan oleh Sainz, meninggalkan tim tanpa poin.

Brendon Hartley, Toro Rosso - 5

Brendon Hartley adalah salah satu bintang kualifikasi yang menonjol pada hari Sabtu di Suzuka, namun segalanya berubah dengan sangat cepat. Terlalu banyak penjepit roda dari garis menjatuhkan Hartley ke P10 pada lap pembuka sebelum kehilangan lebih banyak posisi melalui tugas pembukaan. Dia kemudian menderita pada bannya seperti yang dialami Gasly, meninggalkannya sedikit di depan McLarens di garis finis.

Romain Grosjean, Haas - 7

Grosjean mungkin marah tentang kehilangan posisinya dari Perez di tugas terakhir, namun dia masih bisa bangga dengan penampilannya di Suzuka. Pembalap lini tengah tercepat di kualifikasi, Grosjean menghabiskan sebagian besar balapan dengan berjalan tanpa telemetri atau data apa pun kembali ke dinding pit setelah terjadi kebakaran kecil di mobilnya. Dia kecewa dengan yang kedelapan, merasa Perez telah ditutup secara tidak adil di bawah VSC, namun itu adalah empat poin penting bagi Haas dalam pertarungan melawan Renault.

Kevin Magnussen, Haas - 5

Perlombaan ketiga dari empat tanpa poin untuk Kevin Magnussen, yang bertemu dengan Charles Leclerc pada Lap 2 mengakhiri harapan finis 10 besar setelah tersingkir di Q2 yang mengecewakan pada hari sebelumnya. FIA melihat bahwa kedua pembalap bergerak pada saat yang sama, menjadikannya insiden balapan yang tidak menguntungkan. Leclerc mungkin marah, tapi Magnussen-lah yang paling banyak merugi, menderita tusukan yang akhirnya menyebabkan dia pensiun.

Fernando Alonso, McLaren - 6

Tidak pernah ada yang menyia-nyiakan kesempatan untuk meniup terompetnya sendiri, Fernando Alonso mengklaim lap kualifikasi di Suzuka pada hari Sabtu adalah salah satu yang terbaik yang pernah dia kendarai di trek. (Dia berada di urutan ke-18.) Dalam perlombaan, keputusannya untuk benar-benar melewatkan chicane adalah satu-satunya cara dia unggul dari Stroll, dengan hukuman yang dibenarkan sepenuhnya. Muatan besar 'jadi apa?' dari Alonso.

Stoffel Vandoorne, McLaren - 6

Penderitaan kualifikasi Vandoorne mungkin terus berlanjut di Suzuka dengan sekali lagi tersingkir di Q1, tetapi dia layak dalam balapan, finis kurang dari satu detik di belakang Alonso di bendera kotak-kotak. Untuk semua menjilat atas tampilan Spanyol, kredit di mana itu karena Vandoorne.

Marcus Ericsson, Sauber - 6

Setelah kecelakaan kualifikasi pada hari Sabtu, Marcus Ericsson melakukannya dengan baik untuk memperjuangkan urutan Sauber, naik dari grid terakhir ke finis ke-12. Permainan strategi cerdik lainnya dari dinding pit Sauber membuatnya melakukan tugas panjang di Mediums setelah mengadu di bawah Safety Car, yang berhasil diselesaikan dengan baik oleh pelatih asal Swedia itu di tepi poin. Namun, semakin sedikit yang dikatakan tentang pertemuannya dengan Leclerc di bawah Safety Car, semakin baik.

Charles Leclerc, Sauber - 7

Charles Leclerc mencari pertarungan di Suzuka, mulai P10, hanya untuk balapan yang akan dikompromikan lebih awal setelah run-in dengan Magnussen. Dia kembali memperebutkan poin setelah mengadu untuk sayap depan baru di bawah Safety Car, hanya untuk kemudian pensiun karena masalah pada mobilnya.