Menjadi yang pertama di trek pada awal musim baru Formula 1 mungkin tidak berguna untuk tahun-tahun mendatang, tetapi itu sering kali merupakan pernyataan niat. Bagi Williams, ini tentang mengubur tahun lalu dan menabur benih untuk awal yang baru.

Williams memicu head-to-head dadakan melawan McLaren untuk menjadi tim pertama yang keluar dari pitlane pada hari pembukaan tes pramusim 2020 saat George Russell dan Carlos Sainz mengalami kebuntuan di pit exit sebelum lampu hijau muncul pukul 09.00.

Pembalap McLaren itu mengalah, memilih untuk memulai latihan, yang memungkinkan Russell untuk menggerakkan Williams FW43 ke trek terbuka di Circuit de Barcelona-Catalunya.

Tidak ada poin untuk memulai pengujian pertama, tetapi sebagai pernyataan niat wakil kepala tim Claire Williams mengatakan itu menunjukkan tim berarti bisnis.

“Sungguh brilian melihatnya keluar lebih dulu pagi ini, kami ingin membuat poin nyata setelah tahun lalu kami di sini, dan kami siap untuk pergi dan kami hanya ingin melakukannya. Sejauh ini berjalan dengan baik, ”kata Williams.

“Datang ke garasi tadi malam hampir tidak ada orang di sini karena mobil sudah siap untuk pergi dan dibandingkan dengan tahun lalu, ada sekitar 20 orang di garasi mencoba untuk menyiapkan mobil dan ternyata belum. Ini jauh berbeda tetapi suasananya sebaik yang selalu di Williams.

“Kami memiliki tim petarung yang hebat di sini. Sekarang kami telah mempelajari pelajaran kami dan kami telah melakukan kerja keras, bukan menikmatinya karena kami tidak berpuas diri, tetapi tentu saja hal itu menghilangkan tekanan dari orang-orang ini dari jalur.

“Bagi kami ini hanya tentang membuat kemajuan dan hari ini, hanya mendapatkan mobil di sini, itu adalah batu bata lain untuk kami dan kami hanya akan terus berjalan di jalan yang positif ini dan terus maju.

"Memiliki enam hari ini sangat penting bagi kami sehingga kami berada dalam kondisi terbaik untuk Melbourne dan menunjukkan kepada dunia bahwa Williams ada di sini untuk bertahan dan kami masih berjuang."

[[{"fid": "1500104", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" George Russell (GBR) Williams Racing FW43. "," field_search_text [und] [0] [value] ": ""}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": salah , "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": false, "field_image_description [und] [0] [value]": "George Russell (GBR) Williams Racing FW43.", "field_search_text [und] [0] [ nilai] ":" "}}," atribut ": {" style ":" height: 633px; width: 950px; "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 1 "}}]]

Putar balik waktu 12 bulan dan Williams sudah menghadapi bencana. Itu melewatkan dua setengah hari pertama pengujian pramusim dan begitu sampai di lintasan, jelas mobil F1 2019-nya sangat meleset.

Sementara kecepatannya yang buruk adalah satu masalah, kurangnya suku cadang secara efektif membuat skuad yang berbasis di Grove berada di belakang grid saat berjuang untuk menghasilkan suku cadang baru untuk putaran pembukaan. Alih-alih maju, Williams seringkali lebih lambat tahun lalu daripada upaya 2018-nya.

Mimpi buruk yang dimulai pada 2019 memicu perombakan, dengan Paddy Lowe dengan cepat pergi sebagai kepala teknisnya dengan kepala legendaris Sir Patrick Head untuk sementara masuk untuk menstabilkan kapal dan mengawasi periode transisi.

Williams telah mempekerjakan David Worner dari Red Bull sebagai kepala desainer dan Jonathan Carter dari Renault sebagai wakilnya pada awal tahun ini, dengan chief engineer Adam Carter memimpin biaya pada mobil 2020-nya.

Satu burung layang-layang tidak membuat musim panas tetapi bagi Williams untuk mencatatkan 136 lap gabungan (73 oleh Russell dan 63 oleh rookie Nicholas Latifi) pada Hari 1 tahun 2020 itu menempatkan tim dengan kokoh di jalur yang sama dengan para rival F1-nya. Ini sudah memiliki jarak tempuh lebih dari totalnya dari Tes 1 2019 pada hari pembukaan tahun 2020 saja ditambah mobil yang hampir tiga detik lebih cepat.

Sekali lagi, kecepatan satu lap jarang membawa banyak manfaat pada pengujian tetapi set 1m 18,168 yang ditetapkan oleh Russell menempatkan Williams dalam campuran dengan penantang lini tengah F1.

Tidak ada yang mengharapkan keajaiban, terutama di Williams fold, tetapi tanda-tanda awal tetap positif.

“Mobil itu jauh lebih bisa dikendarai daripada tahun lalu, ini memberi saya kepercayaan diri yang lebih, tetapi pada akhirnya tidak peduli bagaimana rasanya, seberapa cepat mobil ini terasa penting, dan kami belum mengetahuinya,” kata Russell.

“Ini jelas merupakan peningkatan dibandingkan tahun lalu. perasaannya cukup oke. 74 putaran atau sesuatu, positif, perasaan itu baik. ”

Russell mengatakan Williams tidak membuat rencana khusus untuk berada di jalur pertama tetapi dia merasa itu adalah hadiah yang pantas untuk upaya timnya selama musim dingin.

“Diskusi kecil, tetapi kami memiliki program yang sangat intens pagi ini sehingga kami benar-benar harus melalui dan mendapatkan jalur pertama berarti kami kembali ke pit terlebih dahulu dan melanjutkan hari,” kata Russell.

“Tahun lalu bukan situasi yang baik untuk semua orang, semua orang yang bekerja siang dan malam untuk mengantarkan mobil, itu berantakan, tahun ini bekerja dengan baik. Orang-orang bekerja keras, semuanya tepat waktu, dan itu adalah sedikit penghargaan bagi mereka untuk melihat mobil siap berangkat pada jam 9 pagi. ”

Selama peluncuran Williams 2020, tim mengonfirmasi telah mempertahankan konsep dari mobil tahun lalu yang memicu kekhawatiran akan jatuh ke lubang yang sama - tetapi kekhawatiran itu tidak dibagikan oleh Russell.

“Ini membuat saya lebih percaya diri. Tahun lalu sedikit membuat saya takut saat mengemudi, sedangkan tahun ini lebih terasa seperti mobil Formula 1, ”katanya. “Masih belum sempurna, perlu perbaikan, tapi sebagai set-up dasar sudah lumayan.

“Apa yang dikatakan di media adalah satu hal dan kenyataan adalah hal lain. Saya sangat mengetahui apa yang terjadi. Faktanya tidak ada perubahan mendasar, ini adalah evolusi besar tahun lalu, tidak diragukan lagi dari awal sudah jauh lebih baik.

"Tapi jika kita melaju dua detik lebih cepat dan semua orang berjalan 1,5 detik lebih cepat, kita akan tetap berada di kapal yang sama, jadi kita harus menunggu dan melihat."

Meski bola kristal F1 tetap mendung untuk perkiraan akurat nasib masing-masing tim pada 2020, bisa dipastikan Williams tidak akan mengalami pengulangan pada 2019. Setelah itu, satu-satunya jalan adalah naik.