Banyak yang telah berubah untuk Eric Boullier dalam 12 bulan terakhir, dengan kembalinya ke Paul Ricard akhir pekan ini melihat dia beroperasi dalam kapasitas yang sangat berbeda selama akhir pekan grand prix kandangnya.

Grand Prix Prancis tahun lalu menandai awal dari berakhirnya Boullier dalam perannya sebagai direktur balap di McLaren. Sebuah konferensi pers yang brutal pada hari Jumat menyaksikan ketegangan berkobar atas 'Freddogate' - sebuah cerita yang muncul di pers Inggris tentang cokelat Freddo yang dianugerahkan sebagai bonus di tim - saat Boullier mengambil banyak kelonggaran untuk awal yang goyah McLaren di tahun ini.

Rencana sudah dibuat agar dia diganti. CEO McLaren Racing Zak Brown telah melakukan pendekatan pertama pada pabrikan Porsche saat itu Andreas Seidl satu minggu sebelumnya di 24 Hours of Le Mans. Dan dua minggu setelah Freddogate dimulai, itu adalah akhir untuk Boullier, yang kepergiannya dipastikan menjelang Grand Prix Inggris.

“Saya memiliki banyak waktu untuk saya, yang juga bagus untuk berhubungan kembali dengan kehidupan normal dan keluarga,” kata Boullier - bahkan jika tarikan untuk kembali ke balapan dengan cepat terbukti terlalu kuat.

Ketika kesempatan muncul untuk bergabung dengan promotor Grand Prix Prancis dalam peran konsultasi, Boullier dengan cepat melompat, bahkan jika itu membawanya ke sisi 'lain' pagar yang jauh dari manajemen tim.

“Stresnya berbeda,” katanya. “Saya tidak bisa membandingkan. Anda tidak memiliki campuran stres dan adrenalin dan terburu-buru, bahkan jika saya akhirnya menjadi sangat sibuk. Aku tidak tahu kenapa, tapi aku selalu membuat diriku begitu sibuk!

“Saat Anda mengelola tim, setiap dua minggu, Anda mengumpulkan tim, Anda harus siap dan meninggalkan bengkel pada jam 10 Jumat pagi. Ketika Anda melakukannya untuk organisasi grand prix, itu setahun sekali, dan tidak semua orang terbiasa mendapatkan kesibukan ini dan bekerja di bawah tekanan.

“Setiap pengalaman baru selalu bagus, karena ada sesuatu yang bisa dipelajari. Saya menikmatinya. Ini berbeda.

“Hal besar bagi saya adalah apa yang akan terjadi selanjutnya. Karena pada tanggal 23 Juni ketika Anda pergi tidur dan bangun keesokan paginya, Anda telah bekerja selama berbulan-bulan untuk membuat acara ini, dan sekarang tahun berikutnya dalam satu tahun, bukan dua minggu. Ini akan menjadi perasaan yang aneh menurutku. "

Kedatangan Boullier terjadi setelah balapan pertama yang bermasalah di Paul Ricard tahun lalu, dirusak oleh masalah lalu lintas yang membuat penggemar terjebak selama berjam-jam untuk mencoba masuk dan keluar dari sirkuit. Tidak mengherankan, penjualan tiket mengalami penurunan, tetapi pendekatannya lebih dipertimbangkan

“Lalu lintas dan mobilitas adalah titik hitamnya, sejauh ini titik negatifnya,” kata Boullier. “Saya pikir pendekatannya sangat hati-hati, tapi itu yang benar. Itu telah mengambil semua data dari tahun lalu, memastikan kami tahu kami tidak meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat dan memastikan kami tidak bisa gagal untuk kedua kalinya. Mereka memilih mitra yang tepat, dan saya pikir mereka telah mengevaluasi atau menilai skenario apa pun untuk memastikan tidak ada lalu lintas.

"Kerja sama dengan pemerintah daerah adalah kunci untuk berkembang, untuk memastikan ada satu pedoman yang dihormati oleh semua orang dan semua pihak, dan saya cukup yakin tahun ini akan baik-baik saja." Menurut balapan, hanya ada sedikit keluhan lalu lintas baik dari penggemar atau tim - meskipun tribun terasa jarang dibandingkan tahun lalu…

[[{"fid": "1428218", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" style ": "height: 633px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Salah satu keberhasilan besar Grand Prix Prancis adalah roadshow pra-acara, yang mengharuskan beberapa mobil F1 klasik ke 14 kota untuk mempersiapkan perlombaan guna membantu membangkitkan minat.

“Kami memiliki setengah juta orang yang datang pada 15 kencan kami di 14 kota, selama enam minggu saya kira. Sungguh menakjubkan untuk dilihat, ”kata Boullier. “Tahun lalu kami melakukan enam kencan, dan kami memiliki kehadiran yang sangat banyak. Lalu akhirnya, ada begitu banyak kota yang meminta kami untuk melakukan ini, jadi kami mengubah model ini menjadi model Tour de France. Kita bisa pergi ke sekitar 25 kencan atau bahkan lebih.

“Sebagai alat promosi F1, sangat unik. Liberty melakukan pertunjukan besar dan besar ini, yang bagus, hebat di kota-kota besar, tetapi kami memutuskan untuk melakukan pertunjukan kecil, kota-kota lokal, dan itu berhasil. Pada akhirnya, Anda berhubungan dengan setengah juta orang, orang-orang yang sangat tertarik secara emosional dengan pertunjukan dan F1. Mereka mencium bau ban, bertemu dengan supir, dan sebenarnya seperti pesta mini di sekitar acara ini. Saya melakukan tiga di antaranya, dan saya kagum. Orang Prancis sangat antusias dengan Formula 1. Ini membantu menjaga kesadaran F1 tetap tinggi. ”

Bahkan di tengah kekacauan lalu lintas tahun lalu, balapan tersebut terbukti populer di kalangan masyarakat paddock mengingat lokasi dan waktunya. Lagipula, ada tempat-tempat yang lebih buruk daripada di selatan Prancis pada puncak musim panas. Seorang jurnalis bahkan menjulukinya sebagai 'Grand Prix Liburan'.

“Berada pada malam slot musim panas yang besar itu sempurna,” kata Boullier. “Jangan lupa juga model bisnis kami adalah kami didukung oleh wilayah, distrik, dan jelas mempromosikan nilai mereka adalah bagian dari grand prix juga.

“Mengadakan 'Grand Prix Liburan' di French Riviera, mencoba menjelaskan kepada orang-orang untuk datang ke grand prix: tidak hanya grand prix, Anda dapat menghabiskan liburan Anda di sana atau kembali lagi nanti dan menghabiskan liburan Anda di sana, karena itu mungkin salah satu tempat yang paling banyak dikunjungi di dunia. ”

Untuk Boullier sendiri, bergabung dengan Grand Prix Prancis membuatnya menjadi lingkaran penuh, setelah memainkan peran kunci dalam mengamankan kembalinya ke Paul Ricard.

“Itu sudah ada di latar belakang - bayangan hidup saya, jika Anda mau, tanpa hal negatif! - selama hampir sembilan tahun, ”kata Boullier. “Saat perdana menteri menelepon Anda dan Anda berada di kantor, pertama-tama Anda terkesan, karena ini sesuatu yang tidak biasa, dan ketika Anda diminta sebagai salah satu dari empat orang untuk mencoba mengembalikan Grand Prix Prancis, maka itu pekerjaan yang Anda lakukan di waktu senggang Anda - itu semacam tugas yang Anda miliki.

[[{"fid": "1428002", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 22.06.2019 - Kualifikasi, Sebastian Vettel (GER) Scuderia Ferrari SF90 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [ nilai] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 22.06.2019 - Kualifikasi, Sebastian Vettel (GER) Scuderia Ferrari SF90 " , "field_search_text [und] [0] [nilai]": ""}}, "atribut": {"style": "height: 633px; width: 950px;", "class": "pemikat file elemen media "," data-delta ":" 2 "}}]]

“Anda diamanatkan untuk melakukan pekerjaan ini lagi, Anda berkata OK, saya akan melakukannya. Kemudian Anda melakukannya. Kemudian bagi saya, misi saya selesai. Mereka menandatangani, berjabat tangan, apa pun dengan Bernie [Ecclestone] dan Liberty, dan misi saya selesai. Kemudian saya muncul di grand prix tahun lalu, dan saya seperti 'Ya Tuhan, itu acara yang bagus!' Anda melihat acara tersebut sedikit berbeda karena ini negara Anda, karena Anda berpartisipasi di dalamnya.

“Ketika ada kesempatan, saya berkata 'mengapa tidak?' Anda membantu melakukan ini, mengapa tidak sekarang menjadi bagian darinya dan membantu bekerja dari dalam? ”

Sementara Boullier menghindari memeringkat perannya dalam mengembalikan Prancis ke kalender di antara pencapaian kariernya, kebanggaannya ketika berbicara tentang kesepakatan itu terlihat jelas.

“Saya pikir pada hari saya melihat Christian Estrosi dan Bernie berjabat tangan di ruangan kecil di FIA ini, saya ingat, orang-orang yang menonton bertanya kepada saya sambil berkata 'apa yang terjadi?' Dan saya bilang 'sudah selesai'. 'Maksud kamu apa?' 'Saat Bernie berjabat tangan, selesai'.

“Tiga hari kemudian, kontrak ada di pos. Muncul di sana tahun lalu di Paul Ricard, saya seperti wow. ”