Sementara kejuaraan dunia Formula 1 2020 akan berlangsung akhir pekan ini di Australia, aksi sudah mulai mempersiapkan sistem Cost Cap baru olahraga yang secara resmi diberlakukan pada 2021.

Dengan bos olahraga F1 yang ingin menciptakan lapangan permainan yang seimbang antara semua tim dan mendorong pengeluaran yang berkelanjutan untuk menciptakan olahraga yang sehat secara finansial, Pembatasan Biaya akan diterapkan ke semua tim untuk memberikan jumlah maksimum yang dapat dikeluarkan setiap skuad per musim.

Setelah perselisihan antara manajemen F1, FIA dan tim, Dewan Olahraga Motor Dunia FIA merilis dokumen setebal 43 halaman tentang Cost Cap setelah pertemuan pertama tahun 2020 yang diadakan Jumat lalu di Jenewa.

Dalam dokumen tersebut dijelaskan tentang apa yang dapat dibelanjakan oleh tim, pengeluaran apa yang dikecualikan dari Batas Biaya, bagaimana hal itu akan diatur, dipantau dan, yang terpenting, bagaimana tim akan dihukum karena melanggar aturan baru.

Badan pengatur F1 juga akan dapat memantau masalah Batas Biaya untuk setiap tim "kapan saja, dari jarak jauh atau di tempat tim F1" untuk memastikan proses regulasi yang ketat.

Dengan menerbitkan dokumen Batas Biaya FIA, poin-poin utama kemungkinan besar akan diteliti oleh tim selama beberapa bulan ke depan saat mereka menyusun rencana pengeluaran agar selaras dengan aturan baru.

Sementara rincian halus bisa diubah sebelum akhir tahun ini, stroke luas dari F1 Biaya Cap telah dibingkai dan siap diimplementasikan mulai 1 Januari st, 2021.

Poin-poin Pembatasan Biaya F1:

- Setiap tim F1 dapat membelanjakan maksimal $ 175 juta per musim untuk 21 balapan (+ atau - $ 1 juta untuk setiap balapan di luar 21 balapan).

- Pengeluaran tidak termasuk dalam Batas Biaya: Pengeluaran langsung untuk kegiatan pemasaran, semua biaya pengemudi F1 dan cadangan pengemudi (gaji, perjalanan, akomodasi), tiga individu / kelompok yang bukan pengemudi (misalnya biaya manajemen pengemudi), kegiatan warisan, biaya keuangan , pajak penghasilan, aktivitas non-F1, biaya SDM, bonus karyawan dan biaya pengujian.

- Cost Cap Administration bertanggung jawab atas Peraturan Keuangan, sementara Kantor Audit Independen juga akan digunakan untuk meninjau laporan.

- Tim F1 dapat mengajukan keluhan kepada Cost Cap Administration jika merasa ada pesaingnya yang melanggar aturan. Keluhan apa pun harus diajukan antara 1 Januari dan 30 April tahun berikutnya.

- Tim F1 berhak mengajukan banding atas pelanggaran biaya atau hukuman dengan cara yang sama seperti penalti olahraga atau teknis.

- Panel Ajudikasi Pembatasan Biaya terdiri dari hakim independen untuk kasus-kasus yang melanggar aturan Batas Biaya, terdiri dari minimal enam dan maksimal 12 hakim yang dipilih oleh Majelis Umum FIA.

- Keputusan Panel Ajudikasi Pembatasan Biaya akan dibuat dengan suara terbanyak. Jika terjadi seri, ketua sidang kasus mendapatkan suara yang memutuskan.

- Alasan pelanggaran pembatasan biaya: Penyampaian laporan pengeluaran yang terlambat oleh tim, pelanggaran pembelanjaan kecil yang berlebihan (kurang dari 5% dari Total Batasan Biaya), pembelanjaan berlebih material (lebih dari 5% dari Total Batas Biaya) atau faktor yang memberatkan / mengurangi.

- Jenis hukuman yang dapat dihadapi tim F1: Denda, hukuman olahraga ringan (mulai dari teguran publik, pengurangan poin, skorsing dari balapan / pengujian hingga pengurangan tunjangan Batas Biaya tim di masa mendatang).

- Tahun pertama (Periode Pelaporan Setahun Penuh) akan memiliki implementasi yang lembut, yang berarti tidak ada aturan ketat yang diberlakukan tentang Batas Biaya mulai dari musim 2020 dan memasuki musim 2021 tetapi itu akan diatur. Aturan Pembatasan Biaya F1 yang ketat akan diberlakukan mulai tahun 2021.