Dengan run-down terakhir setelah final musim Formula 1 di Abu Dhabi pada hari Minggu, berikut adalah peringkat lengkap pembalap dari Crash.net F1 Digital Editor Luke Smith.

Lewis Hamilton, Mercedes - 10

Angka 10 sempurna bagi Lewis Hamilton untuk mengakhiri musim terhebatnya di F1 hingga saat ini. Menunjukkan kekuatan pasca penobatan yang hilang pada 2015 dan 2017, Hamilton tak tertandingi di Abu Dhabi. Dia melakukan pukulan-down dari lapangan di kualifikasi sebelum menarik jelas di awal balapan, dan kemudian mengelola bannya dengan baik setelah pemberhentian awal di bawah Mobil Keamanan Virtual. Sebastian Vettel nyaris terlambat, tetapi Hamilton selalu memegang kendali dengan waktu di tangan dan kesempatan untuk menyalakan sumbu jika diperlukan.

Valtteri Bottas, Mercedes - 6

Akhir yang mengecewakan dari musim yang mengecewakan bagi Valtteri Bottas. Skor 6-nya setinggi itu berdasarkan penampilannya yang luar biasa di kualifikasi, karena balapan melihatnya berjuang keras di bannya sekali lagi. Bottas menahan keberaniannya di depan Vettel melalui tugas pembukaan, tetapi tidak berdaya untuk menghentikan pembalap Ferrari yang melewati Supersofts, dengan kedua Red Bulls juga mengikutinya. Empat P5 selesai berturut-turut untuk menutup tahun meninggalkan Bottas dengan pekerjaan yang harus dilakukan selama musim dingin.

Sebastian Vettel, Ferrari - 8

Sebastian Vettel mungkin gagal mengakhiri paceklik kemenangan Ferrari di Sirkuit Yas Marina, tetapi dia tetap aktif di Abu Dhabi, bangkit kembali setelah perjuangannya di Brasil. Vettel cepat dalam kualifikasi, dan melakukan strategi terbaik yang tersedia dalam balapan. Hamilton tidak pernah benar-benar bisa dikalahkan, tetapi menguasai Bottas adalah cara yang baik untuk mengakhiri tahun.

Kimi Raikkonen , Ferrari - 6

Dalam gaya Kimi Raikkonen yang sebenarnya, ulasan akhir pekannya singkat dan manis: layak di kualifikasi untuk membawa P4 di grid, tapi tidak secepat Vettel; memegang posisi di awal balapan sebelum masalah listrik memaksanya untuk pensiun. Kekecewaan yang lebih besar bagi Raikkonen adalah dia mempertahankan P3 di klasemen pembalap, yang berarti dia harus pergi ke gala FIA di St. Petersburg bulan depan!

Daniel Ricciardo, Red Bull - 7

Balapan terakhir Daniel Ricciardo untuk Red Bull menghasilkan tampilan yang kuat jika tidak spektakuler dalam perjalanan ke tempat keempat. Ricciardo kalah dari Charles Leclerc di awal sebelum melawan, dan kemudian memimpin untuk beberapa saat setelah tugas pertama yang panjang. Itu adalah permainan strategi yang cerdik oleh Red Bull, tetapi ketidakmampuannya untuk menangkap atau mengoper rekan setimnya Max Verstappen membuat pengulangan serangannya ke China tidak mungkin dilakukan.

Max Verstappen, Red Bull - 8

Verstappen menyebut lap terakhir Q3-nya pada hari Sabtu sebagai "bencana besar", namun keadaan tampaknya berubah dari buruk menjadi lebih buruk ketika ia turun ke posisi 10 pada lap pembukaan karena mesin yang terlalu panas. Verstappen mampu berjuang kembali dengan gaya dengan beberapa overtake yang berani, dan berhasil mendapatkan undercut pada Ricciardo sebelum melewati Bottas di trek untuk meraih posisi ketiga, menandai podium ke-11nya tahun ini.

Sergio Perez, Force India - 7

Sergio Perez mengambil beberapa poin untuk Force India di Abu Dhabi untuk menutup musim yang sulit, berjuang kembali dari kualifikasi yang buruk yang membuatnya berada di urutan ke-14 di grid untuk menempati urutan kedelapan di bendera. Perez tidak memiliki kecepatan untuk mempertahankan Carlos Sainz Jr., tetapi memiliki keunggulan yang cukup pada mobil Haas untuk dengan nyaman mengambil P8, menyelesaikan tepat di belakang Charles Leclerc.

Esteban Ocon, Angkatan India - 6

Esteban Ocon menjalani pertandingan terakhir yang sulit dengan Force India di Abu Dhabi. Kualifikasi yang bagus menempatkan dia dalam bingkai untuk poin, tetapi dia kalah dari Verstappen yang memulihkan dan rekan setim Perez pada tugas pertama sebelum terjebak kemacetan setelah mengadu domba. Ocon mengambil penalti lima detik karena keluar jalur untuk menyelesaikan operannya ke Stoffel Vandoorne, sebelum masalah mesin menyebabkan dia pensiun di akhir saat di P10.

Lance Stroll, Williams - 6

Penampilan terakhir Lance Stroll untuk Williams mungkin gagal menghasilkan poin, tetapi petenis Kanada itu tampil bagus pada hari balapan, mengalahkan rekan setimnya Sergey Sirotkin dan McLaren dari Stoffel Vandoorne.

Sergey Sirotkin, Williams - 5

Sirotkin menggunakan kata "menyakitkan" untuk menggambarkan rasnya di Abu Dhabi, dan memang demikian. Awal yang buruk diikuti oleh tugas pertama yang buruk yang berarti ia duduk paling akhir bahkan sebelum melakukan pit-stop pertamanya. Dia akhirnya menyelesaikan 16 detik jauh dari Vandoorne, melintasi garis sebagai finisher terakhir yang diklasifikasikan.

Nico Hulkenberg, Renault - 7

Kami hanya bisa menilai penampilan kualifikasi Nico Hulkenberg di Abu Dhabi mengingat putaran pertama yang menakutkan setelah kontak dengan Romain Grosjean. Hulkenberg melakukannya dengan baik untuk mengungguli rekan setimnya Carlos Sainz Jr., dan kemungkinan besar akan berjuang untuk memimpin lini tengah jika bukan karena tabrakan. Meski demikian, ia mengakhiri musim sebagai juara 'B-Class' F1.

Carlos Sainz Jr, Renault - 9

Ini mungkin penampilan terkuat Sainz musim ini saat ia keluar dari Renault dengan gaya yang sangat baik. Meskipun keluar di Q2, Sainz melakukan tugas pertama yang panjang untuk mendapatkan lompatan dari orang-orang seperti Perez dan Charles Leclerc, yang terakhir diadu di bawah Virtual Safety Car awal. Sainz mengatur bannya dengan baik untuk pulang ke tanah tak bertuan, unggul 18 detik dari Leclerc di belakang.

Pierre Gasly, Toro Rosso - 7

Gasly terlihat bagus untuk menyelesaikan waktunya dengan Toro Rosso dengan serangan lain ke poin, setelah tertinggal di urutan 17 di grid karena masalah unit daya di Q1. Gasly melakukan trik biasa untuk melakukan tugas pertama yang panjang dengan baik, dan duduk di posisi ke-10 dengan 10 lap tersisa ketika mesinnya rusak (lagi), memaksanya untuk mundur dari balapan.

Brendon Hartley, Toro Rosso - 5

Setelah mengalahkan Gasly pada hari Sabtu, Brendon Hartley memiliki peluang bagus untuk tampil mengesankan di Abu Dhabi, hanya untuk hal-hal yang berubah pada lap pembukaan. Kerusakan setelah menabrak puing-puing dari kecelakaan Grosjean / Hulkenberg memaksa Hartley melakukan pit stop lebih awal dan mengambil sayap depan spek lama yang tidak berfungsi dengan sisa paket aero pada mobil. Hartley membuat kesalahan pada lap restart pertama setelah Safety Car, mengetuk dinding di Tikungan 19, dan sementara manajemen bannya bagus dalam perjalanan ke 12, dia tidak pernah benar-benar memperebutkan poin.

Romain Grosjean, Haas - 7

Grosjean menyebut upaya Q3-nya sebagai salah satu lap terbaik dalam karir F1-nya pada hari Sabtu setelah mengamankan P7 di grid, tetapi balapan gagal untuk memenuhi jenis tagihan yang sama. Kontak dengan Hulkenberg adalah insiden balapan, namun hal itu membuat Haas VF-18 dari Grosjean mengalami kerusakan, membuat hasil P9-nya menjadi hasil yang layak, semua hal dipertimbangkan.

Kevin Magnussen, Haas - 6

Kualifikasi yang buruk (ke-13) dan awal yang buruk membuat Magnussen tertinggal di P16 pada akhir lap pembukaan, tetapi dari sana ia menghasilkan perlawanan yang bagus, berlari lama pada tugas pertama sebelum pemberhentian di akhir yang memungkinkannya meraih poin terakhir. untuk P10. Skor ganda yang bagus untuk Haas mengakhiri musim ketiganya.

Fernando Alonso, McLaren - 9

Perlombaan F1 swansong Fernando Alonso menawarkan perjalanan yang berpasir dan menghibur, lengkap dengan lebih banyak emas radio tim. Kecepatan yang kuat di bagian awal dari tugas keduanya menempatkannya dalam perebutan poin, menjalankan P11, tetapi dia tidak bisa menangkap Magnussen (bahkan dengan tiga pukulan chicane langsung!). Akhir yang tak terlupakan untuk karier F1 yang tak terlupakan.

Stoffel Vandoorne, McLaren - 6

Pertandingan terakhir Stoffel Vandoorne di F1 tidak menghasilkan poin, tetapi kami melihat pertarungan yang bagus dari pemain Belgia yang belum banyak kami saksikan sepanjang 2018. Di bawah tekanan dari Ocon dan Grosjean pada ban yang lebih baru, Vandoorne mampu melakukannya untuk menahan kedua pembalap untuk sementara waktu, memberikan kesempatan kepada rekan setimnya Alonso untuk semakin dekat dengan mereka. Namun, langkahnya di set kedua berkurang, meninggalkannya di belakang Stroll di bendera.

Marcus Ericsson, Sauber - 7

Hal-hal yang membentuk untuk Marcus Ericsson untuk mengakhiri waktunya dengan Sauber dengan poin, Swedia telah melompat ke P8 di tahap awal balapan mengikuti Safety Car dan VSC dan dengan tugas pertama yang panjang direncanakan. Sebuah masalah akhirnya memaksanya untuk pensiun, menyangkal kesempatan Sauber untuk mengambil P7 di konstruktor dari Force India.

Charles Leclerc, Sauber - 9

Hype di sekitar Leclerc telah menjadi salah satu cerita F1 2018, membuatnya pantas bahwa musim harus diakhiri dengan dia membenarkannya sekali lagi. Penampilan Q3 lainnya diikuti dengan awal yang menakjubkan yang membuat Leclerc melompati kedua Red Bulls pada lap pembukaan, sebelum berhenti lebih awal di bawah VSC. Dari sana, Leclerc harus fokus pada manajemen ban, yang berarti dia tidak bisa menutupi Sainz yang lebih cepat, tetapi dia melakukannya dengan baik untuk menjaga Sergio Perez kembali dan mengambil P7. Akhir yang bagus untuk mantra satu tahun bersama Sauber.