Direktur Olahraga Pirelli, Mario Isola, merasa Williams belum memberikan Robert Kubica kesempatan yang adil di trek F1 untuk membuktikan dia mampu kembali pada 2018 jika pembalap Polandia itu diabaikan sebagai pengganti Felipe Massa.

Setelah menjalani dua tes pribadi di Hungaroring dan Silverstone dengan mobil Williams F1 berspesifikasi 2014, Kubica ditunjuk sebagai bagian dari daftar pembalap tim untuk uji ban pasca-musim di Abu Dhabi bersama Lance Stroll dan Sergey Sirotkin.

Kubica, yang juga menikmati tes F1 pertengahan musim pada mobil generasi saat ini dengan Renault di Hongaria Juli lalu, melakukan tes di pagi hari pada hari pertama dan pada siang hari pada hari kedua di tes Yas Marina untuk membantu mengumpulkan data. pada kompon ban Pirelli 2018.

Williams juga menggunakan tes tersebut untuk menilai kemampuan Kubica saat ia bertujuan untuk kembali ke F1 setelah dipaksa keluar dari olahraga tersebut karena cedera lengan kanan yang mengerikan yang dideritanya dalam kecelakaan reli pada tahun 2011. Laporan terbaru menunjukkan Williams akan menunjuk pembalap Rusia Sirotkin sebagai Stroll rekan setim baru dan tolak Kubica yang diyakini Isola oleh Pirelli akan menjadi panggilan yang tidak adil.

"Saya yakin selama tes Abu Dhabi Kubica melakukan pekerjaan dengan baik dan mampu menunjukkan pada hari pertama di pagi hari dia melakukan hampir dua jarak balapan," kata Isola kepada Crash.net . “Pada sore hari di hari kedua, dia lebih fokus pada performa lari tetapi tidak mudah bagi seorang pembalap yang sudah lama tidak mengendarai mobil F1 untuk kembali dan menjadi lebih cepat dari yang lain.

“Saya yakin ekspektasi terlalu tinggi tetapi saya tidak berpikir dia melakukan pekerjaan yang buruk atau tidak dapat memahami ban. Jelas untuk memahami ban dan untuk dapat mengambil yang terbaik dari ban Anda membutuhkan waktu lebih dari tiga atau empat jam dalam satu sore, jujur, tapi ini pendapat pribadi saya.

“Kalau baru pertama kali mengemudikan mobil itu adalah mobil yang sulit karena kita berbicara tentang F1 yang memiliki mobil berbeda dibandingkan ketika dia di olahraga sebelumnya. Performanya jauh lebih tinggi, waktu terbatas, lalu lintas Anda di trek, Anda berada di bawah tekanan untuk menunjukkan bahwa Anda dapat melakukan yang terbaik. Kebetulan tidak semuanya akan berjalan ke arah yang benar. "

Dengan Williams menggunakan data rinci dan telemetri yang dihasilkan oleh tes Kubica di Abu Dhabi untuk menilai kemampuan pembalap Polandia, Pirelli juga memiliki wawasan eksklusif tentang data mantan pemenang balapan F1 sebagai bagian dari informasi ban 2018 dan Isola mengatakan dia melihat cukup potensi untuk membuktikan Kubica mampu kembali ke F1 tetapi membutuhkan lebih banyak waktu dalam spesifikasi mobil saat ini.

"Periksa sektornya karena di beberapa lap dia sangat cepat di beberapa sektor dan mungkin dia tidak bisa menunjukkannya pada lap penuh," katanya. “Saya yakin dengan lebih banyak waktu dia bisa kembali ke performa aslinya.

“Saya pikir dia pantas mendapatkan kesempatan untuk menunjukkan apa yang bisa dia lakukan. Saya tahu dia telah banyak memikirkan dan bekerja dalam persiapan fisiknya agar bugar untuk mengemudikan mobil. Dia jauh lebih ramping sekarang dan kehilangan banyak berat badan untuk siap mengemudi dan telah menunjukkan bahwa dia bisa mengemudi untuk jarak balapan. Kecepatan bukanlah sesuatu yang harus kami diskusikan dengannya karena di masa lalu dia telah menunjukkan bahwa dia memiliki kecepatan.

“Dia membutuhkan lebih sedikit tekanan dan lebih banyak kesempatan untuk menunjukkan kepada kami potensi.

“Ini tidak berarti bahwa pembalap lain tidak berhak atas kursi balap. Saya hanya berbicara tentang Robert dan potensinya, sayang sekali karena ini adalah cerita yang sangat bagus untuk mendapatkannya kembali di F1. ”

Williams diharapkan secara resmi mengumumkan susunan pembalap F1 2018 dalam beberapa hari mendatang karena meningkatkan persiapan untuk kampanye baru menjelang pengujian pramusim di Barcelona yang dimulai pada 26 Februari.