Komentar Brown muncul setelah Colton Herta gagal mendapatkan kursi AlphaTauri kedua untuk musim 2023 karena tidak memiliki poin yang cukup untuk mendapatkan lisensi super untuk balapan di F1.

Terlepas dari kesuksesan Herta di IndyCar selama beberapa musim terakhir, dia saat ini gagal. Saat ini ia hanya memiliki 32 poin, kurang delapan dari 40 yang dibutuhkan untuk mengamankan Super Licence.

“Saya mengerti bahwa aturan adalah aturan dan tidak boleh dilanggar, tetapi saya mempertanyakan apakah hanya karena aturan yang berlaku sekarang, itu adalah aturan yang benar,” kata Brown.

“Seseorang dari Colton atau Pato [O'Ward] Kaliber atau setengah dari bidang 'IndyCar' mampu Formula 1. Jika seseorang seperti Colton yang memenangkan banyak balapan IndyCar tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan Super Licence, maka saya pikir kita perlu meninjau sistem superlisensi.”

Brown mengutip contoh Max Verstappen dan Kimi Raikkonen, dan fakta bahwa kedua pembalap tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan Super License jika mengacu pada peraturan saat ini.

Verstappen melakukan debut F1-nya di usia 17 tahun, meskipun pengalamannya di Single-Seater sangat terbatas. Sementara Raikkonen membalap untuk Sauber pada 2001 dengan hanya 23 balapan mobil atas namanya sebelumnya.

“Saya tidak berpikir Max Verstappen akan memenuhi syarat untuk Super Licence, saya tidak berpikir Kimi Raikonnen akan memenuhi syarat untuk mendapatkan Super Licence,” Brown menjelaskan.

“Jika Anda kembali dan melihat, ada beberapa pria, juara dunia yang tidak akan mendapatkan lisensi super mereka di lingkungan saat ini.”

Dia menambahkan: "Saya tidak akan mengesampingkan Colton tetapi apa pun yang kami lakukan akan menjadi kepentingan terbaik McLaren daripada membantu AlphaTauri," tambah Brown.

"Siapa yang kami masukkan tergantung pada pengetahuan trek. Jelas, Pato di Meksiko adalah sebuah skenario."