Industri otomotif telah mengalami perubahan signifikan sejak pergantian milenium. Kami telah melihat kebangkitan kendaraan otonom, menghadapi gangguan besar seperti aplikasi ride-sharing dan seluruh merek Tesla, dan mengalami pergeseran yang semakin besar dari mesin pembakaran internal menuju masa depan yang lebih bersih.

Sementara ini telah - dan terus menjadi - perubahan bertahap, selama beberapa bulan terakhir, kami juga telah melihat pergeseran generasi di antara para eksekutif otomotif, tidak terkecuali mereka yang berafiliasi dengan Formula Satu.

[[{"fid": "1372897", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Berita besar minggu ini adalah penangkapan Carlos Ghosn di Jepang, eksekutif Renault-Nissan-Mitsubishi yang dituduh oleh otoritas Jepang bersalah atas kesalahan keuangan. Situasi dengan Ghosn sedang berlangsung dan sangat kompleks. Ada laporan bahwa itu adalah kudeta yang dirancang untuk menghindari merger Nissan-Renault, dan yang lain menyatakan bahwa seluruh skenario itu adalah kudeta internal di Prancis. Ada juga laporan bahwa seluruh situasi sepenuhnya seperti yang terlihat. Kebenaran akan muncul pada waktunya.

Tetapi sebelum karir eksekutif Ghosn berakhir secara dramatis, ada perubahan signifikan di puncak pabrikan utama F1 lainnya. Pada bulan Juli, kematian mendadak Sergio Marchionne menyebabkan pergantian kepemimpinan di Fiat Chrysler Automobiles dan di dewan Ferrari, sementara pada bulan September diumumkan bahwa Dieter Zetsche akan mengundurkan diri dari perannya sebagai CEO Daimler, induk dari Mercedes. Merek -Benz.

Pensiunnya Zetsche terjadi setelah 12 tahun memimpin, dan penggantinya dinobatkan sebagai Ola Källenius, salah satu dari beberapa wajah baru - dan muda - di dewan Daimler. Källenius akan meningkatkan peran barunya pada bulan Mei, mengikuti dua kuartal yang tidak mengesankan untuk merek tersebut, dan tanggung jawabnya dikatakan untuk membantu memandu Daimler dan Mercedes menuju masa depan yang dipimpin listrik di mana merek Jerman tetap menjadi pemimpin pasar.

Mengganti Ghosn agak lebih rumit, mengingat kepemilikan saham labirin yang menghubungkan merek Renault, Nissan, dan Mitsubishi. Nissan diharapkan segera menunjuk ketua baru mereka, dengan laporan pertemuan pemegang saham telah diadakan di Jepang. Di Prancis, wakil CEO dan Chief Operating Officer Thierry Bollore telah mengambil alih tanggung jawab Ghosn untuk sementara waktu.

[[{"fid": "1373148", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 23.11.2018 - Latihan Bebas 1, Carlos Sainz Jr (ESP) Renault Sport F1 Team RS18 "," field_search_text [ und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 3 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und ] [0] [value] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 23.11.2018 - Latihan Gratis 1, Carlos Sainz Jr (ESP) Renault Sport F1 Team RS18 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" style ":" height: 633px; width: 950px; "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 3 "}}]]

Apa arti perubahan eksekutif ini bagi Formula Satu dalam jangka panjang masih belum terlihat. Berbicara dalam konferensi pers kepala tim di Abu Dhabi pada hari Jumat, kepala tim Renault Cyril Abiteboul sangat optimis tentang dampak perubahan kepemimpinan pada program Renault F1, tetapi mengakui bahwa risiko tetap ada bahwa prioritas pengeluaran dewan akan datang. perubahan.

“Kami tidak memiliki informasi bahwa akan ada dampaknya,” ujarnya. “Kami tidak melihat alasan mengapa akan ada lebih banyak dampak pada program ini daripada yang lainnya. Untuk saat ini: kontinuitas, fokus pada apa yang harus kami lakukan, yaitu menyelesaikan kejuaraan dengan cara terbaik akhir pekan ini dan kemudian fokus pada fase kedua dari rencana kami di Formula Satu, dan inilah kesuksesan yang penting, sukses atau tidaknya sukses, dan di sinilah saya harus menyampaikannya. "

Ditekan mengenai masalah ini kemudian dalam konferensi pers, Abiteboul berkata: “Saya pikir pesan saya adalah bahwa ada rencana kesinambungan untuk semua operasi Grup Renault serta Nissan dan Mitsubishi. Formula Satu adalah bagian dari operasi ini. Ini adalah objek dan aktivitas yang terkenal, sangat terlihat, dan menerima banyak eksposur dengan ekspektasi yang jelas tentang laba atas investasi dan kontribusi pada bisnis.

“Saya pikir alasan mengapa kami bergabung dengan Formula Satu dalam cara kami bergabung dengan Formula Satu pada akhir 2015 masih ada sampai sekarang: untuk eksposur, untuk pengembangan teknologi. Tidak ada alasan mengapa faktor-faktor tersebut tiba-tiba menghilang jika terjadi perkembangan apa pun, yang tidak ingin saya spekulasi pada saat ini.

“Jadi, jika Formula Satu masih memiliki proposisi nilai yang baik di masa lalu, tidak ada alasan untuk tidak melakukannya juga di masa depan. “

Hilangnya Zetsche dari Mercedes juga pada akhirnya dapat menyebabkan penarikan Silver Arrows dari olahraga tersebut. Orang Jerman berkumis penuh semangat adalah pembalap yang penuh semangat, dan sering terlihat merayakan kesuksesan Mercedes di Formula Satu dan DTM di siaran TV setiap balapan.

Ola Källenius bukanlah seorang yang bersemangat seorang petrolhead - minat profesionalnya jauh lebih selaras dengan kendaraan listrik dan Formula E daripada Formula Satu. Tapi Källenius duduk di dewan direksi tim F1, dan sebelumnya bekerja untuk unit mesin yang mendahului Powertrains Kinerja Tinggi Mercedes-Benz saat ini.

[[{"fid": "1314190", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 24.06.2018- Grid: Dieter Zetsche (GER) Mercedes benz Ceo dengan Toto Wolff (AUT) Direktur Olahraga Mercedes- Benz "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ":" penggoda "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] ": salah," field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [nilai] ":" 24.06.2018- Kisi: Dieter Zetsche (GER) Mercedes benz Ceo dengan Toto Wolff (AUT) Direktur Olahraga Mercedes-Benz "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" style ": "height: 633px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Berbicara di Singapura pada bulan September, Toto Wolff yakin akan dukungan berkelanjutan Källenius untuk proyek F1.

“Dieter dan Ola Källenius telah menjadi pendukung kuat Formula Satu selama ini,” katanya. “Ola telah menjadi dewan direksi tim sejak lama, telah menjalankan Mesin Berkinerja Tinggi Mercedes sebelumnya, dan merupakan direktur pengelola AMG. Jadi, kami memiliki hubungan yang sangat baik dengan mereka berdua dan Dieter tidak akan pergi, dia hanya mengambil masa tenang dan kembali ke dewan pengawas dan Ola, tentu saja, karena CEO baru memberikan stabilitas untuk proyek Formula Satu kami. . ”

Jika Mercedes memilih untuk keluar dari Formula Satu, itu kemungkinan besar akan terjadi ketika dewan Daimler yang lebih luas memutuskan bahwa mereka telah mencapai semua kemungkinan pengembalian investasi pada proyek F1 mereka, baik melalui pengembangan teknologi untuk mobil jalan raya mereka, publisitas diperoleh melalui melacak kesuksesan, atau metrik lainnya.

Adapun bagi Ferrari, hilangnya Marchionne sebenarnya telah meningkatkan stabilitas program F1 mereka - ancaman eksekutif untuk mundur dari olahraga jika masa depan pasca-2020 tidak diulangi oleh penggantinya, dan ancaman keluar dari Ferrari adalah sangat banyak di backburner untuk saat ini.

Ini mungkin terjadi dalam hitungan bulan, tetapi konsekuensi dari perubahan besar bagi pabrikan F1 dapat berdampak besar pada olahraga selama bertahun-tahun yang akan datang.