Menyusul penundaan musim Formula 1 hingga akhir Mei paling cepat, penyelenggara olahraga memiliki masalah logistik dan perencanaan yang besar jika ingin menyelamatkan sebagian besar kampanye 2020 selama krisis virus corona.

Pembuka musim di Australia dilanda kekacauan ketika virus corona dikonfirmasi di dalam paddock F1 di Albert Park, dengan anggota tim McLaren dinyatakan positif COVID-19, dan meskipun situasi yang ditangani secara mengejutkan, olahraga tersebut membatalkan balapan 12 jam setelahnya. kasusnya telah diumumkan.

Efek knock-on telah membuat putaran Bahrain dan Vietnam ditunda, sementara putaran Belanda dan Spanyol saat ini menilai opsi masing-masing dengan penundaan lebih lanjut diantisipasi.

Sementara itu, F1 berharap untuk memulai musimnya di Grand Prix Monako pada 24 Mei, sambil tetap menawarkan sedikit optimisme untuk putaran Belanda dan Spanyol yang disebutkan di awal bulan, tetapi kerangka waktu pesimistis menggambarkan GP Azerbaijan sebagai 2020 baru. pembuka pada 7 Juni.

Jika itu masalahnya, maka tersisa enam balapan untuk dijadwal ulang, dengan penerimaan GP Australia dibatalkan untuk tahun ini mengingat mimpi buruk praktis mencoba mengatur venue jalanan Albert Park di slot yang sesuai akhir musim ini.

Tim-tim F1 sangat tidak setuju dengan triple-headers dan banyak balapan berturut-turut di masa lalu mengingat dampak fisik dan logistik yang ditimbulkannya pada personel dan persiapan.

Tetapi jika olahraga tersebut ingin memulihkan balapan yang hilang, tidak ada pilihan lain selain memusatkan kalendernya selama enam bulan terakhir tahun 2020.

Bos olahraga motor F1 Ross Brawn telah menargetkan liburan musim panas tradisional sebagai tempat yang jelas untuk memasukkan balapan kembali ke jadwal, yang mungkin datang sebagai berita yang tidak diinginkan bagi personel dengan liburan dan cuti yang sudah direncanakan untuk Agustus, tetapi mengingat situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya, langkah-langkah baru akan menjadi satu-satunya pilihan yang realistis.

Bahkan sebelum liburan musim panas di bulan Agustus, akhir pekan gratis tersedia segera setelah GP Inggris (19 Juli) dan sebelum GP Hungaria (2 Agustus) dengan balapan Eropa yang membutuhkan penjadwalan ulang, mencari opsi yang paling mungkin untuk mengambil celah.

Situasi itu juga berlaku untuk tiga akhir pekan gratis di bulan Agustus sebelum tradisional memulai kembali musim F1 dengan GP Belgia pada 30 Agustus.

Masalah pemotongan jeda musim panas F1 mungkin menjadi masalah sensitif tetapi mengingat alternatifnya adalah membatalkan balapan yang telah ditunda itu berarti kehilangan liburan musim panas akan menjadi alternatif favorit bagi penyelenggara.

“Saya pikir dengan membebaskan istirahat Agustus, kami memberikan diri kami beberapa akhir pekan di mana kami bisa berlomba,” kata Brawn. “Dan saya pikir kita bisa membuat kalender yang cukup baik untuk sisa tahun ini.”

[[{"fid": "1490872", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 17.11.2019 - Christian Horner (GBR), Kepala Tim Balap Red Bull, dan Ross Brawn (GBR) Pelaksana Formula Satu Direktur Olahraga Motor "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": false, "field_image_description [und] [0] [value]": "17.11. 2019 - Christian Horner (GBR), Kepala Tim Balap Red Bull, dan Ross Brawn (GBR) Direktur Pelaksana Olahraga Motor "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": { "style": "height: 633px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Peraturan F1 saat ini memberlakukan penutupan musim panas selama dua minggu, yang berarti olahraga tersebut perlu membengkokkan aturannya sendiri lagi, tetapi kompromi dapat terjadi dengan mempertahankan libur dua minggu sebelum GP Belgia dan masih slot di GP Belanda segera setelah Hungaria. GP pada akhir pekan gratis 8-9 Agustus.

Meskipun secara logistik membuat pusing tim F1, melakukan perjalanan sejauh 900 mil dalam beberapa hari, itu tidak terlalu berbeda dengan Spa-Francorchamps ke Monza sprint yang diadakan olahraga setiap tahun dan akan dilakukan lagi tahun ini.

Tetapi jika F1 memilih untuk balapan antara putaran Inggris dan Hungaria serta setelah acara Hungaroring, itu menumpuk empat balapan berturut-turut yang tersebar di setiap sudut Eropa. Oleh karena itu, memilih salah satu dari peluang ini tampaknya paling realistis jika jeda musim panas yang dipersingkat tetap berlaku.

Pemilik F1 juga akan sangat ingin mempertahankan GP Belanda pada jadwal 2020 mengingat investasinya dalam melihat balapan kembali dari absen 35 tahun dan pembangunan kembali Zandvoort secara besar-besaran. Selain itu, mempertahankan dua balapan ramah penggemar Max Verstappen di Belanda dan Belgia dalam jarak beberapa minggu akan menawarkan solusi yang cukup.

Langkah lain yang sedang dipertimbangkan adalah memperpendek akhir pekan balapan itu sendiri untuk memberikan lebih banyak waktu dan fleksibilitas yang lebih besar antar balapan. Konsep tersebut jauh dari ide asing, mengingat F1 berencana mengurangi balapan di akhir pekan mulai 2021 dan ini bahkan dapat memberikan masa uji coba yang praktis.

“Saya cukup optimis bahwa kami dapat memiliki kejuaraan balapan 17-18 yang bagus atau lebih,” tambah Brawn.

“Satu hal yang telah kami bicarakan adalah dua hari akhir pekan, dan oleh karena itu jika kami memiliki triple header dengan dua hari akhir pekan, itu bisa menjadi pilihan.

"Saya pikir kami bisa memeras mereka. Tapi itu tergantung kapan musim akan dimulai."

Dengan asumsi GP Australia batal untuk tahun 2020, menemukan celah untuk putaran Bahrain, Vietnam dan China tetap sulit tetapi jauh dari tidak mungkin, sementara target 17 atau 18 balapan dapat melihat beberapa balapan tidak masuk kalender.

Di bawah ekspektasi sementara balapan F1 saat ini tidak berpindah dari slot kalender aslinya, libur akhir pekan pada 3-4 Oktober antara putaran Rusia dan Jepang akan menawarkan celah yang masuk akal untuk opsi sirkuit permanen seperti Bahrain dan China, sebagai jalan yang serba baru. sirkuit di Vietnam bisa menjadi jawaban yang lebih sulit.

Tapi beralih balapan masih tetap menjadi pilihan dengan GP Abu Dhabi yang bertujuan untuk mempertahankan status putaran terakhir mengingat uang yang dibayarkan untuk kehormatan tersebut. Itu berarti akan tepat untuk menunda acara Sirkuit Yas Marina hingga Desember untuk membuka lebih banyak waktu bagi balapan flyaway Asia yang ditunda.

[[{"fid": "1495043", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 01.12.2019 - Race, Start of the race "," field_search_text [und] [0] [value] " : ""}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": false, "field_image_description [und] [0] [value]": "01.12.2019 - Race, Start of race", "field_search_text [und] [0 ] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" style ":" height: 634px; width: 950px; "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ": "2"}}]]

F1 kembali berlomba pada bulan Desember tahun lalu, meskipun akhir pekan terakhir di bulan November hari perlombaan jatuh pada tanggal 1 Desember, dan mendorong lebih jauh ke bulan terakhir tahun ini dapat dilakukan dengan kondisi iklim yang mendukung di timur tengah dan belahan bumi selatan. .

Tim F1 tidak akan menghargai prospek periode peralihan yang lebih pendek antara musim 2020 dan 2021 karena waktu penting yang dibutuhkan menjelang perombakan peraturan, tetapi mengingat sebagian besar tim telah memulai persiapan awal untuk aturan baru, perencanaan awal akan menjadi lebih penting. vital.

Di mana F1 dapat memulihkan beberapa kerugian atas GP Australia yang gagal dan dengan tergesa-gesa menunda balapan Bahrain dan Vietnam adalah dengan membuat rencananya, bersama dengan alternatif, lebih awal dan publik.

Jika F1 dapat membagikan kalender sementara untuk tahun 2020 selama minggu depan, maka akan diberikan waktu berbulan-bulan, dan dalam beberapa kasus lebih dari setengah tahun, untuk semua tim dan penyelenggara perlombaan untuk mempersiapkannya.

Dengan begitu, sebagian besar balapan dapat memiliki waktu tunggu yang sama dengan musim reguler terkait dengan pengorganisasian logistik, personel, penjualan tiket di muka, dan perjalanan.

Tentu taktik ini dilengkapi dengan risiko sendiri pada memprediksi dampak jangka panjang coronavirus akan memiliki global selama beberapa bulan mendatang, tapi perencanaan awal memberikan olahraga kesempatan terbaik untuk mempersiapkan segala kemungkinan daripada 11 th pembatalan -hour yang telah terjadi selama beberapa hari terakhir.

Ini adalah taktik yang diadopsi oleh penyelenggara MotoGP karena menghadapi tantangan yang sama.

Dorna, badan penyelenggara MotoGP, telah menunda semua balapannya sebelum Mei (Thailand, Amerika Serikat, dan Argentina) dan menyediakan kalender sementara untuk tahun 2020 dengan hanya kehilangan kelas utama GP Qatar.

Meski para pejabat MotoGP optimis tidak akan menghadapi pergantian lebih lanjut, mereka sepenuhnya menyadari skala dan tantangan tugas yang selalu berubah. Alternatif untuk membatalkan balapan dan menjalankan musim hingga Januari 2021 semuanya telah dinilai dan tetap terbuka jika situasinya menuntutnya.

Karena penyebaran virus korona hampir tidak mungkin diprediksi berbulan-bulan sebelumnya, menemukan solusi yang tepat untuk semua pihak tidak akan mungkin dilakukan.

Tetapi dalam krisis terbesar yang dihadapi komunitas motorsport internasional di zaman modern, F1 telah menunjukkan betapa buruknya hal itu ketika tetap bersikap reaktif terhadap situasi tersebut. Sekarang saatnya bos F1 bersikap proaktif.

Kalender F1 2020 saat ini
Ras Tanggal
GP Australia Dibatalkan
GP Belanda 3 Mei
GP Spanyol 10 Mei
GP Monaco 24 Mei
GP Azerbaijan 7 Juni
GP Kanada 14 Juni
GP Prancis 28 Juni
GP Austria 5 Juli
GP Inggris 19 Juli
GP Hongaria 2 Agustus
GP Belgia 30 Agustus
GP Italia 6 September
GP Singapura 20 September
GP Rusia 27 September
GP Jepang 11 Oktober
GP Amerika Serikat 25 Oktober
GP Kota Meksiko 1 November
GP Brasil 15 November
GP Abu Dhabi 29 November
GP Bahrain TBC
GP Tiongkok TBC
GP Vietnam TBC