Kisah Billy Monger tentang kecelakaannya yang mengerikan dan comeback yang menginspirasi diceritakan dengan baik selama dua tahun terakhir dan akan, menurut pengakuannya sendiri, selalu membentuk hidupnya. Tapi itu bukan cerita yang ingin dia ceritakan sekarang.

Di usia 20 tahun, Monger telah mencapai lebih dari banyak dari kita seumur hidup dan koleksi trofi terus bertambah berkat eksploitasi baik di dalam maupun di luar jalur.

Penghargaan terbarunya, Segrave Trophy yang dianugerahkan oleh Royal Automobile Club untuk "mereka yang memiliki semangat petualangan untuk demonstrasi transportasi darat, laut atau air yang paling luar biasa," membuatnya bergabung dengan daftar pemenang bergengsi termasuk Lewis Hamilton, Sir Stirling Moss dan Joey Dunlop.

Monger menjadi penerima termuda dari penghargaan tersebut setelah pertarungannya yang menakjubkan dari amputasi kaki ganda yang dideritanya dalam kecelakaan Formula 4 yang mengerikan di Donington Park pada bulan April 2017 dan saat ini berkompetisi di Euroformula Open Championship - baru-baru ini menang di Pau Grand Prix yang ikonik.

Dalam dua tahun angin puyuh, Monger tahu hidupnya tidak akan pernah sama bahkan jika rasa normalitas telah kembali. Tapi setelah menjadi bocah yang kehilangan kakinya dan balapan lagi, dia ingin bagian selanjutnya dari hidupnya dimulai: Billy Monger sang pembalap.

“Saya seorang pembalap dan saya bukan hanya orang yang mengalami kecelakaan dan kembali ke balapan karena itulah yang dia nikmati,” kata Monger. “Saya kembali ke balapan karena dalam gambaran yang lebih besar saya ingin berada di Formula 1.

“Saya pikir akan sangat keren jika saya bisa menjadi juara dunia mengingat apa yang terjadi pada saya. Itu masih tujuannya. "

Kisah Monger adalah cerita yang hanya menceritakan dirinya sendiri tetapi juga harus menjual dirinya sendiri, dan meskipun sukses di jalurnya, ternyata pengemudi kelahiran Charlwood tidak memiliki pendukung yang mengetuk pintunya untuk membantu. Justru sebaliknya.

Menimbang ambisinya untuk bergabung dengan grid Formula 3 FIA, yang dijalankan sebagai kelas pendukung untuk Formula 1 setelah restrukturisasi jalur balap, anggaran balap tetap menjadi salah satu rintangan terbesar bahkan untuk salah satu pembalap paling terkenal yang bersaing di luar gelembung F1 yang glamor. .

“Sebelum kecelakaan saya, saya harus mendanai balapan saya dengan mencari sponsor sendiri jadi saya terbiasa,” jelasnya. “Jelas pada saat itu saya berusia 15 atau 16, mengetuk pintu bisnis dengan mengatakan 'Saya seorang pembalap, juara Inggris dan saya ingin berada di Formula 1, maukah Anda memberi saya jumlah sehingga saya mewakili merek Anda'.

“Aneh karena banyak yang tidak sadar, saya akan kesulitan anggaran. Ada saat-saat dengan orang-orang yang bekerja dengan saya duduk di sana dan berpikir apa yang harus kita lakukan untuk membuat orang menyadari bahwa jika Billy tidak mendapatkan sponsor, dia tidak akan berlomba.

“Mungkin jika saya tidak berada di dalam mobil selama satu musim karena saya tidak mendapatkan sponsor maka orang mungkin menyadari saya tidak hanya mengatakannya demi itu. Ini masalah yang nyata. "

[[{"fid": "1448009", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": "Billy Monger, Carlin , Euroformula Championship, "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Billy Monger, Carlin, Euroformula Championship, "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Billy Monger, Carlin, Euroformula Championship, "," field_search_text [und] [0] [value] ":" Billy Monger, Carlin, Euroformula Championship, "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [value] ":" Billy Monger, Carlin, Euroformula Championship, "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Billy Monger, Carlin, Euroformula Championship, "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Billy Monger, Carlin, Euroformula Championship, "," field_search_text [und] [0] [value] ":" Billy Monger, Carlin, Euroformula Championship, "}}," attributes ": {" alt ":" Billy Monger, Carlin, Euroformula Championship, "," title ":" Billy Monger, Carlin, Euroformula Championship, "," s tyle ":" height: 627px; width: 950px; "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 1 "}}]]

Salah satu pendukung terbesar Monger adalah Carlin, tim Inggris populer dari Farnham yang didirikan dan dijalankan oleh Trevor Carlin, dan tim yang diperebutkan Patrik Pasma saat Monger menabrak Finlandia dalam kecelakaan yang mengubah hidupnya di Donington Park.

Monger memuji Carlin karena membantunya tidak hanya kembali ke balapan tetapi juga mempertahankan mimpinya dengan bekerja bersamanya untuk mengontrol mobil yang diadaptasi pabrikan yang dia gunakan untuk balapan.

“Carlin tidak bisa ditinggalkan karena merekalah yang mewujudkannya,” ujarnya. “Meskipun ini adalah upaya bersama, saya tidak membuat sendiri suku cadang ini, saya tidak terlalu ahli dalam mengerjakannya, dan saya tidak akan percaya diri untuk membuat mobil sendiri.

“Jadi itu datang melalui mereka tapi kami berdua terlibat dalam ide untuk membuatnya berhasil. Saya telah menyelesaikan dua tahun dengan sistem yang saya gunakan sekarang dan masih ada bagian dari diri saya yang berpikir mungkin saya harus mencoba sesuatu secara berbeda. Throttle paddle yang lebih besar atau throttle yang lebih tinggi atau lebih rendah di roda kemudi. ”

Saat level semakin sulit, begitu pula tantangan Monger sebagai pionir balap penyandang disabilitas.

Sementara FIA telah mendukung ambisinya, Monger telah bekerja dengan badan pemerintahan untuk menemukan batasan di wilayah yang belum dipetakan.

Monger saat ini menggunakan tuas throttle yang dioperasikan dengan jari yang dipasang di bagian belakang roda kemudi dan kaki prostetik pada pedal rem yang, tidak mengherankan, adalah yang pertama pada tingkat spesifikasi Formula 3 yang menyebabkan FIA mengubah aturannya sendiri untuk memungkinkan Monger untuk balapan.

“Motorsport adalah tentang mendapatkan keuntungan sebanyak yang Anda bisa dan FIA ada di sana untuk memastikan saya tidak mendapatkan keuntungan atas pesaing saya,” katanya. “Itu keterlibatan mereka, untuk memastikan saya tidak mendapatkan keuntungan apa pun dengan menggunakan tuas tangan throttle atau pengereman dengan kaki palsu.

“Bagi saya, jelas saya tidak mendapatkan keuntungan apa pun, tetapi saya harus memaksimalkan apa yang diizinkan untuk saya lakukan oleh FIA dengan kendali saya. Saya harus menjadi orang yang mencari keuntungan bagi FIA untuk membawa saya kembali dan memberi tahu saya jika saya mendapatkan keuntungan yang tidak tepat. Saat ini saya tidak berpikir saya berada di level itu.

“Saya memiliki kontrol yang bekerja untuk saya dan masih ada situasi basah melakukan kopling sejak awal yang saya hadapi. Dalam kondisi tertentu atau berkendara di atas trotoar berusaha lebih mulus pada kendali tangan throttle saya.

“Masih ada area ketika saya masuk, melihat data, dan melihat tidak ada yang bisa saya lakukan di sana untuk meningkatkan masukan saya, ini lebih tentang bagaimana saya dapat mengoperasikan mobil yang perlu ditingkatkan sehingga dapat meniru masukan yang Saya butuh.

“Ada lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan di area itu dan tidak ada yang akan memaksakan hal itu selain saya sehingga ada banyak tanggung jawab.”

Berbicara kepada Monger kedewasaannya terlihat melampaui usianya, sebuah sifat yang dikatakan keluarganya sebelum kecelakaannya, dan memiliki kepala yang bijak di pundak muda membuat kesan yang menginspirasi - sesuatu yang dipegang setiap penerima Segrave Trophy tanpa menyebutkan - tetapi bimbingan dari Alex Zanardi terbukti sangat berharga melalui saat-saat terberatnya.

Zanardi, mantan pebalap F1 dengan 41 balapan, kehilangan kedua kakinya dalam kecelakaan yang menghebohkan dalam kecelakaan saat berkompetisi di Lausitzring di CART pada tahun 2001 yang mengakhiri karir balap satu tempat duduknya.

Namun kurang dari dua tahun kemudian, Zanardi kembali membalap di Kejuaraan Mobil Tur Dunia FIA dengan dukungan dari BMW, juga menggunakan kontrol mobil yang disesuaikan, sebelum memenangkan beberapa medali emas Paralimpiade dan Kejuaraan Dunia dengan bersepeda tangan.

“Ketika saya di rumah sakit mengalami kecelakaan saya dan mengalami situasi yang sangat mirip dengan apa yang Alex alami, hal itu sangat menyenangkan dan membuat saya merasa nyaman dengan situasi saya,” katanya.

“Ketika saya berbicara dengan Alex setelah kecelakaan saya, dia tahu saya adalah seorang pembalap dan dia tahu saya ingin menyelesaikan sesuatu secepat mungkin. Dia mengatakan kepada saya untuk meluangkan sedikit waktu, jangan mencoba terburu-buru kembali ke dalam apa pun.

“Dia memberi saya nasihat bahwa ini adalah proses untuk membuat saya berjalan kembali. Dia mengatakan ini adalah proses dan cara Anda menanganinya akan memengaruhi sisa hidup Anda. Jika Anda mencoba terburu-buru dan mengambil jalan pintas dalam cara Anda belajar berjalan, Anda akan berjalan seperti itu selama sisa hidup Anda.

“Pastikan Anda melakukan segalanya dengan cara yang benar sehingga begitu Anda mempelajarinya dan memori otot sudah ada, Anda tidak perlu kembali dan mempelajarinya kembali karena Anda salah melakukannya atau mengacaukannya.

“Sebagai pembalap, Anda ingin melakukan segalanya secepat mungkin tetapi dengan ini luangkan waktu Anda, lakukan dengan benar dan kemudian Anda akan menuai keuntungan darinya selamanya.”

Ambisi pembakar Monger untuk membalap di level tertinggi dan mencapai Formula 1 masih merupakan tujuan yang realistis meskipun dengan sejumlah tantangan yang tidak harus dihadapi oleh pembalap lain yang ia lawan.

Tetapi dengan banyak tahun di depannya dikombinasikan dengan profil dan keyakinan batin yang tidak dirusak oleh kecelakaannya, cerita Monger baru saja dimulai.