Pierre Gasly berbincang tentang bagaimana musim penuh pertamanya di Formula 1 telah lama datang, menjadi tokoh kunci dalam hubungan Red Bull dan Honda yang sedang berkembang dan bagaimana hanya fokus pada dirinya sendiri telah terbayar.

Melihat kembali awal musim Anda, bagaimana Anda menemukannya sejauh ini? Bagaimana hal itu sesuai dengan ekspektasi Toro Rosso?

Pierre Gasly : Ya, saya berpikir secara objektif, melihat segala sesuatu, itu sangat positif. Tentu saja kami mengalami pasang surut dan pasang surut. Saya akan mengatakan kami belum benar-benar konsisten, yang merupakan sesuatu yang akan kami coba temukan untuk paruh kedua musim ini. Sayangnya saya memiliki beberapa balapan di mana saya tidak balapan sama sekali, seperti di Barcelona misalnya dengan kecelakaan dan Paul Ricard, jadi saya kehilangan beberapa peluang. Kami memiliki beberapa yang lain, seperti Bahrain sangat luar biasa dan melebihi semua ekspektasi dan ekspektasi terbaik yang bisa kami miliki untuk tahun ini, terutama setelah dua balapan. Dan GP Monaco pertama saya, saya tahu betapa sulitnya trek itu sebelumnya dan saya tahu itu akan sulit di F1, dan itu hanya balapan besar. Saya akan mengatakan secara keseluruhan, banyak pengalaman. Itu bagus.

Dalam hal gol pribadi Anda juga, apa yang diinginkan Pierre Gasly musim ini, apakah Anda mencapai semua yang Anda inginkan?

PG : Hampir semuanya, tapi dalam hal ini saya agak tidak pernah puas, karena jika tidak sempurna saya tidak terlalu puas. Yang pasti konsistensi adalah sesuatu yang saya harapkan dengan tim, untuk datang setiap akhir pekan dan memiliki kinerja yang kurang lebih konsisten dan selalu berjuang untuk tempat yang sama. Tapi saat ini, dari satu balapan ke balapan lainnya, kami tampaknya bisa bertarung di 10 besar, dan kemudian di balapan lain di mana kami langsung tersingkir di Q1 tanpa peluang.

Di sisi saya, saya akan mengatakan itu sulit. Hal tersulit sebagai rookie menurut saya adalah ketika Anda berasal dari kategori yang lebih rendah dan Anda berjuang untuk podium, kejuaraan, kemenangan, Anda datang setiap akhir pekan dengan sangat marah dan siap bertarung untuk kemenangan, dan di Formula 1 tidak demikian.

Dengan cara yang Anda tidak pernah benar-benar tahu apa yang akan dapat Anda ekstrak dari paket yang Anda miliki. Kualifikasi Silverstone mungkin merupakan putaran terbaik di musim saya, dan saya hanya berada di urutan ke-14 di grid. Agak sulit untuk bahagia. Saya sangat senang dengan pangkuan saya, tetapi ketika saya melihat hasilnya, saya sangat kecewa dengan hasil akhirnya. Sesuatu yang sulit di Formula 1 untuk diseimbangkan.

[[{"fid": "1326193", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Anda harus menyelaraskan kembali - P7 di Monaco menjadi kemenangan balapan karena itu adalah nilai maksimal Anda.

PG : Tepat sekali. Jadi itu adalah sesuatu yang saya coba lakukan adalah selalu merasa baik-baik saja, saya telah mengekstraksi potensi maksimal dari mobil, dan apa pun hasilnya, saya tahu saya telah melakukan pekerjaan saya yang diharapkan tim untuk saya lakukan. Tapi kemudian kinerja itu terkadang bernilai P15 atau P9. Jadi sangat sulit untuk mengetahui ke mana harus pergi.

Oleh karena itu, apakah lebih sulit untuk menunjukkan kepada dunia luar apa yang Anda lakukan dan seberapa baik kinerja Anda?

PG : Ya, pasti. Saya pikir terkadang banyak orang di luar… dan saya memahaminya, mereka tidak memiliki semua informasi, dan mereka hanya melihat klasifikasinya dan melihat 'Oke, orang ini P13, dia sial'. Cukup adil untuk mengatakan bahwa jika Anda tidak memahami segalanya dan jika Anda tidak memiliki semua informasi, itu adalah cara yang mudah untuk melihatnya. Tentu terkadang agak sulit. Anda mungkin tidak mendapatkan kredit yang pantas Anda dapatkan.

Terkadang Anda beruntung berada di tempat yang tepat, dan Anda mungkin mendapatkan lebih dari yang seharusnya. Ini bagian dari Formula 1. Pada akhirnya, yang terpenting adalah saya merasa telah melakukan yang terbaik yang saya bisa dengan paket ini dan tim tahu itu.

Anda berbicara tentang tekanan Formula 1, saya pikir program Red Bull terutama dikenal dengan tekanan tinggi dan lingkungannya yang brutal - apakah Anda selalu melihat dari balik bahu Anda, memastikan Anda tampil maksimal secara mutlak?

PG : Saya memiliki pendekatan yang berbeda. Sejak saya datang ke Red Bull, saya memiliki opsi ini pada 2012, dan kemudian saya mengikuti program ini pada 2014. Saat itu saya masih sangat muda. Saya ingin mengesankan dan saya ingin melakukannya untuk Red Bull. Saya telah mengubah mentalitas saya sepenuhnya.

Pada akhirnya, saya tahu kapan saya telah melakukan pekerjaan dengan baik atau tidak, dan saya tidak membutuhkan siapa pun untuk memberi tahu saya 'apa yang Anda lakukan itu baik'. Saya tahu apakah saya telah melakukan putaran yang baik atau putaran yang sempurna, karena sayalah yang merasakan apa yang terjadi di dalam mobil. Dalam balapan, jika saya melakukan kesalahan, saya tahu saya telah melakukan kesalahan dan saya tidak akan senang karenanya. Saya tidak membutuhkan siapa pun untuk memberi tahu saya 'oh Anda telah melakukan ini, itu buruk'. Anda tahu di Red Bull, saya hanya menerimanya begitu saja.

Ini lingkungan yang sulit, tetapi juga merupakan peluang besar untuk menjadi lebih kuat. Saya pikir saya menjadi lebih kuat sebagai seorang atlet dan juga sebagai pribadi. Tapi saya hanya melakukan sesuatu untuk diri saya sendiri dan mencoba memberikan yang terbaik yang saya bisa di dalam mobil. Saya tahu selama saya tampil baik, mereka akan bahagia, tetapi pada akhirnya saya melakukannya untuk diri saya sendiri karena saya pria yang kompetitif dan saya ingin mencapai hasil terbaik untuk diri saya sendiri dan untuk tim juga.

Kenaikan tangga Anda cukup tidak konvensional. Anda memenangkan GP2, lalu mereka mengirim Anda ke Jepang sebelum Anda mendapat panggilan telepon ke F1 di pertengahan musim. Seberapa sulit ketika Anda memenangkan gelar, memenangkan balapan dan mereka seperti 'Anda masih tidak bisa bermain F1, Anda harus pergi ke Jepang'?

PG : [Tertawa] Saya pikir itu tantangan besar. Saya pikir saya harus menghadapi banyak tantangan untuk mencapai Formula 1. Saya pikir, semua pengalaman menguji diri saya dengan segala cara yang mungkin, secara mental, fisik ... Saya tahu bahwa jika saya bisa menunjukkan kepada mereka, saya Saya tidak menyerah, saya hanya akan mendorong sampai akhir, sampai Anda memberi saya kesempatan dan kesempatan saya, saya tahu bahwa satu-satunya hal yang harus saya lakukan adalah terus mendorong sekuat yang saya bisa.

Saya selalu sangat kuat dengan ide dan keinginan saya, dan ketika saya memiliki sesuatu dalam pikiran, saya akan melakukan segalanya untuk mewujudkannya. Di kepala saya sejak saya masih muda, saya memutuskan untuk menjadi pembalap Formula 1, saya akan melakukan apa pun untuk sampai ke sana, ya, saya menghadapi banyak tantangan, tetapi saya dapat melihat bahwa saya kompetitif, apa pun itu. seri tempat saya balapan, selalu finis di tiga besar di kejuaraan. Saya memiliki banyak tantangan, tetapi saya berhasil menghadapi semuanya dan mencapai akhir.

[[{"fid": "1329967", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": "Pierre Gasly, Toro Rosso, "," field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ":" Pierre Gasly, Toro Rosso, "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Pierre Gasly, Toro Rosso, "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" Pierre Gasly, Toro Rosso, "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] ":" Pierre Gasly, Toro Rosso, "," field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ":" Pierre Gasly, Toro Rosso, "," field_image_description [ und] [0] [nilai] ":" Pierre Gasly, Toro Rosso, "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" Pierre Gasly, Toro Rosso, "}}," atribut ": {" alt ":" Pierre Gasly, Toro Rosso, "," title ":" Pierre Gasly, Toro Rosso, "," style ":" height: 633px; width: 950px; "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 2 "}}]]

Ini hanya tentang tidak menerima jawaban tidak dan menjadi tanpa henti, terus kembali dan terus kembali.

PG : Tepat sekali. Saya berhasil mengubah semua momen sulit ini menjadi seperti energi dan motivasi positif, dan hanya mencoba mengekstrak lebih banyak dari diri saya sendiri untuk selalu mendorong melampaui batas saya. Selalu memberi lebih.

Pada akhirnya, saya adalah seseorang yang sangat percaya bahwa hal-hal baik akan datang pada suatu saat. Jika Anda kompetitif di 2.0, 3.5, GP2, Super Formula, saya tahu itu pasti akan datang. Kemudian pada akhirnya, itulah masalahnya, itu hanya masalah terus mendorong sampai kesempatan saya datang.

Anda mengatakan tentang saat-saat sulit - menurut Anda apa momen terberat dalam periode itu?

PG : Yang jelas saat saya memenangkan GP2 dan masih belum sempat. Saya mengatakannya berkali-kali, tetapi jika Anda berada di liga kedua dalam sepak bola dan Anda memenangkan kejuaraan, dan mereka memberi tahu Anda 'Anda tidak akan berhasil mencapai liga pertama', itu seperti apa yang Anda ingin saya lakukan. berbuat lebih banyak untuk menunjukkan kepada Anda bahwa saya layak mendapatkan kesempatan? Kami tahu bahwa ini adalah olahraga di mana performa bukan satu-satunya parameter. Ada banyak politik dan banyak hal yang sebagai pembalap muda, ketika Anda berusia 20 tahun, Anda tidak dapat mengontrolnya.

Hal terbaik yang bisa saya lakukan adalah menunjukkan penampilan yang hebat, dan itulah yang saya coba lakukan setiap tahun dan terus berusaha, bahkan di Jepang, 10.000 km dari rumah saya tanpa seorang pun di sana dan tidak ada yang saya kenal ketika saya pertama kali datang. sana. Itu adalah tantangan yang berat, tetapi pada akhirnya, itu adalah pengalaman yang sangat bagus dan membuat saya lebih kuat juga sebagai pembalap.

Dan semua sepadan ketika Anda akhirnya mendapat telepon yang mengatakan 'Anda akan balapan di Malaysia'?

PG : Ya!

Bagaimana rasanya ketika Anda akhirnya berhasil melewatinya?

PG : Di satu sisi saya tahu ini harus datang suatu hari, dan sekarang itu datang, jadi pastikan Anda menggunakan kesempatan itu untuk memanfaatkannya sebaik mungkin. Itulah yang saya inginkan lebih dari apa pun, hanya memiliki kesempatan untuk menunjukkan apa yang dapat saya lakukan di dalam mobil Formula 1. Setelah itu terserah saya untuk tampil bagus. Kemudian jika saya cukup baik dan saya pantas mendapatkan kesempatan ini, dan jika saya tidak tampil baik, maka setidaknya saya telah mencobanya. Saya percaya pada keterampilan saya dan bahwa saya akan kompetitif. Itu adalah cara yang sangat sulit untuk masuk, tetapi saya hanya ingin memanfaatkan kesempatan itu sebaik mungkin.

Berbicara tentang kepercayaan diri itu dan bagaimana Anda tahu jika Anda memenangkan semua gelar ini dan melakukan semua peluang yang ada - apakah Anda melihat tempat duduk teratas di Red Bull dengan cara yang sama? Bahwa jika Anda melakukan semuanya di sini di Toro Rosso, ke sanalah arahnya?

PG : Ini jelas target sebagai pebalap Red Bull. Tapi seperti yang Anda katakan, bagi saya, yang utama, satu-satunya hal yang dapat Anda pengaruhi adalah penampilan Anda. Selama Anda hanya berusaha sekuat tenaga dan menunjukkan kinerja yang hebat, saya percaya bahwa peluang selalu datang. Selama Anda bekerja cukup keras dan menunjukkan hal-hal yang baik, peluang besar seperti ini akan datang bersamanya. Itulah satu-satunya hal yang saya coba fokuskan. Ketika Anda mulai fokus pada semua hal yang terjadi di paddock, oke orang ini pergi ke sana, Anda hanya membuang energi untuk apa-apa. Itu tidak memberi Anda nilai apa pun untuk kinerja Anda. Satu-satunya hal yang saya coba fokuskan adalah diri saya sendiri dan bagaimana saya bisa mencoba menjadi lebih baik sebagai pengemudi. Anda selalu bisa meningkatkan diri sendiri.

Hubungan Anda dengan Honda sangat dekat, Anda balapan dengan mereka di Jepang, yang meluas ke Toro Rosso dan sekarang ke Red Bull. Apakah keren menjadi pembalap Red Bull-Honda pertama dan melihat perkembangan dari sana?

PG : Saya pikir itu cukup lucu, ketika saya pergi ke Super Formula, orang-orang sudah mulai membicarakannya, bahwa Red Bull melakukan kontak pertama dengan Honda dan mungkin untuk kesepakatan jangka panjang atau semacamnya. Tahun demi tahun, semuanya terjadi, apa yang dikatakan orang pada saat itu. Saya menjadi bagian pertama dalam hubungan ini dengan Honda.

Ini sangat keren, dan saya sangat senang karenanya karena saya mulai membangun hubungan itu di Super Formula, jadi kami memiliki kisah yang sangat keren di belakang kami, dan yang sangat kuat juga. Kami berjuang untuk kejuaraan sampai balapan terakhir itu, dan kehilangan gelar setelah topan itu untuk setengah poin.

Kami telah melalui emosi yang sangat berbeda dan banyak pengalaman bersama, jadi senang melihat mereka pergi bersama Red Bull. Saya yakin mereka akan sukses besar bersama mereka. Itu cerita yang sangat keren.

 

Comments

Loading Comments...