Colton Herta tampaknya tidak akan diberikan pengecualian Super Lincence yang akan memungkinkan dia untuk melakukan debutnya di musim F1 2023 di tengah upayanya untuk mengamankan kursi di tim junior Red Bull, AlphaTauri.

Pembalap Amerika berusia 22 tahun itu hanya memiliki 32 dari 40 poin yang dibutuhkan untuk mendapatkan SL, meski telah memenangkan tujuh balapan IndyCar dan finis ketiga dan kelima dalam kejuaraan pada tahun 2020 dan 2021.

Is Colton Herta F1 WORTHY?

Rekan setim Andretti Autosport-nya, Rossi, yang berlaga di lima grand prix F1 bersama Marussia pada 2015, membela Herta.

"Saya sudah tutup mulut cukup lama, jadi begini," Rossi memposting di media sosial. "Saya sangat muak dan lelah dengan bolak-balik tentang poin superlicence ini.

"Seluruh premisnya adalah untuk menghentikan orang membeli jalan mereka ke F1 dan membiarkan bakat menjadi faktor motivasi.

“Itu bagus. Kita semua setuju Colton memiliki bakat dan kemampuan untuk berada di F1. Itu juga bagus dan dia harus mendapatkan kesempatan itu jika itu ditawarkan kepadanya. Titik.

"Motorsport masih tetap sebagai olahraga paling terkenal di dunia di mana uang bisa melebihi bakat. Apa yang mengecewakan dan menurut saya, masalah mendasar, adalah elemen olahraga begitu sering mengambil kursi belakang ke sisi bisnis sehingga harus ada sebuah metode yang diterapkan agar tim tertentu berhenti mengambil pembalap semata-mata berdasarkan dukungan finansial mereka.

“Pada akhirnya keputusan masa lalu ini, apakah karena keserakahan atau kebutuhan, adalah apa yang membuat Colton kehilangan kesempatan untuk membuat keputusan untuk dirinya sendiri, apakah dia ingin mengubah jalur karier dan balapan di F1. Bukan poin pada lisensi.”

Rahal anggap F1 menjadi olahraga 'elitis'

Komentar Rossi mengikuti kritik serupa dari veteran IndyCar Rahal, yang mengecam F1 karena menjadi olahraga "elitis".

"F1 adalah olahraga elitis," tulisnya di Twitter. "Mereka tidak menginginkan kita. Ingat itu.

"Mereka menginginkan uang perusahaan AS, mereka menginginkan uang individu AS yang kaya. Tapi mereka tidak peduli dengan sisanya. Selalu seperti itu, akan selalu begitu."

Rahal melanjutkan: “Bagi mereka yang ingin mengatakan bahwa Colton Herta tidak 'mendapatkan' hak. Anda melenceng.

“Dia berbakat, jika tidak lebih, daripada yang lain. Dia adalah pemenang yang terbukti. Dia datang ke puncak dan telah melakukannya dengan sangat baik.

"F1 telah memiliki pembeli kendaraan selama bertahun-tahun yang tidak memegang lilin untuk CH. FAKTA!"