Saat off-season Formula 1 berlangsung dan hitungan mundur menuju putaran pembukaan di Melbourne berlanjut, jutaan penggemar di seluruh dunia akan menemukan cara untuk memperbaiki balapan mereka.

Singkatnya, mencicipi beberapa seri balap alternatif yang akan berlanjut sepanjang musim dingin, seperti Formula E, WRC, dan IMSA, banyak penggemar F1 akan berbondong-bondong ke Netflix untuk menonton ulang seri Drive to Survive yang ditayangkan perdana pada malam musim 2019.

Drive to Survive mendapat pujian luar biasa melalui dunia F1, menyoroti sisi yang lebih manusiawi dari olahraga yang seringkali tertutup ini berkat gayanya yang lebih jujur dan di belakang layar. Tapi itu semua adalah bagian dari strategi yang lebih luas dari F1 untuk menarik demografi penggemar yang lebih muda, membuka pintu yang telah ditutup di masa lalu.

Sejak menyelesaikan pengambilalihan F1 pada Januari 2017, Liberty Media telah jelas dalam ambisinya untuk membuat olahraga ini lebih menarik bagi audiens yang lebih muda. Itu harus dibangun dari nol berkat fokus mantan CEO Bernie Ecclestone pada penggemar yang mampu membeli Rolex dan klaimnya bahwa dia "tidak tertarik dengan tweet, Facebook, dan apa pun yang tidak masuk akal ini" - tetapi telah melakukannya dengan sangat mengesankan selama tiga tahun terakhir.

Direktur riset dan analitik F1, Matt Roberts, mengungkapkan dalam AMA baru-baru ini di Reddit bahwa F1 memiliki “proporsi terbesar di bawah 25-an dari semua liga olahraga global, kecuali NBA”.

Dia menambahkan: “Kami telah melakukan banyak pekerjaan untuk mencari siapa yang menjadi fans baru. 62 persen penggemar baru berusia di bawah 35 tahun. Hal-hal seperti Netflix, Esports, F1 TV Pro, dll. Telah sangat membantu dalam menumbuhkan pemirsa tersebut. Dan kami bangga akan hal itu! "

Area perubahan besar lainnya adalah pendekatan F1 terhadap Ecclestone yang "tidak masuk akal" yang dirujuk: media sosial. Akunnya sekarang relevan dan menarik, bermain-main dengan meme saat ini dan referensi budaya pop yang tidak akan pernah menghiasi salurannya di masa lalu.

Relevansi seperti itu lebih penting dari sebelumnya di era 'stans'. Didefinisikan oleh Merriam-Webster sebagai "penggemar yang sangat atau sangat antusias dan setia", stan mengambil namanya dari karakter Stan dalam lagu Eminem dengan nama yang sama. Sementara stans mungkin lebih lazim dalam musik, film, dan budaya TV di masa lalu, kini telah bergeser ke olahraga - termasuk Formula 1.

Banyak dari ini dapat dikaitkan dengan kesuksesan dan, yang lebih penting, ketersediaan seri Netflix. F1 menolak tawaran finansial yang lebih besar dari Amazon demi bekerja sama dengan Netflix, karena tahu itu bisa menarik khalayak yang lebih luas (mengingat banyak pelanggan Amazon Prime akan lebih tertarik pada layanan pengiriman satu hari daripada penawaran video). Netflix melakukan banyak promosi seputar Drive to Survive , yang berarti bahkan penggemar non-F1 akan dapat menemukannya.

[[{"fid": "1495611", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" style ": "height: 633px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Dan itulah yang mereka lakukan. “Banyak orang mendatangi saya di balapan dan di jalanan dan mengatakan bahwa mereka bukan penggemar F1, tetapi mereka sekarang karena seri tersebut,” kata Roberts di AMA. “Saya pikir kami memahami bahwa melakukan sesuatu seperti ini yang mengangkat pahlawan baru dalam olahraga telah meningkatkan minat pada penggemar F1 biasa.”

Itulah keajaiban sejati dan kesuksesan Drive to Survive . Itu tidak fokus pada aksi di trek, menyalip atau pertempuran untuk kejuaraan. Alih-alih, hal itu membuat para pembalap menjadi bintang sejati. Itu memanusiakan para pahlawan olahraga. Artinya, pendatang baru F1 menjadi penggemar rakyat pertama, dan olahraga kedua. Mereka dibawa ke rumah Carlos Sainz. Mereka bertemu orang tua Daniel Ricciardo. Mereka mengenal orang di balik pelindung itu.

Dan pendekatan itu telah dibawa ke banyak penawaran digital F1 pada tahun 2019. Lando Norris, George Russell dan Alexander Albon mungkin tidak tampil di Musim 1 Drive to Survive , namun ketiganya membintangi saluran digital F1 tahun lalu, penawaran terbaik hadir dalam debat Rookie of the Year di akhir musim. Bromance antara Norris dan Carlos Sainz juga menjadi kemenangan besar bagi olahraga ini, terutama karena keduanya sangat terlibat dengan media sosial dan audiens mereka sendiri.

Penggemar Diehard F1 bukanlah hal baru. Lewis Hamilton, Sebastian Vettel dan Kimi Raikkonen semuanya menikmati banyak pengikut selama karir mereka. Tetapi sebagian besar pengemudi di grid sekarang memiliki basis penggemar yang cukup besar untuk dimanfaatkan berkat kemampuan mereka untuk menunjukkan kepribadian mereka melalui media sosial, dan, yang lebih penting, sorotan ditempatkan pada mereka di luar jalur melalui seri Netflix.

Usia stan F1 hanyalah hal yang baik untuk olahraga. Ini menunjukkan perubahan yang dibuat sejak pengambilalihan Liberty sebagian besar positif, mencapai tujuan untuk meningkatkan basis penggemar mudanya. Ini juga membantu menciptakan fondasi yang diharapkan akan bertahan seumur hidup.

Perubahan seperti itu pasti terjadi di beberapa titik. Lewatlah sudah hari-hari di mana penggemar F1 dapat dibuat tersandung pada balapan di salah satu dari lima saluran di TV mereka, atau mereka dapat membeli tiket murah untuk melihat balapan secara langsung. Hambatan untuk menonton pertandingan olahraga telah menjadi lebih besar - tetapi sekarang ada cara baru untuk menyiasatinya dan membuat F1 lebih mudah diakses.

Drive to Survive Season 2 belum memiliki tanggal rilis, tetapi dapat diharapkan pada awal Maret jika waktu Season 1 masih belum ditentukan.

Ini akan menjadi saat yang tepat untuk membangkitkan kegembiraan sebelum lampu padam di Melbourne dan menandai dimulainya musim baru, para pendukung F1 baru-baru ini akan lebih bersemangat daripada siapa pun.

[[{"fid": "1495612", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" style ": "height: 633px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "2"}}]]