Pirelli memperkanlakan ban baru 18 inci untuk musim F1 2022, namun ukuran bukan satu-satunya perbedaan karena tiap kompon yang disiapkan juga akan menghadirkan karakteristik yang benar-benar berbeda.

Pirelli telah melakukan tes ban 2022 selama beberapa waktu, melibatkan tim dan pembalap yang memberikan umpan balik dalam tujuannya menghadirkan ban yang tidak begitu sensitif terhadap panas berlebih dan degradasi untuk menciptakan tontonan yang lebih menarik di trek.

“Ban ini dirancang dengan cara yang berbeda, dengan target yang berbeda,” jelas Mario Isola, kepala balap mobil dan F1 Pirelli.

“Pembalap kami meminta sedikit lebih susah overheat, lebih sedikit degradasi, mereka ingin menekan ban, mereka ingin bertarung di trek, dan jelas kami memutuskan dan kami setuju dengan FIA, FOM, dan tim untuk mengikuti arah ini.

“Jadi, kami harus merancang profil baru, konstruksi baru, mengoptimalkan jejak, dan merancang rangkaian senyawa baru. Ini adalah produk yang benar-benar baru dengan pendekatan baru.”

Pirelli menghabiskan 28 hari untuk pengujian ekstensif dilakukan selama tahun 2021, dengan sembilan dari 10 tim F1 menggunakan mobil bagal yang diadaptasi khusus untuk pelek roda 18 inci.

Karena Williams tidak membuat mobil bagal, mobil itu absen dari tes. Namun Williams menerima dispensasi khusus dari FIA untuk menjalankan mobil 2021-nya dalam tes dua hari pasca-musim di Abu Dhabi saat Pirelli menyelesaikan program vitalnya.

Setelah menghitung angka pada semua data yang dikumpulkan, Pirelli menguraikan temuan dan harapannya untuk kampanye mendatang.

3011923.0064.jpg

“Dalam hal perbandingan dengan tes pengembangan ban yang kami lakukan selama musim, saya akan mengatakan bahwa kami telah mengkonfirmasi bahwa produk baru memiliki karakteristik yang saya sebutkan sebelumnya, jadi: tidak terlalu panas, pembalap memiliki kesempatan untuk mendorong lebih banyak.

“Itu penting di Abu Dhabi karena di Abu Dhabi kami juga memiliki beberapa lalu lintas. Itu adalah sesuatu yang tidak dapat kami simulasikan selama uji pengembangan ban kami di mana kami memiliki satu mobil yang berjalan di trek atau maksimal dua mobil.

“Dari segi keausan, sulit untuk membuat prediksi karena kami menggunakan mobil bagal, jadi kami harus menunggu performa sebenarnya dari mobil baru 2022,” tambahnya.

Tim awalnya memperkirakan bahwa mobil baru akan menjadi sekitar 2-3 detik lebih lambat dari generasi sebelumnya, tetapi simulasi dari Abu Dhabi memberikan tanda-tanda yang menggembirakan bahwa ban 18 inci bisa lebih dekat dengan tingkat kinerja pendahulunya 13 inci.

“Kami memiliki simulasi yang datang dari tim, simulasi memberi tahu kami bahwa mobil baru tidak jauh lebih lambat dibandingkan mobil tahun lalu,” lanjut Isola.

“Awalnya kami berbicara tentang lebih dari tiga detik per putaran, sekarang kami berbicara tentang setengah detik, satu detik.

Jadi, jika mereka memulai dengan hanya selisih satu detik, itu berarti selama musim mereka mungkin mencapai level performa yang sama dengan yang kami miliki pada 2021.”

3012116.0064.jpg

Kembalinya wheel-cover

Perubahan besar lainnya pada peraturan 2022 juga akan melihat kembalinya penutup pelek roda standar, yang akan dipasok ke 10 tim oleh pabrikan roda Jerman BBS Motorsport.

“Kami memiliki kelompok kerja yang dikelola oleh FIA bersama dengan BBS, Pirelli dan juga pemasok sensor bawaan,” kata Isola.

“Kami mulai pada 2020… Kami menjalankan beberapa tes dengan ban 18 inci yang dipasang ke pelek BBS [yang] merupakan pendekatan yang sangat berguna untuk memiliki kelompok kerja ini. Mereka bertemu setiap minggu untuk memantau operasi kegiatan dalam hal bagaimana tim akan mengelola suhu.”

Pirelli tidak hanya percaya telah memperbaiki masalah untuk mencegah ledakan dramatis berkecepatan tinggi - seperti yang terlihat di Baku atau Qatar tahun lalu - ia juga menemukan cara untuk mencoba dan menghentikan tim dari melanggar aturan dalam pengejaran tanpa henti. untuk kinerja ekstra.

Namun, Isola merasa tim masih akan menemukan cara cerdas untuk menembus batas.

“Tahun ini kami memiliki lebih banyak ruang antara pelek dan rem,” katanya. “Di masa lalu kami tahu bahwa tim menggunakan transfer rem dari rem ke pelek untuk mengatur suhu di dalam ban dan juga mengatur tekanan, akan berbeda di tahun 2022.

“Saya percaya itu masih menjadi bagian dari pembeda kinerja. Jadi tim akan mencoba menggunakan ini juga pada 2022 - jika mereka mampu melakukannya, kami akan menemukannya.”

WhatsApp Image 2022-01-20 at 5.17.55 PM.jpeg

Simulasi dengan bobot mobil 2022

Mobil F1 akan menjadi lebih berat untuk 2022, dengan berat minimum naik menjadi 795kg. Itu menandai peningkatan hampir 50kg dibandingkan musim lalu dan kenaikan 200kg dibandingkan dengan mobil yang digunakan lebih dari satu dekade lalu.

Pirelli memasukkan ini ke dalam program pengujiannya dengan meminta tim untuk menambah bobot ekstra pada mobil bagal mereka untuk mensimulasikan kondisi yang representatif. Akibatnya, pabrikan Italia yakin peningkatan bobot mobil baru tidak akan terbukti bermasalah untuk ban di sirkuit degradasi tinggi.

“Kami tahu sebelumnya bahwa rencananya adalah memiliki mobil yang lebih berat dan selama pengujian kami, kami meminta tim untuk menyediakan mobil bagal dengan bobot ekstra. Jadi kami sudah menguji dalam kondisi ini, ”tegas Isola.

Sebaliknya, ia mengantisipasi pengaruh terbesar pada perilaku ban akan berasal dari perombakan konsep paket aerodinamis untuk 2022. Namun, Isola menegaskan Pirelli siap untuk melakukan penyesuaian jika diperlukan.

“Perbedaan terbesar yang saya yakini adalah paket aeronya karena mobil lama masih dengan paket aero standar 2021, sedangkan paket aero 2022 baru sama sekali berbeda,” kata Isola. “Jadi cara kami mencapai downforce aero ini berbeda dan berdampak pada kompon, keausan, dan beberapa elemen.

“Itulah mengapa saya mengatakan kami senang dengan tingkat pengembangan produk saat ini, tetapi kami juga siap untuk melakukan beberapa penyesuaian sesuai dengan mobil baru.”

Lebih sedikit variabel strategi pit, lebih banyak aksi di trek

Meskipun dia mengakui ban Pirelli yang lebih kuat dapat menghasilkan strategi satu stop normal, Isola berpikir itu tidak akan menjadi masalah asalkan para pembalap dapat saling berlomba lebih keras.

“Saya merasa kami tidak memiliki variabilitas strategis yang kurang karena ide dan cara kami merancang ban adalah untuk terus memiliki strategi yang berbeda, campuran satu dan dua pemberhentian,” katanya.

“Juga benar bahwa dengan produk baru dengan degradasi yang lebih sedikit, ada kemungkinan kami akan memiliki lebih sedikit pit stop dan sebagian besar balapan bisa menjadi one-stop. Bagi saya, itu bukan masalah selama kami memiliki balapan dan aksi yang bagus di trek.

"Jika kita memiliki pembalap yang bisa mendorong untuk menyalip - dan ketika menyalip terlalu mudah, itu tidak baik, penting bagi pembalap untuk berusaha keras untuk menyalip - itulah yang diinginkan penonton."